Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pandemi COVID-19 masih ‘jauh dari akhir’, kata kepala WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus.

COVID-19 telah menginfeksi lebih dari 136.500.400 orang dan membunuh lebih dari 2944500 orang di seluruh dunia

Persatuan negara-negara:

Kepala Organisasi Kesehatan Dunia, Tedros Adhanom Ghebreyesus, mengatakan bahwa meskipun lebih dari 780 juta dosis vaksin COVID-19 sekarang telah diberikan secara global, epidemi tersebut “masih jauh dari akhirnya”, tetapi dapat dikendalikan dalam beberapa bulan. dari Selama prosedur kesehatan masyarakat yang terbukti. .

Virus Corona, yang pertama kali muncul di kota Wuhan di Cina tengah pada Desember 2019, telah menginfeksi lebih dari 136.500.400 orang dan menewaskan lebih dari 294.4.500 orang di seluruh dunia.

Pada bulan Januari dan Februari, dunia mengalami penurunan kasus selama enam minggu berturut-turut. Kami sekarang telah melihat tujuh minggu berturut-turut peningkatan kasus, dan empat minggu peningkatan kematian. Minggu lalu adalah jumlah kasus terbesar keempat dalam satu minggu sejauh ini. Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia Ghebreyesus mengatakan, banyak negara di Asia dan Timur Tengah mengalami peningkatan kasus yang signifikan.

Berbicara kepada wartawan di Jenewa, dia mengatakan bahwa sementara lebih dari 780 juta dosis vaksin sekarang telah diberikan secara global, vaksin adalah alat yang ampuh tetapi bukan satu-satunya.

Jarak fisik bekerja. Masker bekerja. Pekerjaan kebersihan tangan. Pekerjaan ventilasi. Dia menambahkan bahwa pemantauan, pengujian, pelacakan kontak, isolasi, karantina suportif, dan perawatan emosional semuanya berfungsi untuk menghentikan infeksi dan menyelamatkan nyawa.

Dia menyatakan keprihatinan bahwa kebingungan, rasa puas diri dan kurangnya konsistensi dalam langkah-langkah kesehatan masyarakat dan penerapannya menyebabkan penularan dan biaya hidup. Ia memperingatkan bahwa penyakit itu bukan influenza, dan mengatakan bahwa orang muda yang sehat telah meninggal akibat virus Corona.

Kami masih belum sepenuhnya memahami konsekuensi jangka panjang dari infeksi tersebut bagi para penyintas. Beberapa orang tampaknya mengambil pendekatan bahwa jika mereka relatif muda, tidak masalah jika mereka tertular COVID-19.

READ  Panas juga mencatat, hampir 500 kematian di British Columbia, Kanada

Mr Gebresus memperingatkan bahwa pandemi masih lama sebelum berakhir, dan mengatakan dunia punya banyak alasan untuk optimisme.

Penurunan kasus dan kematian selama dua bulan pertama tahun ini menunjukkan bahwa virus ini dan variannya dapat dihentikan.

Dia mengatakan bahwa melalui upaya bersama untuk menerapkan langkah-langkah kesehatan masyarakat bersamaan dengan vaksinasi yang adil, kita dapat mengendalikan epidemi ini dalam beberapa bulan, menambahkan bahwa apakah kita melakukannya atau tidak, itu karena keputusan dan tindakan yang diambil oleh pemerintah dan individu setiap hari. . Pilihan ada di tangan kita.

Pejabat senior WHO mencatat bahwa manufaktur global saat ini tidak cukup untuk memberikan vaksin yang cepat dan adil serta produk kesehatan penting lainnya. Tedros menekankan pentingnya berinvestasi dalam kapasitas manufaktur domestik yang berkelanjutan dan aman serta otoritas pengatur nasional, dan menekankan bahwa apa yang dapat dilakukan hari ini, harus dilakukan hari ini.

Memperhatikan bahwa Organisasi Kesehatan Dunia dan mitranya telah membentuk gugus tugas manufaktur COVAX, untuk meningkatkan pasokan dan membangun platform pembuatan vaksin yang berkelanjutan, dia mengatakan bahwa bantuan teknis yang diberikan oleh badan PBB tersedia untuk menilai kelayakan produksi lokal dan mengaksesnya. teknologi dan pengetahuan.

(Kecuali untuk judulnya, cerita ini tidak diedit oleh kru NDTV dan diterbitkan dari umpan bersama.)