Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Panggil pakar AI!  Bergabunglah dengan Perburuan Exoplanet

Panggil pakar AI! Bergabunglah dengan Perburuan Exoplanet

ringkasan: Tantangan Data Ariel 2023 mengundang pakar kecerdasan buatan dan pembelajaran mesin untuk membantu mengumpulkan data di planet ekstrasurya.

sumber: planet euro

Pakar Kecerdasan Buatan (AI) telah ditantang untuk membantu dalam misi luar angkasa baru untuk menjelajahi tempat Bumi di alam semesta.

Tantangan Data Ariel 2023, yang dimulai pada 14 April, mengundang pakar kecerdasan buatan dan pembelajaran mesin dari industri dan akademisi untuk membantu para astronom memahami planet di luar tata surya kita, yang dikenal sebagai planet ekstrasurya.

Dr Ingo Waldman, Associate Professor of Astrophysics, UCL (University College London) dan Ariel Data Challenge Leader mengatakan:

Kecerdasan buatan telah merevolusi banyak bidang sains dan industri dalam beberapa tahun terakhir. Bidang planet ekstrasurya telah sepenuhnya tiba di era data besar, dan teknologi AI terbaru diperlukan untuk memecahkan beberapa kemacetan terbesar yang menghambat kita.”

Memahami tempat kita di alam semesta

Selama berabad-abad, para astronom hanya dapat melihat sekilas planet di tata surya kita, tetapi dalam beberapa tahun terakhir, berkat teleskop luar angkasa, mereka telah menemukan lebih dari 5.000 planet yang mengorbit bintang lain di galaksi kita.

Teleskop Ariel Badan Antariksa Eropa akan menyelesaikan salah satu survei terbesar planet-planet ini dengan mengamati atmosfer sekitar seperlima planet ekstrasurya yang diketahui.

Mengingat banyaknya planet dalam survei ini, dan perkiraan kompleksitas pengamatan yang ditangkap, ilmuwan misi Ariel meminta bantuan pembelajaran mesin dan komunitas kecerdasan buatan untuk membantu menginterpretasikan data.

Tantangan Data Ariel

Ariel akan mempelajari cahaya dari masing-masing bintang induk planet ekstrasurya setelah melewati atmosfer planet dalam apa yang dikenal sebagai spektrum. Informasi dari spektrum ini dapat membantu para ilmuwan menyelidiki komposisi kimia atmosfer planet dan menemukan lebih banyak tentang planet ini dan bagaimana mereka terbentuk.

READ  NASA meluncurkan misi asteroid Psyche Metal: Apa yang perlu Anda ketahui

Ilmuwan yang terlibat dalam misi Ariel membutuhkan cara baru untuk menginterpretasikan data ini. Teknik pembelajaran mesin tingkat lanjut dapat membantu mereka memahami dampak dari berbagai fenomena atmosfer pada spektrum yang diamati.

Ariel Data Challenge mengajak komunitas AI untuk mencari solusi. Kompetisi dibuka mulai 14 April hingga 18 Juni 2023.

Peserta bebas menggunakan model, algoritme, teknologi preprocessing data, atau alat apa pun untuk memberikan solusi. Mereka dapat mengirimkan solusi sebanyak yang mereka suka dan kolaborasi antar tim disambut baik.

Tahun ini, kompetisi ini juga memberi peserta akses ke sumber daya komputasi berdaya tinggi melalui DiRAC, bagian dari fasilitas komputasi Dewan Fasilitas Sains dan Teknologi Inggris.

Kai Hou (Gordon) Yip, Postdoctoral Research Fellow UCL dan Ariel Data Challenge Lead, mengatakan:

“Dengan kedatangan instrumen generasi berikutnya, para astronom berjuang untuk mengimbangi kompleksitas dan volume data planet ekstrasurya yang masuk. Tantangan Data ECML-PKDD 2023 menyediakan platform yang sangat baik untuk memfasilitasi solusi interdisipliner dengan pakar AI.”

Sebuah kompetisi

Pemenang akan diundang untuk mempresentasikan solusi mereka di Konferensi ECML yang bergengsi. Tiga tim pemenang teratas akan menerima tiket yang disponsori oleh ECML-PKDD di Turing atau yang setara.

Para pemenang juga akan diundang untuk mempresentasikan solusi mereka kepada Konsorsium Ariel.

Teleskop Ariel Badan Antariksa Eropa akan menyelesaikan salah satu survei terbesar planet-planet ini dengan mengamati atmosfer sekitar seperlima planet ekstrasurya yang diketahui. Gambar berada di domain publik

Kompetisi ini didukung oleh Badan Antariksa Inggris, Pusat Studi Antariksa Nasional (CNES), Dewan Riset Eropa, Dewan Pendanaan Sains dan Teknologi Inggris (STFC), Badan Antariksa Eropa, dan Masyarakat Europlanet.

Untuk pertama kalinya, DiRAC memberikan akses gratis ke sumber daya komputasi GPU kepada peserta terpilih. Aplikasi ini terbuka untuk semua.

kompetisi sebelumnya

Ini adalah Tantangan Data Pembelajaran Mesin Ariel keempat setelah kompetisi yang sukses pada tahun 2019, 2021, dan 2022. Tantangan 2022 menyambut 230 tim peserta dari seluruh dunia, termasuk peserta dari lembaga akademis terkemuka dan perusahaan AI.

READ  Taman Nasional memperingatkan virus kelinci

Tantangan ini dan pendahulunya mengambil satu sisi kecil dari masalah yang lebih besar untuk membantu membuat penelitian planet ekstrasurya lebih mudah diakses oleh komunitas pembelajaran mesin. Tantangan-tantangan ini tidak dirancang untuk secara langsung menyelesaikan masalah analisis data yang dihadapi oleh misi, tetapi menyediakan forum untuk ide dan diskusi baru serta mendorong kolaborasi di masa depan.

Rincian lebih lanjut tentang kompetisi dan cara berpartisipasi dapat ditemukan di Tantangan Data Ariel situs web. Dia mengikuti @menciak untuk pembaruan lainnya.

Tentang pencarian berita kecerdasan buatan ini

pengarang: Anita Hayward
sumber: planet euro
komunikasi: Anita Hayward – Planet Eropa
gambar: Gambar berada di domain publik