Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengklasifikasikan variabel Covid yang pertama kali terdeteksi di India sebagai variabel ‘delta’.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada hari Senin mengumumkan sistem penamaan baru yang telah dibuatnya untuk apa yang disebut varian yang diminati dan varian yang menjadi perhatian, yaitu bentuk SARS-CoV-2 dengan mutasi yang signifikan.

Setiap variabel akan diberi nama dari alfabet Yunani, sebagai upaya untuk mempermudah diskusi publik dan menghilangkan beberapa stigma munculnya varian baru. Maria Van Kerkhove, Pemimpin Coronavirus di Organisasi Kesehatan Dunia, mengatakan suatu negara mungkin lebih bersedia melaporkan bahwa mereka telah menemukan varian baru jika tahu bahwa versi baru virus tersebut akan diidentifikasi sebagai Rho atau Sigma, bukan nama negaranya. .

“Tidak akan menggantikan nama ilmiah saat ini, tetapi bertujuan untuk membantu diskusi publik tentang variabel yang menjadi perhatian dan variabel VOI / VOC,” tandasnya.

Di bawah skema baru, B.1.1.7, varian yang pertama kali diidentifikasi di Inggris, akan dikenal sebagai Alpha dan B.1.351, varian yang pertama kali terlihat di Afrika Selatan, adalah Beta. P.1, variabel yang pertama kali ditemukan di Brazil adalah Gamma dan B.1.671.2, variabel yang pertama kali ditemukan di India adalah Delta, sedangkan variabel yang sebelumnya ditemukan di negara tersebut akan dikenal sebagai “Kappa”.

Van Kerkhove berkata bahwa ketika dua puluh empat huruf dalam alfabet Yunani habis, rangkaian lain seperti itu akan diumumkan.

“Tidak ada negara yang harus distigmatisasi untuk mendeteksi dan melaporkan varian. Secara global, kami memerlukan pemantauan variabel yang kuat, termasuk epi, molekuler, dan sekuensing untuk diterapkan dan dibagikan. Kami perlu terus melakukan segala yang kami bisa untuk membatasi penyebaran SARS – the resmi menambahkan. Kesehatan Global bahwa “Cove-2”.

Ada rencana untuk menyederhanakan aksi varian penamaan selama beberapa bulan, dipimpin oleh Kelompok Kerja Evolusi Virus WHO. Van Kerkhove mengatakan sangat sulit untuk menemukan sistem yang dapat diterima.

READ  Rute ilegal untuk melarikan diri dari Afghanistan diaktifkan saat para pedagang menghasilkan uang: lapor | berita Dunia

Frank Konings dari Organisasi Kesehatan Dunia, yang memimpin kelompok kerja tersebut, mengatakan rencana awal adalah membuat satu set nama dua suku kata yang bukan kata – portmanteaus. Tetapi dengan cepat menjadi jelas bahwa cukup banyak yang telah diklaim – beberapa adalah nama perusahaan atau situs, dan beberapa adalah nama keluarga. Menggabungkan tiga suku kata tidak menyelesaikan masalah dan empat suku kata menjadi tidak praktis.

Untuk sementara, kelompok tersebut mempertimbangkan nama-nama dewa dan dewi Yunani, tetapi akhirnya dibatalkan. Gagasan untuk menomori mereka satu, dua, tiga, dll. Telah dipertimbangkan, tetapi ditolak karena dianggap akan menimbulkan kebingungan dengan nama-nama yang diberikan pada virus dalam database urutan genetik yang melacak evolusi SARS- 2.

Van Kerkhove menjelaskan: “Kami tidak mengatakan untuk menggantikan B.1.1.7, tetapi sebenarnya hanya untuk mencoba membantu beberapa dialog dengan orang kebanyakan. Jadi dalam wacana publik, kami dapat mendiskusikan beberapa varian ini dalam bahasa yang lebih ramah pengguna. . “

Proposal alfabet Yunani disetujui oleh para ahli yang bertemu dengan Organisasi Kesehatan Dunia untuk menghasilkan sistem penamaan, beberapa di antaranya adalah anggota Komite Internasional Taksonomi Virus. Grup ini bertugas memberi nama jenis virus baru – mereka menyebutnya SARS-CoV-2, virus penyebab Covid-19. Tetapi tidak disebutkan subtipe virus, itulah sebabnya ini jatuh ke tangan WHO.

“Saya mendengar bahwa terkadang sangat sulit untuk mencapai kesepakatan mengenai nama. Ini adalah diskusi yang relatif langsung untuk mencapai titik di mana semua orang setuju.”

Organisasi Kesehatan Dunia akan menyimpan daftar varian dengan nama baru mereka di situs webnya.

Jangan pernah melewatkan satu cerita pun! Tetap terhubung dan terinformasi dengan Mint. Unduh aplikasi kami sekarang !!