Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pada peringatan empat tahun virus corona, banyak keluarga mengingat bendera di mal

Ketika orang tua Nicholas Montemarano didiagnosis mengidap virus corona beberapa hari sebelum Natal 2020, dia sangat mengkhawatirkan ayahnya, yang memiliki penyakit bawaan.

Dokter memberi Catherine Montemarano, 79, Steroid dan antibiotik dan mereka mengirimnya pulang, tetapi suhu tubuhnya meningkat dan dia dirawat di rumah sakit Indiana pada Malam Tahun Baru.

Namun pada 6 Januari 2021, dokter menelepon pihak keluarga. Nicholas Montemarano berkendara sejauh 600 mil dari rumahnya di Lancaster, Pennsylvania, mengkhawatirkan ibunya ketika pemberontakan pecah di Gedung Kongres AS. Untuk sementara, kesehatannya tampak membaik, namun tak lama kemudian dokter merekomendasikan perawatan paliatif.

Pada tanggal 15 Januari, dokter mengizinkan Montemarano dan saudara kembarnya, seorang perawat, untuk mengenakan alat pelindung diri dan tinggal di sana selama hari terakhir kehidupan ibu mereka.

Dia menambahkan: 'Saya tidak dapat membayangkan betapa sulitnya dan akan tetap terjadi jika kita tidak bisa bersamanya.' Dia berkata.

Keluarga tersebut menggelar misa yang dihadiri 10 orang, termasuk istri dan putranya. Catherine Montemarano, seorang sekretaris hukum, nenek tiga anak yang beragama Katolik, mendukung anak-anak angkat di seluruh dunia, menulis surat dan mengirim gambar.

Beberapa bulan kemudian, dia mengetahui tentang proyek bendera dari kelompok pendukung virtual dan merekamnya secara online, menulis: “Kami merindukanmu ibu.” Dia menuju ke ibu kota bersama keluarganya.

Dia mulai menangis begitu dia mendekati fasilitas tersebut dan melihat tanda jumlah korban tewas, dan tidak berhenti sampai dia menemukan benderanya.

“Rasanya seperti saya sedang mengunjungi makam ibu saya,” katanya. “Ini memberi kami ruang nyata dan tempat untuk berkabung bersama.”

Mereka duduk di rumput dan menyapa orang banyak Tempat di mana air mata bisa ditumpahkan tanpa ada yang bertanya-tanya kenapa. “Mereka semua tahu,” katanya.

READ  Astra akan meluncurkan roket dari Florida untuk pertama kalinya hari ini dan Anda dapat menontonnya secara langsung

Hingga kematian ibunya, Montemarano adalah seorang profesor penulisan kreatif di Franklin and Marshall College dan seorang novelis, Dia hampir secara eksklusif menulis fiksi. Dalam waktu kurang dari sebulan, dia menemukan dirinya dengan buku hariannya.

Dia mengatakan menulis buku “If There Are Any Heavens” yang diterbitkan pada Juli 2022 membantunya sembuh.

“Bagi orang-orang yang kehilangan orang yang dicintai, kami tidak akan pernah bisa kembali normal,” ujarnya.