Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pak Perdana Menteri Imran Khan menyampaikan solidaritas dengan India atas krisis COVID-19

Perdana Menteri Pakistan Imran Khan Pada hari Sabtu ia mengungkapkan solidaritasnya dengan rakyat India yang memerangi gelombang mematikan tersebut Covid-19 pandemi“Kita harus memerangi tantangan global yang dihadapi umat manusia ini bersama-sama,” katanya.

Rekor tertinggi dalam satu hari di 3.46786 Virus corona Kasus-kasus tersebut telah meningkatkan jumlah infeksi di India menjadi 1.66.10.481, sementara kasus aktif telah melewati angka 25 lakh, menurut data Kementerian Kesehatan Federal yang diperbarui pada hari Sabtu.

Korban tewas naik menjadi 1.89544 dengan tambahan 2.624 kematian yang tercatat dalam satu hari, menurut data.

Khan mengatakan dalam sebuah tweet: “Doa kami adalah untuk pemulihan cepat semua orang yang menderita epidemi di wilayah kami dan di dunia.”

Saya ingin menyampaikan solidaritas kami dengan orang-orang di India saat mereka memerangi gelombang berbahaya COVID-19. “Kita harus memerangi tantangan global yang dihadapi umat manusia ini bersama-sama,” katanya di Twitter.

Tweetnya muncul setelah Menteri Luar Negeri Pakistan Shah Mahmood Qureshi menyatakan dukungannya kepada rakyat India setelah peningkatan besar-besaran kasus COVID-19 di negara itu dan simpatinya untuk keluarga yang terkena dampak.

Qureshi mengatakan krisis COVID-19 adalah pengingat lain bahwa masalah kemanusiaan memerlukan tanggapan yang melampaui pertimbangan politik.

“Kami menyampaikan dukungan kami kepada orang-orang di India setelah gelombang infeksi # COVID19 saat ini yang telah melanda wilayah kami dengan keras. Atas nama rakyat Pakistan, saya menyampaikan belasungkawa yang tulus kepada keluarga yang terkena dampak di # India,” Qureshi tweeted.

Dia mengatakan Pakistan terus bekerja dengan negara-negara Asosiasi Asia Selatan untuk Kerja Sama Regional (SAARC) untuk memperkuat kerja sama menghadapi epidemi.

Hari ini, Sabtu, Kementerian Kesehatan Pakistan mengatakan bahwa Pakistan mencatat 157 kematian akibat virus Corona dalam dua puluh empat jam terakhir, angka tertinggi sejak tahun lalu, sementara jumlah infeksi baru yang tercatat mencapai 5.908.

READ  Kepala WHO Tedros: Situasi COVID-19 India 'tidak berbuka puasa'

Menteri Penerangan Pakistan Fuad Choudhury juga mengungkapkan sentimen serupa terhadap rakyat India.

“Di masa-masa sulit ini, doa kami bersama orang-orang di # India, Tuhan menjadi baik dan masa-masa sulit ini akan segera berakhir. #Coronavirus,” tweetnya.

Tweet para pemimpin Pakistan datang di tengah beberapa tanda pemulihan hubungan antara India dan Pakistan atas masalah Kashmir.

Keputusan India untuk mencabut status khusus Jammu dan Kashmir pada 2019 membuat marah Pakistan, yang menurunkan hubungan diplomatik dengan New Delhi dan mengusir Komisaris Tinggi India di Islamabad. Pakistan juga memutuskan semua hubungan udara dan darat dengan India dan menghentikan perdagangan dan layanan kereta api.

Dalam pengumuman mengejutkan pada 25 Februari, militer kedua negara mengatakan mereka telah setuju untuk secara ketat mematuhi semua perjanjian gencatan senjata di sepanjang Garis Kontrol di Jammu dan Kashmir dan sektor lainnya.