Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pandora Papers: Perusahaan Kerajaan Rajasthan Terapung untuk Membeli Rumah di Inggris, Perusahaan Lain yang Terluka

Gaj Singh dari Jodhpur, mantan Anggota Parlemen, dan Arvind Singh Mewar dari Udaipur, keduanya mantan Maharaja dari bekas negara pangeran, adalah seorang tokoh di daun pandora Untuk entitas eksternal yang mereka buat bertahun-tahun yang lalu, log diselidiki oleh Ekspres India untuk melihat.

Keduanya masuk kategori PEP (politically expose person) dan harus menjelaskan bahwa akomodasi mereka adalah istana kerajaan yang saat ini dioperasikan sebagai hotel mewah.

Catatan menunjukkan bahwa Mewar mendirikan Far East Trust di British Virgin Islands (BVI) pada tahun 2010 dengan Asiacity Trust di Singapura dan memberikan Istana Udaipur tempat tinggalnya.

Ini adalah Settlor of the Trust dan struktur eksternal yang kompleks telah dibangun di sekitarnya dengan perusahaan BVI lainnya Malzie Holdings Ltd, dan satu di Guernsey, Channel Islands, yang disebut Grit Limited.

Bhargavi Kumari Mewar, putri Mewar, juga disebutkan dalam dokumen Asiaciti Trust sebagai penerima manfaat dari entitas Guernsey lainnya, The Grit Trust.

Catatan Asiaciti menunjukkan bahwa Far East Trust dan kerangka luarnya didirikan terutama untuk keluarga Mewar untuk memiliki properti di Clarendon Mews di London.

Dokumen menunjukkan bahwa Arvind Singh Mewar mendirikan Far East Trust dengan Asiacity Trust di Singapura.

Adapun sumber pendanaan, Asiaciti Trust mencatat bahwa itu adalah “keberuntungan keluarga yang ditarik selama beberapa generasi dan bisnis hotel kelas atas saat ini”.

Disebutkan secara khusus tentang kerahasiaan yang diperlukan untuk Far East Trust: “Tidak ada korespondensi yang boleh dikirim ke India, untuk alasan kerahasiaan. Klien dapat dihubungi melalui telepon dan penasihat Inggrisnya tersedia setiap saat…”

Pada 5 Agustus 2015, properti di Clarendon Mews dijual seharga 1,94 juta pound (sekitar Rs 19,94 crore). Risalah rapat perwalian – yang dihadiri oleh Arvind Singh Mewar – pada 8 Juni 2015, menunjukkan bahwa setelah properti itu dijual, perwalian itu bisa berakhir.

READ  'India dirusak oleh COVID-19...': Donald Trump

Catatan Asiaciti juga menunjukkan bahwa Arvind Mewar diklasifikasikan sebagai turis politik meskipun dia tidak memegang jabatan publik tetapi karena kepemilikannya atas “hotel mewah bintang lima yang digunakan oleh raja, politisi, dan bintang film”.

Asiaciti Trust juga telah menginstruksikan untuk meninjau pembayaran masuk Arvind Mewar setiap enam bulan “karena sifat klien yang luar biasa”.

Menanggapi pertanyaan yang dikirim oleh The Indian Express, Arvind Singh Mewar menjawab: “Saya membayangkan kenyataan melakukan penyelidikan semacam itu adalah untuk mengeluarkan orang-orang yang benar-benar penjahat daripada hanya menempatkan kucing di antara merpati dan mengirim semua orang ke seluruh dunia. .. Saya menyarankan agar para pelaku berkomitmen pada prosedur Penilaian sendiri jika ada kasus pelanggaran ekonomi yang ditahan terhadap mereka … Mengutuk semua orang tanpa memberikan kesempatan untuk mempresentasikan kasus mereka hari ini di dunia beradab kita bukanlah langkah yang benar arah..Tolong jangan biarkan hal seperti itu terjadi lagi dan lagi untuk menghilangkan martabat wajib pajak yang biasanya Apa yang mereka sumbangkan besar bagi perekonomian bangsa. Mari kita kembangkan metodologi yang bermanfaat tanpa menuduh semua orang berkhianat.”

Jag Singh dari Jodhpur mencatat pribadi di Pandora Papers sehubungan dengan likuidasi 2018 entitas lepas pantai di Kepulauan Virgin Inggris, Atalante Berinetti, yang didirikan oleh Trident Trust melalui klien utamanya, Videnam di Jenewa.

Catatan menunjukkan bahwa sementara Trident Trust menerima semua dokumen yang diperlukan seperti rencana likuidasi; pernyataan aset dan kewajiban; Keputusan pemegang saham, yang hilang adalah bukti bersertifikat alamat pemilik manfaat (BO).

Email dimulai dengan menggambarkan BO sebagai PEP: “Kami tidak akan mendapatkan tagihan utilitas atas namanya. Dia tinggal di sebuah rumah besar dan sebagian darinya juga merupakan hotel…”

READ  Joe Biden dari AS-India menominasikan Shalina de Kumar sebagai hakim federal

Email lain menyatakan: “Trident BVI sedang mencari bukti alamat atau surat dari Fidinam yang mengkonfirmasi alamat GSJ (inisial Gaj Singh) sehubungan dengan perusahaan yang bersangkutan. Apakah kami benar-benar perlu memesan ini untuk pria ini? Anda dapat melihatnya alamat jika saya mengetik namanya peramban google. Rumahnya adalah Istana Umaid Bhawan di Jodhpur.”

Proses likuidasi tampaknya berjalan lancar dengan konfirmasi anggota staf Trident Trust dalam email tertanggal 6 Februari 2018: “Harap dicatat bahwa bukti alamat yang disetujui tidak diperlukan untuk Jodhpur Gaj Singh karena kami tahu bahwa dia tinggal di Istana Umaid Bhawan, mantan anggota Parlemen dan mantan Maharaja Jodhpur”.

Email tersebut melanjutkan, “Harap diperhatikan bahwa biaya likuidasi telah diterima dari UBS Zurich… likuidasi berlanjut.”

Menanggapi pertanyaan yang dikirim oleh Ekspres IndiaSeorang perwakilan dari Gaj Singh berkata, “Kami tidak tahu tentang perusahaan atau kepercayaan yang Anda sebutkan di email Anda.”