Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pandangan Pasar Saham: Ketua Fed terus membangkitkan emosi, indeks AS naik ke rekor

Pidato Jerome Powell, Presiden Federal Reserve AS, pada Simposium Bank Sentral di Jackson Hole, telah menjadi topik sentral di bursa saham selama beberapa hari. Ada spekulasi tentang apakah dia akan mengumumkan penarikan awal pembelian obligasi miliaran dolar di tengah meningkatnya inflasi di negara itu. Hal ini akan memperlambat perekonomian dan, sebagai akibatnya, tingkat harga akan naik. Tentu saja, pialang saham tidak menyukainya.

Meskipun dia memperkirakan kemungkinan pengurangan pembelian obligasi Fed tahun ini, dia tetap tidak jelas dan mencatat risiko yang saat ini ditimbulkan oleh virus corona. Pada Juli, masih dianggap tepat untuk mulai mengurangi pembelian saham di tahun berjalan. Sementara itu, pasar tenaga kerja membuat kemajuan lebih lanjut.

Kekhawatiran Delta

Namun penyebaran virus corona tipe delta mengkhawatirkan. “Kami akan dengan hati-hati meninjau data yang diterima dan risiko yang terlibat,” kata Powell. The Fed saat ini membeli $ 120 miliar obligasi per bulan. Pengawas moneter juga menekankan bahwa penurunan pembelian obligasi belum menjadi tanda langsung dari kenaikan suku bunga dalam waktu dekat.

Banyak ahli memperkirakan bahwa pengurangan pembelian bisa dimulai pada akhir tahun. Keputusan diharapkan oleh otoritas moneter mengenai masalah tersebut pada pertemuan suku bunga berikutnya – mungkin pada awal September.

permintaan minyak

Setelah pidato Powell, nilai minyak sangat diminati di pasar AS, didorong oleh harga bahan baku yang lebih tinggi, termasuk minyak mentah. Saham Chevron termasuk di antara para top gainers di Dow Jones, naik 1,46 persen. Tetapi saham industri tradisional juga diminati, sebagaimana dibuktikan oleh kenaikan hingga 2,42 persen pada pembuat pesawat Boeing. Beberapa saham pertumbuhan dari industri teknologi, di mana suku bunga rendah merupakan pilar penting dari dinamika bisnisnya, juga mendapat perhatian positif – termasuk beberapa saham chip dan judul benchmark dari anak perusahaan Google, Alphabet.

READ  Akhir OFE, alihkan ke IKE. Dewan Perwakilan Rakyat diatur untuk menangani RUU pemerintah pada hari Rabu

Indeks AS juga mencatat rekor baru. Indeks Dow Jones naik 0,69 persen menjadi 35.455,80 poin. S&P 500 di seluruh pasar naik 0,88 persen menjadi 4.509,37 meter dan dengan demikian mencapai level tertinggi sepanjang masa. Indeks Komposit Nasdaq yang padat teknologi naik 1,23 persen. Saham di Eropa juga membukukan sedikit keuntungan.

Harga emas juga bisa naik. Logam mulia berfungsi sebagai perlindungan terhadap inflasi. Selama inflasi tidak terkendali, dia akan mendapatkan keuntungan dari harga yang lebih tinggi. Di sisi lain, dolar AS berada di bawah tekanan, karena suku bunga yang lebih tinggi akan menjadi insentif untuk beralih ke mata uang ini.