Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Otoritas: Puluhan anak diculik dari sekolah Islam di Nigeria

Pemerintah negara bagian mengatakan, dalam serangkaian tweet, para penyerang membebaskan 11 (perwakilan) siswa.

Kano, Nigeria:

Pada hari Minggu, polisi dan penduduk mengatakan pria bersenjata menculik puluhan anak dari sebuah sekolah agama Muslim di Negara Bagian Niger, Nigeria tengah.

Pemerintah negara bagian Niger mengatakan di Twitter bahwa sekitar 200 anak berada di sekolah pada saat serangan itu, menambahkan bahwa “nomor yang belum dikonfirmasi” telah diambil.

Penculikan itu terjadi sehari setelah 14 siswa dibebaskan dari sebuah universitas di barat laut Nigeria setelah 40 hari di penangkaran.

Juru bicara Kepolisian Negara Bagian Niger Wasiu Abioudon mengatakan bahwa para penyerang tiba dengan sepeda motor di kota Tijena dan mulai menembak secara acak, menewaskan satu warga dan melukai lainnya sebelum menculik anak-anak dari Sekolah Islam Salho Tanko.

Seorang pejabat sekolah, yang tidak mau disebutkan namanya, mengatakan para penyerang awalnya mengambil lebih dari 100 anak “tapi kemudian mengembalikan mereka yang mereka anggap terlalu muda untuk mereka, antara 4 dan 12 tahun.”

Pemerintah negara bagian mengatakan, dalam serangkaian tweet, bahwa para penyerang membebaskan 11 anak sekolah yang “terlalu muda untuk pergi”.

Geng bersenjata meneror penduduk di barat laut dan tengah Nigeria dengan menjarah desa, mencuri ternak dan menyandera orang.

Penyitaan seperti itu telah menjadi cara yang sering dilakukan para penjahat untuk mengumpulkan uang tebusan.

Sejak Desember 2020, 730 anak dan pelajar telah diculik, sebelum serangan hari Minggu.

READ  Australia ke China setelah membatalkan kesepakatan Belt and Road

Pada tanggal 20 April, orang-orang bersenjata yang dikenal secara lokal sebagai “bandit” menyerbu Universitas Greenfield di barat laut Nigeria dan menculik sekitar 20 siswa, menewaskan seorang pegawai sekolah dalam prosesnya.

Lima siswa dieksekusi beberapa hari kemudian untuk memaksa keluarga dan pemerintah membayar uang tebusan.

14 siswa dibebaskan pada hari Sabtu.

Surat kabar lokal mengatakan keluarga tersebut membayar total tebusan 180 juta naira ($ 440.000) untuk pembebasan mereka.

Geng-geng kriminal memelihara kamp-kamp di Hutan Rojo yang membentang di seluruh negara bagian Zamfara, Katsina, Kaduna dan Niger.

Motif mereka adalah finansial tanpa kecenderungan ideologis, tetapi ada kekhawatiran yang berkembang bahwa para jihadis dari timur laut memerangi pemberontak berusia 12 tahun untuk mendirikan negara Islam.

(Kecuali untuk judulnya, cerita ini tidak diedit oleh kru NDTV dan diterbitkan dari umpan bersama.)