Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pak Perdana Menteri Shahbaz Sharif di tengah krisis keuangan

Pak Perdana Menteri Shahbaz Sharif di tengah krisis keuangan

Pak Perdana Menteri Shahbaz Sharif juga memuji Arab Saudi atas dukungan keuangannya. (mengajukan)

Islamabad:

Perdana Menteri Pakistan Shehbaz Sharif mengatakan sangat disayangkan bahwa sebuah negara, yang merupakan kekuatan nuklir, harus mengemis di tengah ekonominya yang sedang sakit, The News International melaporkan.

Berpidato pada upacara kematian petugas masa percobaan dari Layanan Administrasi Pakistan (PAS) pada hari Sabtu, Shahbaz Sharif mengatakan sangat memalukan bahwa dia meminta lebih banyak pinjaman, menambahkan bahwa mencari pinjaman luar negeri bukanlah solusi yang tepat untuk menghadapi tantangan ekonomi Pakistan sebagai pinjaman akan mempermalukannya. harus dikembalikan.

Dia mengatakan bahwa selama kunjungannya baru-baru ini ke UEA, Presiden Sheikh Mohammed bin Zayed mengumumkan pinjaman tambahan sebesar US$1 miliar ke Pakistan.

Berbicara pada kesempatan itu, Perdana Menteri Pakistan Shahbaz Sharif memuji Arab Saudi atas dukungan keuangannyaKutipan berita internasional.

Sementara itu, Pakistan sedang mempertimbangkan untuk mendekati negara-negara sahabat, terutama Arab Saudi, untuk deposit tambahan segera dalam upaya menjembatani pembiayaan sampai semuanya diselesaikan dengan Dana Moneter Internasional, kata sumber kepada News International.

Sumber pemerintah mengatakan bahwa otoritas Saudi sedang “mempelajari” kemungkinan peningkatan simpanan ke Pakistan di tengah krisis cadangan devisa. Seorang pejabat senior Kementerian Keuangan mengatakan situasi politik yang tidak stabil menghambat proses pengambilan keputusan, mempersulit pembuat kebijakan untuk membuat pilihan sulit yang diperlukan untuk menghidupkan kembali program IMF, menurut laporan tersebut.

Sumber resmi mengatakan kepada publikasi bahwa pemerintah tidak punya banyak waktu untuk bertindak karena cadangan devisa yang dipegang oleh Bank Negara Pakistan (SBP) semakin menipis dengan cepat. Per 6 Januari, cadangan devisa yang dimiliki Bank Investasi Sosial hanya berjumlah 4,3 miliar dolar AS.

READ  Ketika Ratu meneteskan air mata di depan umum

Cadangan devisa bank komersial berjumlah 5,8 miliar dolar AS, yang meningkatkan cadangan kumulatif negara menjadi sekitar 10,18 miliar dolar AS. Cadangan SBP menurun sebesar $12,3 miliar dalam 12 bulan terakhir; Dari $16,6 miliar pada 22 Januari 2022 menjadi $4,3 miliar pada 6 Januari 2023.

Beberapa hari yang lalu, Shahbaz mengisyaratkan bahwa misi peninjauan IMF mungkin mengunjungi Pakistan, tetapi itu belum terjadi, The News International melaporkan.

Para ahli mengatakan ada kurangnya pemahaman tentang jalan ke depan dan situasinya telah mencapai suatu titik dan krisis hanya dapat dihindari dengan bekerja dengan visi yang jelas.

Apalagi, strategi pemerintah untuk mendapatkan aliran masuk dolar dari negara-negara sahabat dan menggunakannya sebagai jembatan pembiayaan hingga program IMF dihidupkan kembali, sejauh ini gagal.

Negara-negara sahabat seperti Arab Saudi sedang mempertimbangkan kemungkinan menyetorkan tambahan US$2 miliar, tetapi belum jelas berapa lama mereka akan mengambil keputusan, News International melaporkan.

UEA juga setuju untuk membawa lebih dari $2 miliar dari simpanan yang ada tetapi tidak ada yang spesifik disebutkan tentang permintaan setoran tambahan $1 miliar dalam pernyataan bersama yang dikeluarkan pada akhir kunjungan Perdana Menteri ke negara tersebut.

Perlu dicatat bahwa kunjungan misi peninjauan IMF belum dikonfirmasi karena ketidakmampuan pemerintah untuk mengambil keputusan yang tidak populer, termasuk menaikkan biaya gas dan listrik dan mengambil langkah-langkah pajak tambahan.

Tindakan drastis pemerintah hanya dapat membuka jalan bagi penyelesaian tinjauan kesembilan yang tertunda di bawah Fasilitas Dana yang Diperpanjang (EFF), News International melaporkan.

(Kecuali untuk tajuk utama, cerita ini tidak diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari umpan sindikasi.)