Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pakistan dihapus dari “daftar abu-abu” pengawasan keuangan global setelah 4 tahun

Pakistan dihapus dari “daftar abu-abu” pengawasan keuangan global setelah 4 tahun

New Delhi:

Empat tahun setelah ditempatkan pada “daftar abu-abu” dari pengawas global tentang pendanaan teroris dan pencucian uang, Pakistan akhirnya dikeluarkan darinya.

Pengawas, Gugus Tugas Aksi Keuangan (FATF), mengatakan Pakistan telah memperkuat persiapan anti pencucian uang dan bekerja untuk memerangi pendanaan teroris, selain mengatasi kekurangan teknis.

Berada di daftar abu-abu berarti Pakistan kesulitan mendapatkan bantuan dari Dana Moneter Internasional (IMF), Bank Dunia, Bank Pembangunan Asia (ADB), dan Uni Eropa. Ini memperburuk inflasi dan masalah infrastruktur, karena badan-badan ini melakukan pemeriksaan tambahan sebelum memberikan uang kepada Islamabad.

Perdana Menteri Pakistan Shahbaz Sharif menyambut baik langkah tersebut. “Keluarnya Pakistan dari daftar abu-abu FATF adalah bukti upaya tegas dan berkelanjutan kami selama bertahun-tahun. Saya ingin mengucapkan selamat kepada kepemimpinan sipil dan militer kami serta semua institusi yang kerja kerasnya menghasilkan kesuksesan hari ini.” Aplikasi Sub Co Pohat Mubarak PohatDia mengatakan dalam sebuah tweet.

Nikaragua juga dihapus dari daftar abu-abu, sementara Myanmar ditempatkan di daftar hitam yang lebih keras. Rusia telah “terpinggirkan” oleh perangnya di Ukraina.

India, salah satu dari 39 anggota Financial Action Task Force (FATF) yang mencakup Inggris dan Amerika Serikat, mengatakan Pakistan terus menyembunyikan teroris dan mendanai organisasi mereka meskipun masalah tersebut diangkat ke platform internasional, seperti Perserikatan Bangsa-Bangsa. .

READ  Pilot 'mendarat dengan selamat' setelah pesawat mengancam akan jatuh di Walmart di Mississippi

Keputusan untuk menghapus Pakistan dari daftar muncul pada pertemuan FATF di Paris yang dimulai pada 18 Oktober dan berakhir pada 21. Hal ini diumumkan oleh Presiden baru T Raja Kumar.

Badan tersebut telah menyusun 34 poin rencana aksi untuk Pakistan, 27 poin terkait dengan pendanaan teroris, dan tujuh poin untuk pencucian uang. itu ada di sana Tanda-tanda Pakistan mengundurkan diri pada bulan Juni, ketika FATF mengatakan dalam sebuah pernyataan pada sesi plenonya: “Pakistan sebagian besar telah menyelesaikan dua rencana aksinya.” Verifikasi di tempat menunggu keputusan.

Didirikan pada tahun 1989, Gugus Tugas Aksi Keuangan bertugas melawan ancaman terhadap sistem keuangan internasional. itu 39 anggota Ini mencakup dua organisasi regional – Komisi Eropa dan Dewan Kerjasama Teluk.