Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Otak pelatuk mendapat pukulan besar dengan setiap klik: Belajar: NPR

Sam Van Wassenbergh dan timnya memotret burung pelatuk hitam ini di Alpenzoo Innbruck, Austria, untuk penelitian mereka.

Sam Van Wasenberg / Universitas Antwerpen


Sembunyikan teks

Tombol teks

Sam Van Wasenberg / Universitas Antwerpen

Sam Van Wassenbergh dan timnya memotret burung pelatuk hitam ini di Alpenzoo Innbruck, Austria, untuk penelitian mereka.

Sam Van Wasenberg / Universitas Antwerpen

Otak burung pelatuk mengalami efek yang tampaknya membawa malapetaka setiap kali paruh bertemu dengan kayu.

“Ketika Anda melihat burung-burung ini berlari, membenturkan kepala mereka ke pohon dengan sangat keras, kita sebagai manusia mulai bertanya-tanya bagaimana burung ini dapat menghindari sakit kepala atau kerusakan otak,” katanya. Sam Van WasenbergPeneliti di University of Antwerp di Belgia.

Di masa lalu, para cendekiawan adalah saya menyarankan Otak burung dilindungi dari pengaruh, mungkin dengan tengkorak yang berfungsi sebagai bantalParuh yang menyerap beberapa kekuatan, atau lidah yang membungkus otak.

Tapi Van Wasenberg tidak yakin.

“Tidak ada yang menjelaskannya dengan sangat baik, menurut saya,” katanya.

Jadi Van Wassenbergh memimpin tim yang berangkat untuk memecahkan masalah menggunakan video kecepatan tinggi burung pelatuk beraksi.

“Kami pergi ke empat kebun binatang yang berbeda di Eropa di mana mereka memiliki burung pelatuk dan kami merekam mereka pada frekuensi gambar yang sangat tinggi, saat mereka mematuk,” katanya.

Video, bagian dari studi diterbitkan di majalah biologi saat ini, Dia mengungkapkan beberapa detail hebat.

Misalnya, mereka “menutup mata saat menabrak kayu,” kata Van Wasenberg, untuk melindungi mata mereka dari serpihan.

Video tersebut juga menunjukkan bahwa paruh burung pelatuk sering tersangkut di kayu. Tapi mereka melepaskan hampir seketika, berkat desain paruh yang cerdas yang memberikan gerakan independen paruh atas dan bawah.

READ  Hawaii menghitung 452 kasus baru virus corona; Kasus aktif melebihi 3.000 di seluruh negara bagian

Apa yang tidak ditunjukkan oleh video adalah tanda bahwa otak burung pelatuk entah bagaimana telah dibasahi.

“Cara kita melihat perilaku kepala sangat kuat, seolah-olah Anda menggunakan palu untuk memukul kayu,” kata Van Wassenbergh.

Ini berarti bahwa organ tersebut sering mengalami perlambatan yang dapat menyebabkan gegar otak pada otak manusia. Namun, otak burung pelatuk tampak tanpa cedera, bahkan setelah ribuan kali tumbukan dalam satu hari.

Hal ini dimungkinkan karena otak burung pelatuk dia adalah Ini dilindungi — bukan dengan bantalan, kata Van Wassenbergh, tetapi dengan ukurannya yang ringkas dan bobotnya yang kecil.

“Binatang dengan ukuran lebih kecil dapat menahan deselerasi yang lebih tinggi,” katanya. “Ini adalah hukum biomekanik.”

Itu idenya saya menyarankan pada tahun 2006 oleh Lorna Gibson, profesor teknik biomekanik di MIT. Sekarang, ini telah dikonfirmasi oleh video berkecepatan tinggi Van Wassenbergh.

Otak burung pelatuk sekitar 700 kali lebih kecil dari otak manusia. “Itulah sebabnya bahkan pukulan terkeras yang kami amati tidak diharapkan menyebabkan gegar otak,” kata Van Wasenberg.

atau bahkan sakit kepala.