Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Panjshir Afghanistan sekarang menjadi kota hantu orang tua dan ternak

pejuang di AfganistanPanjshir bersumpah untuk memerangi Taliban sampai orang terakhir, tetapi hampir dua minggu setelah kelompok garis keras Islam merayakan kemenangan, bagian dari lembah yang terjal itu kosong dan sepi.

Di banyak desa, hanya orang tua dan ternak yang tersisa. Duduk di bawah kanopi toko yang tutup, Abdul Ghafoor merenungkan desanya yang ditinggalkan di lereng bukit berbatu di distrik Khanj.

“Sebelumnya, hampir 100 keluarga tinggal di sini. Sekarang tinggal tiga yang tersisa. Semua orang telah pergi.”

Dia mengatakan sebagian besar dari mereka melarikan diri ke selatan ke ibu kota, Kabul, sebelum Taliban menyerbu mereka bulan lalu.

Di lembah di Malaspa, di sepanjang jalur hijau di sepanjang sungai bobrok, penduduk desa pernah bertemu untuk bertukar gosip dan berita.

Sekarang hanya keledai dan khael Muhammad – yang berusia 67 tahun dan pincang karena kakinya yang sakit – tetap berada di Malaspa dengan beberapa lagi yang tersisa di sekitarnya.

“Beberapa keluarga tinggal, tetapi sekitar 80 lainnya semua pergi,” katanya.

Ini adalah cerita yang sama di desa demi desa yang dikunjungi oleh AFP, saat melintasi tiga distrik yang paling parah di Seven District.

‘Tidak ada yang tersisa’

Beberapa toko atau kios, terutama toko roti, masih buka tetapi pasar – yang biasanya ramai dengan pedagang dan pelanggan – sering kosong.

“Tidak ada yang tersisa kecuali orang tua dan orang miskin yang tidak bisa pergi,” kata Abdul Wajid, 30, yang tinggal di rumah untuk mengawasi rumah keluarga.

Satu-satunya orang yang diduduki adalah Taliban bersenjata lengkap yang sekarang mengklaim sebagian besar lembah pegunungan.

Mereka menjaga penghalang jalan atau berpatroli di jalan tanah dengan truk pickup yang ditangkap sebagai rampasan perang selama mereka mengalahkan pasukan pemerintah.

Pejuang Panjshir mendapatkan reputasi legendaris untuk perlawanan, mempertahankan rumah pegunungan mereka pertama dari tentara Soviet selama satu dekade, kemudian sepanjang perang saudara, dan kemudian rezim Taliban terakhir dari 1996-2001.

Ngarai sepanjang 115 kilometer (70 mil) yang dikelilingi oleh puncak-puncak bergerigi yang tertutup salju memberi para pembela keuntungan militer alami.

kekalahan telak

Tetapi didorong oleh kemenangan besar mereka di seluruh negeri, Taliban menyita gudang senjata dan peralatan militer yang dipasok AS yang sekarang diserahkan kepada tentara Afghanistan yang kalah.

Beberapa pemimpin Panjshir, termasuk Ahmed Masoud – putra mendiang pejuang veteran Ahmed Shah Masoud – telah bersumpah untuk tidak menyerah kepada Taliban.

Mereka memang memiliki beberapa pertempuran, dengan bukti perlawanan mereka di sisa-sisa kendaraan lapis baja dan truk pickup Taliban yang rusak dan hangus.

Tapi Taliban, yang melebihi jumlah pejuang Panjsiri dan jauh lebih banyak dari mereka, mengabaikan kerugian untuk memasok energi ke lembah.

Awal bulan ini, Taliban menyatakan kemenangan, dan mengibarkan bendera putih mereka.

Tidak jelas apa yang tersisa dari perlawanan dan apakah para pemimpinnya masih di negara itu.

Perisai manusia?

Warga mengatakan kedatangan Taliban itu brutal.

“Mereka menembak mati seorang pengemudi yang sedang mengemudi dan seorang ayah yang pergi mencari makanan untuk anak-anaknya,” kata seorang pria tua, yang mengatakan dia melihat jenazah di dekat desa Khanj.

Panjjir lain mengatakan mereka telah menghitung 19 kematian warga sipil – selain mereka yang tewas dalam baku tembak dengan pasukan oposisi – antara desa Khanj dan Pazark, laporan yang tidak mungkin diverifikasi dan dibantah oleh Taliban.

Di lembah konservatif ini, banyak yang mengatakan kehadiran tentara Taliban mengganggu dan tidak disukai.

“Bagaimana Anda mengharapkan kami meninggalkan keluarga kami di sini, ketika Taliban berada di ujung taman?” kata Haji Muhammad Yunus, 75, di desa Omers yang setengah ditinggalkan.

“Orang-orang tidak lagi merasa bebas, mereka lebih suka pergi ke Kabul.”

Warga mengatakan Taliban telah membuat penghalang jalan untuk mencegah orang pergi, dengan kelompok Islam dilaporkan meminta orang untuk mengirim anggota keluarga pulang.

“Kami memberi tahu orang-orang bahwa mereka bisa pulang dan mereka tidak akan diganggu,” kata seorang komandan Taliban di pasar Khanj.

Namun, AFP melihat sebuah truk yang penuh dengan kasur dan perabotan berbalik arah setelah mencoba meninggalkan Panjshir.

Seorang lansia mengatakan Taliban ingin orang-orang tetap tinggal untuk melindungi mereka dari serangan.

“Taliban lebih memilih penduduk desa untuk tinggal sehingga mereka memiliki perisai manusia dan tidak dibom oleh perlawanan,” katanya.

Baca semua file berita terbaruDan berita terbaru Dan Berita virus corona Di Sini

READ  Pasangan ini menikah di rumah sakit untuk merawat putri mereka menjadi pengiring pengantin | umum