Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pakistan menderita karena tingkat inflasi yang sangat tinggi;  Tepung terigu harganya 800 pak rupee, dan chapati harganya 25 rupee pak |  berita Dunia

Pakistan menderita karena tingkat inflasi yang sangat tinggi; Tepung terigu harganya 800 pak rupee, dan chapati harganya 25 rupee pak | berita Dunia

Inflasi meningkat tajam di Pakistan, membuat warganya kesulitan membeli barang-barang penting untuk menyediakan makanan pokok bagi keluarga mereka, PTI melaporkan. Masyarakat di kota Karachi menyatakan bahwa peningkatan tarif fasilitas dasar berdampak negatif terhadap masyarakat umum. Harga satu kilo tepung kini menjadi 800 rupee Pakistan, dibandingkan harga sebelumnya 230 rupee Pakistan. Selain itu, harga satu buah roti kini seharga PKR 25, sehingga membuat masyarakat mengeluh bahwa “pemerintah mengabaikan kebutuhan mereka.”

Warga Pakistan menjelaskan permasalahan mereka:

Inflasi di Pakistan: Harga satu kilo tepung sekarang PKR 800, dibandingkan harga sebelumnya PKR 230. (Arsip)(Bloomberg)

Abdul Hamid, seorang pemilik toko di Karachi, menyatakan keprihatinannya terhadap kenaikan harga barang-barang kebutuhan pokok, dan mengkritik pemerintah karena “mengabaikan kebutuhan masyarakat umum.” Ia menyesalkan ketidakmampuan masyarakat umum untuk mendapatkan layanan dasar karena meningkatnya biaya listrik, air dan gas, sementara “para pemimpin negara tampaknya bersenang-senang tanpa mengatasi permasalahan ini.” Hameed menekankan bahwa harga satu roti sekarang melebihi 25 rupee Pakistan, sehingga tidak terjangkau oleh banyak keluarga.

HT meluncurkan Crick-it, destinasi terpadu untuk menonton kriket kapan saja, di mana saja. Temukan sekarang!

Abdul Jabbar, seorang guru sekolah dasar, menyampaikan sentimen serupa, dan menyatakan bahwa kebutuhan dasar kini berada di luar jangkauan warga biasa. Ia mempertanyakan klaim pemerintah mengenai penyediaan gas dengan harga terjangkau karena tingginya biaya yang dihadapi konsumen. Jabbar mencatat, meski sedang musim panen gandum, harga tepung terigu masih terlalu tinggi hingga mencapai PKR 800, jauh lebih tinggi dibandingkan harga sebelumnya yang sebesar PKR 230.

Dalam diskusi dengan Dana Moneter Internasional mengenai rencana penyelamatan

Pakistan saat ini sedang bernegosiasi dengan Dana Moneter Internasional (IMF) mengenai program dana talangan baru untuk tiga tahun. Para analis berpendapat bahwa program ini dapat secara signifikan mempengaruhi keputusan-keputusan ekonomi utama, termasuk penyesuaian suku bunga, Bloomberg melaporkan. Negara ini berpindah dari satu rencana penyelamatan ke rencana penyelamatan lainnya, dan Dana Moneter Internasional dijadwalkan untuk mengevaluasi angsuran terakhir dari pinjaman $1,1 miliar berdasarkan program saat ini pada hari Senin.

READ  Laporan Covid negatif adalah suatu keharusan bagi pilot dari China, 5 negara pada hari Minggu

Diskusi dengan Dana Moneter Internasional (IMF) termasuk mencari pinjaman baru senilai setidaknya $6 miliar untuk setidaknya tiga tahun, yang ingin diperoleh pemerintah paling cepat pada bulan Juni.

Laporan Bloomberg juga mengatakan bahwa meskipun Pakistan mempertahankan tingkat inflasi tercepat di Asia, pertumbuhan harga konsumen baru-baru ini turun di bawah tingkat suku bunga untuk pertama kalinya dalam tiga tahun. Perkembangan ini merupakan indikator penting bagi para ekonom yang menunggu kemungkinan penurunan suku bunga oleh bank sentral.

Untuk mengantisipasi kunjungan misi IMF bulan depan untuk merundingkan program pinjaman baru, bank sentral Pakistan telah memilih untuk mempertahankan suku bunga pada level tertinggi sepanjang masa. Bank Negara Pakistan mengumumkan pada hari Senin bahwa mereka akan mempertahankan target suku bunga sebesar 22%, yang menunjukkan “penundaan dalam siklus pelonggaran moneter.”

Perdana Menteri Shehbaz Sharif menegaskan kembali komitmennya untuk mematuhi reformasi struktural yang direkomendasikan oleh Dana Moneter Internasional, dalam pertemuan dengan Direktur Jenderal IMF Kristalina Georgieva di Forum Ekonomi Dunia di Riyadh pada hari Minggu.

Mengutip kekhawatiran mengenai risiko inflasi akibat harga minyak global, penyelesaian utang sektor energi, dan kenaikan pajak, bank sentral menyatakan di situs webnya bahwa “adalah bijaksana untuk melanjutkan kebijakan moneter saat ini untuk saat ini, dengan tingkat suku bunga riil positif yang signifikan. ”

(Dengan masukan dari ANI dan Bloomberg)

Temukan momen-momen penting yang membentuk perjalanan pemilu India di bagian 'Era' pada produk pemilu eksklusif kami. Anda dapat mengakses semua konten secara gratis di aplikasi HT. Unduh sekarang! Dapatkan berita dunia terkini beserta berita terkini dari India di Hindustan Times.