Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pakistan berduka atas kematian jurnalis lain. Siapa yang mengungkap penangkapan ikan ilegal oleh pejabat Arab?

Tangkapan layar dari video terakhir Nazim Joghiou. | Sumber gambar: Twitter

ukuran huruf:

New Delhi: Setelah reporter lain terbunuh di Pakistan minggu ini, sebuah negara duduk Tempat keempat dalam daftar negara “berbahaya” IFJ dengan 138 kematian jurnalis sejak 1990. Kali ini reporter dari Karachi yang membuat video ilegal. perburuan Houbara diancam oleh pejabat Arab.

Apakah Nazim Jojo? terbunuh Pada hari Rabu setelah memposting video yang mengatakan dia telah menerima ancaman mengenai videonya tentang perjalanan perburuan ilegal orang Arab di Pakistan. Meskipun berburu dilarang di Pakistan, itu juga diizinkan Untuk VIP asing yang kaya. Setelah kematian wartawan, Wartawan Tanpa Batas Dia menyerukan penyelidikan independen atas pembunuhannya dan saya mengulangi hal yang sama kepada Perdana Menteri Sindh, Murad Ali Shah. Polisi mengatakan mereka telah menangkap dua pria sehubungan dengan kematian Joghio, tetapi mereka yang mengeluarkan perintah belum diidentifikasi.

Dalam sebuah video yang diposting online oleh Jokhio yang berbicara dalam bahasa Urdu, dia berkata, “Saya tidak takut. Saya menerima ancaman dan saya tidak akan meminta maaf.”


Baca juga: Jumlah wartawan yang terbunuh di Pakistan menurun. Tapi sesuatu yang lebih buruk sedang terjadi


Undangan ke “Rumah Jam”

Jokhiu dilaporkan pergi untuk meliput pesta perburuan atas undangan anggota PPP Jam Uwais Bejar Khan Jokhio, seorang makelar kekuasaan lokal dan anggota Dewan Provinsi Sindh. berdasarkan Laporan oleh FajarMayat jurnalis itu ditemukan di peternakan politisi yang dikenal sebagai “Jam House”.

Legislator itu menyerah kepada pasukan penegak hukum Kamis malam, setelah itu pengadilan setempat merujuknya ke polisi cadangan tiga hari pada hari Jumat.

READ  Turki mendeklarasikan 'daerah bencana' saat korban tewas akibat kebakaran hutan meningkat | Berita iklim

FIR masuk ke pengaduan oleh saudara korban, yang menuduh MPA Awais dan anggota Majelis Nasional Jam Abdul Karim terlibat dalam pembunuhan Joghio.

Kerabat dan anggota komunitas Jokhio terorganisir Duduk di jalan raya nasional di Aldhabiji tubuhnya. Mereka menguburkan jurnalis di pemakaman terdekat dan kemudian melanjutkan aksi duduk Fajar.

Sebuah tim beranggotakan delapan orang juga dibentuk untuk menyelidiki kasus tersebut. Sindh CM Mural Ali Shah bertemu dengan keluarga Jokhio dan meyakinkan mereka bahwa keadilan akan ditegakkan.


Baca juga: Imran Khan memandang pemerintah sebagai fanatik terhadap kritik ketika wartawan menghadapi kasus pengkhianatan


Kemarahan publik atas kematian Jojo

Setelah kematiannya, banyak anggota masyarakat sipil Pakistan turun ke Twitter untuk mengekspresikan kemarahan mereka. Tagar #JusticeForNazimJokhio menjadi trending di situs jejaring sosial tersebut.

Beberapa telah mem-posting ulang videonya. Seorang pengguna berkata, “Tidak ada keadilan bagi orang miskin seperti Nazim Jokhiu di negara ini karena negara ini diperintah oleh pemiliknya, Sardar, rekan-rekan dan lembah…”. Sementara itu, pengguna Azad Ali mengklaim bahwa pembunuhan itu terjadi di tangan “Sind fiefs”.

Pegangan lain membagikan fotonya dan berkata, “Mari kita bersatu dan menghapus feodalisme sekali dan untuk semua demi ikatan yang makmur.” Sementara pengguna Ghulam Akbar Bhutto mengatakan itu “Federal [sic] yang dituduh membunuh seorang pria tanpa borgol.”

Wartawan di Twitter juga menyoroti bagaimana pemerintah Imran Khan menipu Jokhiu, dan menyerukan akuntabilitas yang lebih besar dari anggota parlemen.

Berlangganan saluran kami di Youtube & kabel

Mengapa media berita dalam krisis dan bagaimana Anda dapat memperbaikinya

READ  Beijing mengungkapkan kemarahan setelah kapal perang AS melintasi Selat Taiwan | berita Dunia

India membutuhkan pers yang bebas, adil, tidak terhubung dan lebih skeptis pada saat menghadapi berbagai krisis.

Tetapi media berada dalam krisisnya sendiri. Ada PHK brutal dan pemotongan upah. Jurnalisme terbaik semakin berkurang, menghasilkan adegan prime-time yang kasar.

ThePrint memiliki reporter, kolumnis, dan editor muda terbaik yang bekerja untuknya. Mempertahankan jurnalisme dengan kualitas ini membutuhkan orang-orang yang cerdas dan bijaksana seperti Anda untuk membayarnya. Apakah Anda tinggal di India atau di luar negeri, Anda dapat melakukannya Di Sini.

dukung pers kami