Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pakistan mengizinkan 14 pejabat Arab memburu Houbara di Sindh | berita Dunia

Pemerintah Pakistan telah mengizinkan 14 pejabat Arab untuk berburu Houbara tahun ini, menurut a Laporan diterbitkan oleh Dawn pada hari Senin. Di antara tokoh-tokoh terkemuka tersebut adalah Perdana Menteri Qatar, Sheikh Khalid bin Khalifa bin Abdulaziz Al Thani, dan Presiden Uni Emirat Arab, Khalifa bin Zayed Al Nahyan.

Laporan Dawn mengatakan pemerintah federal mengirimkan daftar ini ke pemerintah Sindh, yang menyetujuinya dalam pertemuan kabinet provinsi dua minggu lalu. Sebelum 2016-2017, izin khusus diberikan langsung oleh pemerintah federal kepada VIP Arab, laporan Dia juga berkata.

Dia menambahkan bahwa Perdana Menteri Qatar diizinkan untuk mencari Houbara di daerah Yaqoubabad, sementara Presiden Uni Emirat Arab Al Nahyan diizinkan mengejar burung di daerah Sukour, Ghotki, Sinjar, Nawabsha dan Khairpur.

Tokoh terkenal lainnya termasuk Raja Bahrain Hammad bin Isa bin Salman Al Khalifa, Wakil Kepala Polisi Dubai, dll.

Houbara adalah spesies burung yang terancam punah secara internasional. Mereka bermigrasi ke selatan setiap tahun untuk menghabiskan musim dingin di lingkungan Pakistan yang relatif lebih hangat. Pemerintah Pakistan mengundang para nelayan Arab khususnya untuk berburu burung. Tahun lalu, izin khusus dikeluarkan untuk Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman dan dua anggota keluarga kerajaan lainnya.

Namun, tahun ini Pakistan menghadapi panas yang ekstrem karena pembunuhan seorang jurnalis yang menerbitkan video perburuan houbara untuk pejabat Arab. Warga Karachi, Nazim Jokhio, terbunuh pada hari Rabu setelah dia memposting sebuah video, di mana dia mengatakan dia diancam karena klip yang dia posting tentang perjalanan berburu oleh tokoh-tokoh Arab terkemuka di Pakistan.

Saya tidak takut. “Saya mendapat ancaman dan saya tidak akan meminta maaf,” kata Giogio dalam video tersebut.

READ  Akhirnya bebas untuk berpelukan dan berpesta: Inggris membuka kembali bisnis

Sebuah pengawas media internasional menyerukan penyelidikan independen atas pembunuhan wartawan dan mengatakan para pelaku harus diidentifikasi dan dibawa ke pengadilan.