Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pakistan ‘pamer’ jet tempur Shahpar-2 yang bisa ‘melihat, mengepung, dan menabrak’ target musuh

Beberapa hari setelah China menampilkan berbagai drone militer yang dikembangkan di dalam negeri selama Zhuhai Airshow tahun ini, sekutu segala cuaca Pakistan mengikutinya dengan menghadirkan drone tempurnya di pameran senjata dua tahunan edisi ke-11, dan Pameran dan Simposium Pertahanan Internasional (IDEAS). 2022).

Itu adalah pameran senjata menahan Kota pelabuhan selatan Karachi antara 15-18 November. Ini memamerkan beberapa kemajuan yang dibuat oleh industri pertahanan Pakistan dalam kendaraan udara tempur tak berawak (UCAV) yang memainkan peran yang semakin penting dalam peperangan, seperti yang ditunjukkan oleh perang Ukraina yang sedang berlangsung.

Pakistan menyadari peran drone tempur dalam peperangan abad ke-21 untuk pertama kalinya ketika drone AS mulai melancarkan serangan terhadap kelompok teroris di Afghanistan dan daerah perbatasan Pakistan.

Pakistan segera mulai mengembangkan drone untuk tujuan pengawasan dan serangan dan terus berkembang Negara keempat di dunia Mengikuti AS, Inggris, dan Israel yang berhasil mengerahkan drone dalam operasi aktif pada tahun 2015 yang melenyapkan tiga teroris Taliban-Pakistan (TTP) terkenal di Lembah Shawal di Waziristan Utara.

Shahpar-2 UCAV

Drone Shahpar-2 Medium Altitude Long Endurance (MALE) yang diproduksi oleh Global Industrial and Defense Solutions (GIDS), konglomerat pertahanan milik negara Pakistan dan produsen pertahanan terbesar negara itu, ditampilkan di IDEAS 2022.

Shahpar-2 adalah peningkatan dari UAV Shahpar-1 yang ditugaskan oleh Angkatan Darat dan Angkatan Udara Pakistan pada November 2013 untuk misi Intelligence, Surveillance, Reconnaissance (ISR) dan Bantuan Manajemen Bencana.

Drone Shahpar-2 ditampilkan di IDEAS 2022

Shahpur-2 adalah mampu menyerang Itu bisa terbang hingga 1.000 km untuk mencapai targetnya. Itu mengunci targetnya dengan laser dan kemudian mengenainya dengan rudal.

Drone tersebut dapat terbang dengan kecepatan maksimum sekitar 222 kilometer per jam (km/jam). Kecepatan lepas landasnya berkisar antara 148 hingga 158 km/jam, mirip dengan kecepatan jelajahnya. Jangkauan maksimumnya sekitar 1050 km, dan jangkauan tautan datanya adalah 300 km.

READ  India pindah ke "daftar kuning" Inggris hari ini. Inilah artinya bagi para pelancong | berita terbaru india

Shahpur-2 dapat menyalakan kembali mesinnya selama penerbangan dan berkomunikasi dengan satelit dalam kampanye apa pun, siang atau malam.

Drone tersebut telah memasuki layanan dengan Angkatan Darat, Angkatan Laut, dan Angkatan Udara Pakistan, dan diperlihatkan kepada publik untuk pertama kalinya selama parade Hari Pakistan pada 23 Maret 2021.

Asad Kamal, kepala eksekutif GIDS, mengatakan kepada BBC bahwa pemerintah telah mengatakan kepadanya bahwa teknologi yang diandalkan Pakistan di luar negeri harus dikembangkan secara bertahap di negara tersebut.

“Setelah itu, kami mulai mengerjakan rencana kami berikutnya. Pasukan kami membutuhkan sistem yang tidak hanya melihat target, tetapi mengelilinginya; jika perlu, itu juga bisa menghancurkannya. Setelah itu, kami meneliti dan mengerjakan Shahbar-2 drone,” kata Kamal.

“Ketika Anda mengumpulkan teknologi atau mendapatkannya dari negara lain, dan setelah beberapa hari negara tersebut berhenti memberi Anda teknologi, produk Anda tetap tidak lengkap, dan Anda tidak dapat menggunakannya sendiri. Itu juga tidak dapat dipulihkan, jadi teknologi intinya drone ini dibuat di Pakistan sendiri.

Drone seri Ababil

Selain Shahpur milik GIDS, Pabrik Persenjataan Pakistan juga memproduksi drone pengintai yang disebut “Ababeel” di dalam negeri. Varian serangan drone juga dikembangkan dan dipresentasikan di IDEAS tahun ini.

Salah satu varian yang dihadirkan dalam pameran tersebut adalah drone MR-5 yang dapat dipersenjatai dengan dua mortir, satu dengan 16mm dan yang lainnya dengan 18mm. Itu bisa terbang 30 kilometer dengan kecepatan 45 kilometer per jam dan tetap mengudara selama satu setengah jam.

Varian lainnya adalah Ababeel V-5 yang memiliki kemampuan lepas landas dan mendarat vertikal (VTOL). Ini adalah drone berkecepatan tinggi yang dapat terbang dengan kecepatan 120 kilometer per jam dan bertahan di udara selama 2-3 jam. Daya dukung tempurnya adalah lima kilogram.

READ  Wakil presiden Afghanistan menuduh PAF mencoba membantu Taliban | berita Dunia
gambar
Drone Ababeel V-5 VTOL (Twitter)

Drone MR-10, yang memiliki muatan tempur 10 kilogram dan jangkauan 30 kilometer, juga diperlihatkan. Itu bisa terbang hingga 3000 meter.

Riaz Ahmed, kepala unit drone di Pabrik Persenjataan Pakistan, mengatakan kepada BBC bahwa semua drone Ababil dapat beroperasi siang dan malam.

Pakistan bertujuan untuk mengekspor drone tempurnya

Selain mencapai swasembada dalam pengembangan dan produksi drone tempur, Pakistan juga bertujuan untuk mengekspornya ke negara lain.

Shahbar 2 drone Pakistan
File: drone Shahpar 2 pakistan

Sebelum IDEAS 2022, Shahpar-2 GIDS juga dipresentasikan di Pameran Pertahanan Mesir (EDEX) 2021, yang diadakan pada November tahun lalu.

Menurut Kamal, GIDS telah mengekspor produk Made in Pakistan ke lebih dari 16 negara, antara lain Bangladesh, Sri Lanka, negara-negara Asia Tengah, Malaysia, Aljazair di Afrika, Kongo, Peru, dll.

Sementara Pabrik Persenjataan Pakistan mengatakan bahwa seri drone Ababil akan segera memasuki layanan dengan Angkatan Darat Pakistan, delegasi asing juga menunjukkan minat selama pameran.

Hingga saat ini, Pabrik Persenjataan Pakistan telah menjual senjata senilai lebih dari US$30 juta ke lebih dari empat puluh negara, menurut juru bicaranya, Salman Khan.