Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pakistan mengerahkan pasukan paramiliter untuk memadamkan protes Islam yang mematikan: The Tribune India

Lahore, 14 April

Paramiliter telah dikerahkan semalam di provinsi Punjab, Pakistan timur, ketika polisi berjuang untuk menghapus aksi duduk yang dilakukan oleh kelompok Islam yang memprotes penangkapan pemimpin mereka.

Kepala Kepolisian Kota Ghulam Mahmud Dujar mengatakan, Rabu, dalam kunjungan ke rumah sakit yang merawat yang terluka, bahwa dua petugas polisi tewas dan 125 polisi terluka dalam bentrokan dengan pengunjuk rasa di Lahore, ibu kota Punjab.

Protes tersebut dilakukan oleh Labbaik Pakistan Movement, sebuah kelompok militan Islam yang telah membuat kecaman atas penistaan ​​terhadap Islam menjadi seruan. Pemimpin mereka, Saad Razavi, ditangkap di Lahore pada Senin sebelum demonstrasi dimulai.

Pada hari Selasa, Razavi didakwa menghasut pembunuhan seorang petugas polisi, yang menurut pihak berwenang diculik oleh pengunjuk rasa dan kemudian dipukuli sampai mati.

Para pengunjuk rasa memblokir jalan-jalan utama di seluruh negeri pada hari Senin dan Selasa, tetapi pada Selasa malam polisi telah berhasil mengevakuasi sebagian besar massa, kecuali di Lahore.

Outlet berita lokal melaporkan insiden serupa di mana pengunjuk rasa mengambil alih polisi di kota-kota lain, begitu pula video yang diposting di media sosial yang tidak dapat diverifikasi oleh Reuters secara independen.

Dalam satu kasus, pengunjuk rasa memukul wajah seorang petugas polisi dengan darah di atasnya. Dalam kasus lain, sekelompok petugas duduk di tanah dikelilingi oleh pengunjuk rasa, salah satunya berdarah dan tampak terluka parah.

Grup TLP menutup salah satu jalan utama ke ibu kota akhir tahun lalu dan membatalkan protes mereka hanya setelah pemerintah menandatangani kesepakatan dengan mereka, setuju untuk menyetujui memboikot produk Prancis.

Saat itu, protes meletus di beberapa negara Muslim atas reaksi Prancis atas pembunuhan seorang guru yang menayangkan kartun-kartun mengejek Nabi Muhammad kepada murid-muridnya saat pelajaran pendidikan kewarganegaraan.

READ  Chocolate Covered Belalang Untuk Meal Salad, Paris Restaurant Sajikan Serangga Sebagai Makanan | Vulgaris

Bagi banyak Muslim, menggambarkan Nabi adalah penghujatan.

Kesepakatan kelompok itu dengan pemerintah direvisi awal tahun ini, memperpanjang batas waktu keputusan parlemen untuk mengusir duta besar Prancis hingga 20 April, ketika kelompok itu berencana mengadakan aksi unjuk rasa di seluruh negeri.

Pada bulan Oktober, parlemen Pakistan mengutuk tampilan gambar Nabi Muhammad di Prancis dan mendesak pemerintah untuk menarik duta besarnya dari Paris. Reuters