Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pak menuduh Perdana Menteri Imran Khan menjual hadiah yang dia terima dari kepala negara lain

Partai-partai oposisi Pakistan pada Rabu menuduh Perdana Menteri Imran Khan menjual hadiah yang dia terima dari kepala negara lain, termasuk jam tangan mahal senilai $1 juta.

Hadiah secara rutin dipertukarkan antara kepala negara atau pejabat yang memegang posisi konstitusional selama kunjungan kenegaraan. Menurut aturan Depot Hadiah (Toshakhana), hadiah ini tetap menjadi milik negara kecuali jika dijual di lelang terbuka. The Express Tribune melaporkan bahwa aturan mengizinkan pejabat untuk menyimpan hadiah dengan nilai pasar kurang dari 10.000 rupee tanpa membayar apa pun.

“Imran Khan telah menjual hadiah yang dia terima dari negara lain,” Maryam Nawaz, wakil ketua partai PML-N, menulis dalam tweet berbahasa Urdu.

Khalifah Hazrat Umar (sahabat Nabi Muhammad) bertanggung jawab atas kemeja dan jubahnya dan Anda (Imran Khan) menjarah hadiah asing dari Toshkan dan Anda berbicara tentang pembentukan negara-kota? (Khan) Apakah itu tidak peka, tuli, bisu dan buta? tanya putri mantan Perdana Menteri Nawaz Sharif.

Aliansi Oposisi – Gerakan Demokratik Pakistan – Presiden Maulana Fazlur Rahman mengatakan ada laporan bahwa Perdana Menteri Khan telah menjual jam tangan berharga yang dia terima dari seorang pangeran. Dia berkata, “Ini memalukan.”

Media sosial dibanjiri laporan bahwa pangeran dari negara Teluk telah menghadiahkan sebuah jam tangan senilai $1 juta. Jam tangan itu diduga dijual di Dubai oleh ajudan dekat Khan dan $ 1 juta diberikan kepada perdana menteri. Dikatakan bahwa sang pangeran tahu bagaimana menjual jam tangan yang dia berikan kepada Khan.

Liga Muslim Pakistan-Nawaz Punjab Rana Sanaullah mengatakan dalam konferensi pers pada hari Rabu bahwa Pakistan telah difitnah atas tuduhan menjual hadiah yang diterima Perdana Menteri dari kepala negara lainnya.

READ  AS daftar hitam Grup NSO Israel untuk alat peretasan

Asisten Khusus Perdana Menteri untuk Komunikasi Politik, Dr. Shahbaz Gill, sebelumnya mengatakan bahwa pemerintah “menjaga kerahasiaan” tentang perincian hadiah yang diterima Perdana Menteri Khan dari kepala negara lain ketika menerbitkan daftar mereka dan “membandingkannya dengan daftar milik Perdana Menteri. negara lain.” Ini dianggap tidak pantas, terutama negara-negara Muslim yang memiliki hubungan persaudaraan dengan Pakistan.”

Dia berkata, “Perdana Menteri Imran Khan biasanya menyetorkan hadiah seperti itu kepada Tuchakhana, namun, jika dia ingin menyimpannya bersamanya, dia harus membayar sejumlah uang untuk itu.”

Bulan lalu, pemerintah Pakistan menolak untuk merilis rincian hadiah yang diberikan oleh kepala negara asing kepada perdana menteri, menekankan bahwa pengungkapan tersebut dapat membahayakan kepentingan nasional negara itu dan hubungannya dengan negara lain, setelah Komisi Informasi Pakistan meminta rincian dari pemerintah. Pakistan dipimpin oleh Khan Insaf (PTI) sebagai tanggapan atas permintaan seorang warga negara tentang masalah ini.

Pemerintah PTI telah menentang perintah tersebut di Pengadilan Tinggi Islamabad, dengan alasan bahwa rincian hadiah yang diterima oleh Perdana Menteri telah diklasifikasikan sebagai ‘rahasia’, lapor Express Tribune.