Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pameran Seni: “Anda Membutuhkan Adrenalin” – Kembalinya Seni Koln

Pandemi Corona telah menjungkirbalikkan pasar seni: pameran dagang harus dibatalkan, alih-alih menyentuh seni, ada gambar di Internet. Sekarang galeri seni terbesar Jerman merayakan kembalinya di Cologne.

Itu tergantung di sana dalam bingkai hitam tebal, tidak terlalu besar sama sekali. Tapi itu berhasil. Di depan lukisan di mana Pablo Picasso (1881-1973) mengabadikan pasangannya saat itu, Françoise Gilot, hampir semua orang yang berkeliaran di karpet beludru melalui Hall 11.1, galeri seni terbesar di Jerman, mampir ke Art Cologne.

Pemilik galeri Daniel von Schaecke tahu bagaimana memberikan detail yang menyenangkan dari hubungan Gilot dengan pelukis: “Dia, pada kenyataannya, satu-satunya wanita yang tersisa.” Sebagian besar itu adalah sebaliknya. Ini saja tidak bisa menjelaskan harga yang diminta 2 juta euro.

Lihat dan beli, juga di rak – inilah yang dilambangkan Art Cologne, yang pernah muncul dari “Pasar Seni Cologne”. Itu karena dua setengah tahun Korona Tapi tidak mungkin. Pameran harus ditunda beberapa kali setelah edisi terakhir pada April 2019. Dibuka kembali pada Rabu. Dan pemilik galeri senang bertemu orang lagi. “Anda membutuhkan yang asli, Anda membutuhkan adrenalin untuk melihat seninya,” kata Gianfranco Schiafano dari Galeri Kontemporer Häusler.

Cukup gambar online

Daniel von Schaecke menjelaskan bahwa Picasso adalah ikon – Anda dapat mengenalinya dari jarak 100 kilometer. Hanya melihat sesuatu seperti itu di internet bukanlah hal yang sama. Saturasi diatur secara online dengan kolektor. “Ini bukan pengalaman artistik bagi mereka: melihat gambar apa pun di layar. Mereka berkata: Saya tidak di sini di Amazon, saya tidak ingin meminta apa pun.” Pada saat yang sama, penutupan juga memicu minat beli. Setelah lama berada di keempat dindingnya, pelanggan akan berkata kepadanya, “Masih ada gambar yang hilang di dinding. Apa yang Anda miliki?”

READ  Lucinda Riley Meninggal: Penulis "Seven Sisters" meninggal karena kanker

Ini adalah suara yang juga harus disukai oleh sutradara Art Cologne. Pada pembukaan, ia memberikan angka: ada sekitar 150 peserta pameran dan dealer dari lebih dari 20 negara. minat? ukuran sebelum pandemi. “Kami harus menunda pameran tiga kali,” kata Hogg. “Jadi pameran yang telah diterima memiliki kesempatan untuk tidak ikut. Sangat sedikit yang diuntungkan dari ini.”

Namun, pengelola tidak dapat memperoleh perkiraan pasti jumlah pengunjung yang akan datang pada hari Minggu. Pada tahun 2019 ada sekitar 57.000 orang. “Jumlah pengunjung pasti akan lebih rendah dari tahun-tahun sebelumnya,” kata Hogg. Namun, daftar sorotannya mudah dibaca: di sebelah Picasso adalah potret August Mackie yang tidak pernah ditampilkan kepada publik sejak 1968. Karya Andy Warhol dan George Basilitz dapat dilihat di platform lain. Ada juga artis terkenal seperti James Turrell, atau talenta muda seperti Connie Meyer.

Aturan 3G berlaku

Dan yang datang harus pakai moncong karena pandemi di koridor – koridor yang melebar. Aturan 3G juga berlaku: hanya mereka yang telah divaksinasi, yang telah pulih atau yang telah diuji yang memiliki akses. Kesan pertama adalah tidak sulit bagi penikmat seni yang cerdas untuk menyimpang sedikit jika perlu. Adegan gembira seperti yang terlihat di Cologne seminggu yang lalu – kata kunci: awal karnaval – jangan takut di Art Cologne. Bahkan jika ada alkohol. Sebotol sampanye di stand harganya 95 euro.

Jadi semuanya seperti sebelumnya? Tidak, tidak, seperti yang dikatakan kebanyakan orang. Direktur Galeri Koenig di Berlin, Anneli Putz, mengatakan pandemi telah membuat pasar seni lebih digital. Tidak lagi perlu bahwa “Anda terus-menerus bergerak dan karya seni terus-menerus bolak-balik”. Mengingat perubahan iklim, ini adalah perkembangan yang baik. Permintaan akan seni digital juga sangat besar karena sekarang pemahamannya lebih banyak.

READ  Léna Situations x Don't Call Me Jennyfer: Koleksi Tas Warna-warni Baru

“Sungguh luar biasa berapa banyak podcast sekarang dari jajaran kami dan saluran media sosial digunakan secara lebih alami oleh kami,” kata Karin Schulze-Frieling dari Asosiasi Federal Galeri dan Dealer Seni Jerman (BVDG). Pekerjaan itu juga dilakukan dalam mode tertutup, hanya berbeda – terkadang tidak digital sama sekali. “Seperti sebelumnya, telepon dalam jangkauan,” kata Schulze-Frieling. Mereka hanya disebut kolektor.

© dpa-infocom, dpa: 211117-99-33445 / 3 (dpa)

cologne seni