Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pakistan yang dilanda krisis menyelesaikan kesepakatan bailout  miliar dengan Dana Moneter Internasional

Pakistan yang dilanda krisis menyelesaikan kesepakatan bailout $3 miliar dengan Dana Moneter Internasional

  • Ditulis oleh Annabelle Liang dan Peter Hoskins
  • Koresponden bisnis

sumber gambar, Gambar Getty

keterangan foto,

Inflasi di negara itu mencapai rekor tertinggi baru di bulan Mei

Pakistan yang dilanda krisis telah mencapai kesepakatan tingkat staf dengan Dana Moneter Internasional (IMF) untuk pembiayaan lebih dari $3 miliar (£2,4 miliar).

Kesepakatan itu, yang masih membutuhkan persetujuan dewan direksi bank global, terjadi setelah penundaan selama delapan bulan.

Negara Asia Selatan itu menghadapi krisis ekonomi terburuk sejak merdeka dari Inggris pada 1947.

Untuk membantu mengamankan kesepakatan, bank sentral Pakistan menaikkan suku bunga utamanya ke rekor tertinggi 22% pada hari Senin.

Perekonomian Pakistan, yang sudah menderita setelah bertahun-tahun salah urus keuangan, telah terdesak oleh krisis energi global dan banjir dahsyat yang melanda negara itu tahun lalu.

“Perekonomian telah menghadapi beberapa guncangan eksternal seperti bencana banjir pada tahun 2022 yang memengaruhi kehidupan jutaan orang Pakistan dan kenaikan harga komoditas internasional setelah perang Rusia di Ukraina,” Nathan Porter, kata kepala misi IMF untuk Pakistan.

“Akibat guncangan ini, serta beberapa kesalahan langkah politik, pertumbuhan ekonomi terhenti,” tambahnya.

Setelah tingkat staf disepakati, kesepakatan semacam itu biasanya diberikan oleh Dewan Eksekutif IMF. Dewan diharapkan untuk mempertimbangkan kesepakatan dalam beberapa minggu mendatang.

“Kesepakatan ini memberi Pakistan ruang bernapas ekonomi yang sangat dibutuhkan,” kata Michael Kugelman dari Wilson Center yang berbasis di AS kepada BBC.

“Pertanyaannya adalah apakah dia dapat menggunakan kesepakatan IMF sebagai peluang untuk beralih dari bantuan segera ke pemulihan jangka panjang,” tambahnya.

Tingkat inflasi tahunan Pakistan mencapai rekor tertinggi baru di bulan Mei hampir 38%.

Pembiayaan $ 3 miliar, yang akan tersebar selama sembilan bulan, lebih tinggi dari yang diharapkan.

Pakistan telah menunggu pelepasan sisa $2,5 miliar dari paket bailout $6,5 miliar yang disepakati pada 2019, yang berakhir pada hari Jumat.

Negara berpenduduk lebih dari 230 juta orang ini telah berjuang selama bertahun-tahun untuk menstabilkan perekonomiannya.

Tahun ini, cadangan devisa negara telah jatuh ke tingkat yang mencakup impor kurang dari tiga minggu.

Bentrokan berdarah antara pendukung mantan Perdana Menteri Pakistan Imran Khan dan polisi juga mengguncang pasar keuangan.

Pada bulan Mei, Khan ditangkap atas tuduhan korupsi, dalam tindakan yang sejak itu dinyatakan ilegal oleh mahkamah agung negara itu.

Selama setahun terakhir, rupee Pakistan telah jatuh sekitar 40% terhadap dolar AS.

Diperkirakan akan membutuhkan lebih dari $16 miliar untuk pulih dari bencana.

Pelaporan tambahan oleh Carrie Davies