Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Organisasi Kesehatan Dunia setelah klaim laboratorium China AS

Organisasi Kesehatan Dunia setelah klaim laboratorium China AS

Jenewa:

Organisasi Kesehatan Dunia pada hari Jumat mendesak semua negara untuk mengungkapkan apa yang mereka ketahui tentang asal-usul Covid-19, menyusul klaim AS atas kebocoran laboratorium China dan penolakan keras dari Beijing.

Direktur FBI Christopher Wray mengatakan kepada Fox News TV pada hari Selasa bahwa Biro Investigasi Federal AS kini telah menilai bahwa sumber pandemi COVID-19 “kemungkinan besar adalah kecelakaan laboratorium di Wuhan.”

Kasus pertama virus corona baru tercatat pada akhir 2019 di kota China yang menampung laboratorium penelitian virus.

Pejabat China dengan marah membantah tuduhan FBI, menyebutnya sebagai kampanye kotor terhadap Beijing.

Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan, “Jika ada negara yang memiliki informasi tentang asal-usul pandemi, informasi ini harus dibagikan dengan WHO dan komunitas ilmiah internasional.”

“Bukan untuk menyalahkan, tetapi untuk memajukan pemahaman kita tentang bagaimana pandemi ini dimulai sehingga kita dapat mencegah, mempersiapkan, dan menanggapi epidemi dan pandemi di masa depan.

“WHO belum meninggalkan rencana apa pun untuk menentukan asal muasal pandemi COVID-19,” katanya kepada wartawan.

WHO mendesak transparansi

Pada tahun 2021, badan kesehatan PBB membentuk Kelompok Penasihat Ilmiah tentang Asal Usul Patogen Baru (SAGO) untuk menyelidiki asal muasal pandemi.

“WHO terus meminta China untuk transparan dalam berbagi data, melakukan penyelidikan yang diperlukan, dan berbagi temuan,” kata Tedros, menambahkan bahwa dia telah menulis dan berbicara dengan para pemimpin China dalam beberapa kesempatan.

Sampai saat itu, semua hipotesis tentang asal usul virus tetap ada.

Namun, tambahnya, politisasi aset penelitian membuat karya ilmiah menjadi lebih sulit – dan akibatnya dunia menjadi kurang aman.

Komentar dari kepala FBI Wray mengikuti laporan awal pekan ini yang mengatakan Departemen Energi AS telah menetapkan bahwa kebocoran di laboratorium China adalah kemungkinan besar penyebab wabah Covid-19.

READ  AS menyetujui izin kerja otomatis untuk pasangan pemegang visa H-1B

Departemen bekerja dengan jaringan laboratorium nasional, termasuk beberapa yang terlibat dalam penelitian biologi tingkat lanjut. Badan-badan lain dalam komunitas intelijen AS percaya bahwa virus itu muncul secara alami.

Berbagi data, kata WHO

Maria Van Kerkhove, kepala teknis WHO untuk Covid-19, mengatakan WHO telah menghubungi misi AS di Jenewa untuk informasi lebih lanjut.

Sejauh ini, mereka belum memiliki akses ke data yang menjadi dasar laporan AS, kata Van Kerkhove, seorang ahli epidemiologi penyakit menular.

“Berbagi informasi ini tetap penting” untuk membantu memajukan studi ilmiah, tambahnya.

Tedros mengatakan ada keharusan moral untuk mencari tahu bagaimana pandemi dimulai, demi jutaan orang yang kehilangan nyawa karena Covid-19 dan mereka yang telah lama hidup dengan Covid.

Lebih dari 6,8 juta kematian akibat Covid-19 dan lebih dari 758 juta kasus yang dikonfirmasi telah dilaporkan ke Organisasi Kesehatan Dunia, yang mengakui bahwa jumlah sebenarnya jauh lebih tinggi.

(Cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)

Video unggulan hari ini

Bengaluru mendapatkan stasiun bus ‘pintar’, dan para komuter menyukainya