Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pakistan menarik diri dari pertemuan Organisasi Kerjasama Shanghai setelah India mengibarkan bendera merah pada peta yang tidak akurat

Pakistan menarik diri dari pertemuan Organisasi Kerjasama Shanghai setelah India mengibarkan bendera merah pada peta yang tidak akurat

India pada hari Selasa menggagalkan upaya Pakistan untuk secara halus menegaskan klaimnya atas Jammu dan Kashmir selama pertemuan yang diadakan dalam kerangka Organisasi Kerjasama Shanghai.

Delegasi Islamabad yang menghadiri pertemuan Organisasi Kerjasama Shanghai yang diselenggarakan oleh Institut Studi dan Analisis Pertahanan (IDSA), sebuah think tank yang berbasis di New Delhi, ingin menunjukkan peta yang menunjukkan Jammu dan Kashmir (J&K) India sebagai bagian dari wilayah Pakistan.

Delegasi India keberatan dengan hal ini dan meminta rekan-rekan mereka dari Pakistan untuk mengganti peta tersebut dengan peta aslinya.

Namun, Pakistan menarik diri dari pertemuan Organisasi Kerjasama Shanghai yang diselenggarakan oleh India, daripada mengubah peta.

India sekarang memegang kursi kepresidenan Organisasi Kerjasama Shanghai dan akan menjadi tuan rumah pertemuan puncak blok tersebut akhir tahun ini. Pada hari Selasa, IDSA menjadi tuan rumah konferensi “Kontribusi Angkatan Bersenjata dari Organisasi Kerjasama Shanghai untuk Pengobatan Militer, Perawatan Kesehatan dan Epidemiologi”.

Padahal ini bukan pertama kalinya. Penasihat Keamanan Nasional India, Ajit Doval, telah mengundurkan diri pada tahun 2020 dari konferensi video yang dia adakan dengan rekan-rekannya di tujuh negara lain dari Organisasi Kerjasama Shanghai, dan dia telah mengundurkan diri karena Pakistan ingin menampilkan selama pertemuan itu sebuah bendera yang menunjukkan J&K dari India sebagai bagian dari wilayahnya.

READ  Peringatan yang salah: Tidak ada wabah Ebola di festival Burning Man