Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pakistan mempertimbangkan untuk mengangkut gandum India ke Afghanistan, kata Perdana Menteri Imran Khan | berita Dunia

Perdana Menteri Pakistan Imran Khan mengatakan pada hari Jumat bahwa Islamabad akan secara positif mempelajari proposal untuk mengangkut gandum yang ditawarkan oleh New Delhi sebagai bantuan kemanusiaan kepada rakyat Afghanistan melalui wilayah Pakistan.

Khan menyampaikan posisi negaranya tentang masalah ini kepada penjabat Menteri Luar Negeri Taliban, Amir Khan Muttaki, selama pertemuan di Islamabad, menurut tweet dari akun resmi Kantor Perdana Menteri.

Perkembangan ini terjadi sehari setelah India menekankan kebutuhan mendesak untuk memberikan bantuan kemanusiaan kepada rakyat Afghanistan dan mengakui, tanpa secara langsung menyebut Pakistan bahwa upaya dalam hal ini terhambat karena kurangnya akses tanpa hambatan.

Upaya India untuk memberikan bahan bantuan kepada rakyat Afghanistan dalam beberapa pekan terakhir, termasuk tawaran untuk memasok 50.000 ton gandum, telah terhenti karena penolakan Pakistan untuk mengizinkan wilayahnya digunakan untuk mengangkut bantuan.

Sebuah tweet dari pihak Pakistan berbunyi: “Perdana Menteri menyampaikan bahwa dalam konteks saat ini, Pakistan akan secara positif mempertimbangkan permintaan saudara-saudara Afghanistan untuk mengangkut gandum yang ditawarkan oleh India melalui Pakistan atas dasar yang luar biasa untuk tujuan kemanusiaan dan sesuai dengan cara untuk dibaringkan.” Kantor Perdana Menteri.

Khan Mottaki dan delegasinya mengatakan bahwa Pakistan secara konsisten menyerukan bantuan kemanusiaan segera untuk Afghanistan. Dia memperbarui tekad Pakistan untuk mendukung rakyat Afghanistan dengan memberikan semua dukungan yang mungkin, termasuk bantuan kemanusiaan dalam bentuk barang, untuk menghadapi musim dingin yang akan datang.

Dia mengatakan Pakistan akan menyediakan bahan makanan pokok, termasuk gandum dan beras, pasokan medis darurat, dan bahan-bahan tempat tinggal ke Afghanistan.

Khan juga menekankan “kebutuhan mendesak untuk melepaskan aset Afghanistan yang dibekukan dan memfasilitasi transaksi perbankan untuk mencegah keruntuhan ekonomi.”

READ  Taliban membuka kembali sekolah untuk anak laki-laki Afghanistan, anak perempuan masih dilarang masuk kelas | berita Dunia

Dia menyampaikan dukungan Pakistan kepada Afghanistan dan rakyatnya dalam mengatasi tantangan berat yang dihadapi negara itu. Dia menekankan pentingnya “Afghanistan yang damai, stabil, berdaulat, makmur, dan saling bergantung bagi Pakistan dan kawasan.”

“Keamanan yang berkelanjutan, tindakan tegas untuk memerangi terorisme, penghormatan terhadap hak semua warga Afghanistan, dan inklusivitas dalam pemerintahan dan politik akan lebih berkontribusi pada stabilitas Afghanistan,” katanya. Dia juga menyatakan harapannya bahwa gerakan Taliban di Kabul “akan terus terlibat secara konstruktif dengan komunitas internasional dan akan terus mengambil langkah-langkah positif untuk menghadapi tantangan yang ada.”

Pada hari Kamis, Pakistan menjadi tuan rumah pertemuan “troika diperpanjang” yang dihadiri oleh utusan khusus dari China, Rusia dan Amerika Serikat untuk membahas situasi di Afghanistan. Anggota Troika yang diperluas juga bertemu dengan Mottaki dan delegasinya di sela-sela pertemuan.

Menurut pernyataan bersama yang dikeluarkan setelah pertemuan troika yang diperluas, para anggota kelompok itu menyatakan keprihatinan mereka atas situasi kemanusiaan dan ekonomi yang parah di Afghanistan, dan menyerukan agar dibuat pengaturan lalu lintas udara komersial untuk memungkinkan aliran bantuan kemanusiaan yang berkelanjutan. bantuan.

Troika yang diperluas juga meminta Taliban untuk mengambil langkah-langkah untuk membentuk pemerintahan yang inklusif dan representatif yang menghormati hak-hak semua warga Afghanistan dan memberikan hak yang sama bagi perempuan dan anak perempuan. Kelompok itu setuju untuk melanjutkan “keterlibatan praktis” dengan Taliban untuk mendorong kebijakan moderat dan bijaksana untuk membawa stabilitas dan kemakmuran ke Afghanistan.