Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pangeran Saudi tinggal di Paris, ‘rumah termahal di dunia’ yang dibangun oleh sepupu Jamal Khashoggi

Terakhir diperbarui: 29 Juli 2022 10:44 WIB

Presiden Prancis Emmanuel Macron berpose dengan Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman sebelum jamuan makan malam di Istana Elysee di Paris, Prancis (Gambar: Reuters)

Chateau Louis XIV di Louveciennes yang dirancang oleh Emad Khashoggi termasuk klub malam, air mancur daun emas dan bioskop serta ruang kaca bawah air

Selama perjalanannya ke Prancis untuk bertemu Presiden Emmanuel Macron, Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman tinggal di sebuah rumah mewah yang dia sebut “rumah paling mahal di dunia” ketika dia membelinya pada tahun 2015.

Palais Louis XIV di Louveciennes di luar Paris adalah istana yang baru dibangun yang dimaksudkan untuk meniru kemewahan mewah Istana Versailles di dekatnya, yang pernah menjadi tempat kedudukan keluarga kerajaan Prancis.

Properti seluas 7.000 meter persegi dibeli oleh pembeli yang dirahasiakan pada tahun 2015 seharga 275 juta euro ($ 300 juta pada saat itu), yang membuat majalah Fortune menyebutnya “rumah paling mahal di dunia.”
The New York Times melaporkan, dua tahun kemudian, bahwa MBS, 36, adalah pemilik utama melalui serangkaian perusahaan cangkang.

Pejabat pemerintah setempat mengkonfirmasi kepada AFP bahwa pewaris kontroversial takhta Saudi tinggal di properti itu sebelum makan malam dengan Macron pada Kamis malam.

Di luar tembok pembatas, wartawan melihat petugas keamanan berseragam menjaga pintu masuk dan kehadiran polisi dalam jumlah besar, termasuk enam mobil.

tautan Khashoggi

Macron dan bin Salman akan bertemu di istana kepresidenan Elysee yang lebih sederhana pada hari Kamis untuk pembicaraan yang dianggap tidak pantas oleh para kritikus di Prancis.
Intelijen AS telah memutuskan bahwa bin Salman menyetujui pembunuhan dan pemotongan mengerikan jurnalis Jamal Khashoggi di konsulat Saudi di Istanbul pada 2018.
Tetapi setelah empat tahun menjadi paria internasional, para pemimpin Barat sekali lagi merayu sang pangeran karena mereka segera mencari pasokan energi baru untuk menggantikan produksi Rusia yang hilang.
Dalam perkembangan penting, Chateau Louis XIV dibangun oleh sepupu Khashoggi, Imad Khashoggi, yang menjalankan perusahaan pengembangan real estat mewah di Prancis.
Istana ini memiliki klub malam, air mancur daun emas, dan bioskop serta ruang kaca bawah air di parit yang menyerupai akuarium raksasa dengan sofa kulit putih.
Gambar yang diposting di situs web perusahaan Emad Khashoggi, Cogemad, menunjukkan gudang anggur, meskipun alkohol sangat dilarang di Arab Saudi.
Palais Louis XIV dibangun pada tahun 2009 setelah sebuah kastil abad ke-19 dihancurkan oleh buldoser.
Pengeluaran selangit Bin Salman sejak kemunculannya sebagai perantara utama di Arab Saudi telah menjadi berita utama berkali-kali.
Putra Raja Salman bin Abdulaziz Al Saud membeli kapal pesiar senilai $500 juta pada tahun 2015 dan juga dilaporkan sebagai pembeli misterius lukisan Leonardo da Vinci senilai $450 juta pada tahun 2017.
Pembelian terakhir secara resmi ditolak.

READ  'Kesalahan taktis terbesar': Pukulan baru bagi Trump atas penarikan tergesa-gesa Biden dari Afghanistan | berita Dunia

Baca semua file berita terbaru Dan berita terbaru disini