Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pakar penyakit “tanaman yang berbeda” mengatakan tidak divaksinasi

  • Seorang ahli penyakit menular mengatakan orang yang tidak divaksinasi bisa menjadi kekuatan pendorong untuk variabel baru CNN.
  • “Orang yang tidak divaksinasi berpotensi menjadi tanaman yang beragam,” kata Dr. William Schaffner, pakar penyakit menular.
  • Mutasi yang bereproduksi dapat menjadi varian dan ini difasilitasi oleh inang yang tidak divaksinasi.

Seorang ahli penyakit menular mengatakan bahwa orang yang tidak divaksinasi COVID-19 tidak hanya mempertaruhkan kesehatan mereka, tetapi mereka adalah “pabrik yang berbeda”. CNN.

“Orang yang tidak divaksinasi adalah tanaman yang berpotensi beragam,” kata Dr. William Schaffner, seorang profesor di divisi penyakit menular di Vanderbilt University Medical Center, kepada CNN.

“Semakin banyak orang yang tidak divaksinasi, semakin besar kemungkinan virus berkembang biak,” tambahnya.

Varian berkembang di tubuh seseorang yang terinfeksi virus Corona.

“Ketika itu terjadi, ia bermutasi, dan dapat menyebabkan mutasi mutan yang lebih berbahaya di masa depan,” kata Schaffner.

Virus, termasuk coronavirus yang menyebabkan COVID-19, mentolerir mutasi, dan sementara beberapa mutasi dapat membahayakan virus, yang lain dapat membantunya. Misalnya, mutasi dapat membantu virus lebih menular.

Ketika virus menyebar ke orang lain, mutasi akan berlipat ganda dan juga menyebar, dan jika berhasil dan terus menyebar, itu menjadi varian.

CNN melaporkan bahwa orang yang tidak divaksinasi memberikan kesempatan bagi mutasi untuk terus bereproduksi.

“Ketika mutasi muncul pada virus, mutasi yang bertahanlah yang memfasilitasi penyebaran virus melalui populasi,” Andrew Pekos, ahli mikrobiologi dan imunologi di Sekolah Kesehatan Masyarakat Johns Hopkins Bloomberg, mengatakan kepada CNN. Setiap kali virus berubah, itu memberi virus platform yang berbeda untuk menambahkan lebih banyak mutasi. Sekarang kita memiliki virus yang menyebar lebih efisien. “

READ  Laporan: Militer China membantu menciptakan tikus 'manusiawi' untuk pengujian virus

Pada dasarnya, jika virus tidak menyebar, ia tidak dapat bermutasi

di sana sebenarnya beberapa jenis virus corona, Termasuk empat yang disebut “variabel perhatian” oleh Organisasi Kesehatan DuniaDan

Keempatnya termasuk alfa, pertama kali ditemukan di Inggris, beta, pertama kali ditemukan di Afrika Selatan, gamma, pertama kali ditemukan di Brasil, dan delta, pertama kali ditemukan di India, menimbulkan risiko karena lebih mudah menular, atau menyebabkan penyakit yang lebih buruk, Atau Anda dapat menghindarinya. Perlindungan kekebalan.

Varian ini juga terdeteksi pada periode ketika insidennya tinggi.

Pakar kesehatan masyarakat secara khusus telah mengkhawatirkan risiko yang ditimbulkan oleh varian delta bahkan bagi mereka yang telah divaksinasi. Sementara vaksin telah terbukti efektif melawan varian, mereka mungkin tidak efektif terhadap beberapa. Dua dosis vaksin Pfizer, misalnya, terbukti efektif 88%. Dalam mencegah kasus gejala COVID-19 dari varian delta.

Namun, para ahli di Amerika Serikat khawatir bahwa varian tersebut dapat menyebar dan menyebabkan jerawat, terutama di komunitas dengan tingkat vaksinasi yang rendah. Semakin sedikit orang yang divaksinasi, semakin besar kemungkinan penularan virus dari satu orang ke orang lain.

“Saat ini, sekitar 1.000 kabupaten di Amerika Serikat memiliki cakupan vaksinasi kurang dari 30%. Komunitas-komunitas ini, terutama di Tenggara dan Midwest, adalah yang paling berisiko. Di beberapa wilayah ini, kita sudah melihat peningkatan tingkat penyakit, ” kata direktur CDC. On Diseases, Dr. Rochelle Walinsky, untuk A Pengarahan Gedung Putih Kamis. “Karena varian delta terus menyebar ke seluruh negeri, kami berharap melihat peningkatan penularan di komunitas ini, kecuali kami dapat memvaksinasi lebih banyak orang sekarang.”

Para ahli adalah Mendesak lebih banyak orang Amerika untuk divaksinasi untuk menghentikan penyebaran.

READ  China ingin meluncurkan teleskop kelas Hubble sendiri sebagai bagian dari stasiun luar angkasa

MemuatAda yang sedang diunggah.