Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Panjshir, lembah perlawanan di Afghanistan, tetap menjadi tantangan bagi Taliban | berita Dunia

Panggung diatur untuk pertempuran yang menentukan di Lembah Panjshir Afghanistan, yang tidak pernah di bawah kendali Taliban. Taliban telah mengirim ratusan pejuangnya ke daerah itu, yang merupakan jantung perlawanan terhadap kelompok pemberontak.

Baca juga: Taliban mengatakan ‘ratusan pejuang’ menuju ke Lembah Panjshir

Daerah itu terletak 150 kilometer timur laut ibukota, Kabul, dan menampung beberapa anggota senior pemerintah yang digulingkan, seperti Wakil Presiden terguling Amr Allah Saleh, mantan Menteri Pertahanan Bismillah Mohammadi, dan Ahmed Masoud dari Front Perlawanan Nasional.

Saleh bersumpah untuk tidak menyerah pada Taliban, dan menyatakan dirinya sebagai presiden sementara sejak Ashraf Ghani meninggalkan Afghanistan. Dia menambahkan, “Taliban mengumpulkan pasukan di dekat pintu masuk Panjshir, sehari setelah mereka terjebak di daerah penyergapan di dekat Lembah Andarab dan nyaris tidak keluar dalam keadaan utuh. Pada saat yang sama, jalan raya Salang ditutup oleh perlawanan. kekuatan.” Pada hari Senin, dia menulis di Twitter, “Selamat tinggal.”

Sejarah Lembah Panjshir

Panjshir berarti lima singa. Nama tersebut mengakui sebuah legenda yang mengatakan pada abad ke-10, lima bersaudara berhasil menahan air banjir. Dikatakan bahwa mereka membangun bendungan untuk Sultan Mahmud dari Ghazni.

Sebagian besar dari 150.000 penduduk lembah itu milik kelompok etnis Tajik, sementara mayoritas Taliban adalah Pashtun.

Saleh lahir di Provinsi Panjshir dan dilatih di sana.

READ  Orang India bergabung dengan gugatan untuk menantang larangan perjalanan terkait Covid ke AS

Lembah Panjshir belum ditangkap

Perlawanan memutuskan untuk menjadikan Lembah Panjshir sebagai basis operasinya karena sejarahnya yang termasyhur – lembah itu tidak direbut oleh Taliban selama pemerintahan mereka sebelumnya pada 1990-an, atau oleh Soviet satu dekade sebelumnya.

Baca juga: Apa Hambatan Panjshir? 10 hal yang perlu diketahui tentang koalisi anti-Taliban

Alasan untuk ini adalah keuntungan geografis Lembah Panjshir. Terselip di pegunungan Hindu Kush, lembah hanya dapat diakses melalui celah sempit yang dibuat oleh Sungai Panjshir, sehingga memudahkan pasukan untuk bertahan.

Lembah ini juga terkenal dengan batu zamrudnya yang digunakan di masa lalu untuk mendanai gerakan perlawanan terhadap mereka yang berkuasa.

Apa yang terjadi setelah penarikan Soviet pada tahun 1989

Perang saudara pecah di Afghanistan ketika Soviet pergi, dan Taliban menang. Tapi Ahmed Shah Massoud, pejuang anti-Taliban paling terkenal, melakukan perlawanan terhadap komunitas Pashtun Sunni dan akhirnya berhasil mempertahankan Lembah Panjshir.

Bahkan, Massoud berhasil mempertahankan hampir seluruh wilayah timur laut Afghanistan, bahkan perbatasan dengan China dan Tajikistan.

Dia dibunuh oleh teroris al-Qaeda pada tahun 2001.

Putra mengambil tongkat itu

Ahmad MassoudPutra Ahmed Shah sekarang memimpin perlawanan terhadap Taliban. Dia bergabung dengan Saleh dan pejuang lainnya dari daerah tersebut. Saleh mengatakan dia tidak akan mengkhianati semangat dan warisan Ahmad Shah Massoud, yang dia sebut sebagai “pahlawan, pemimpin, legenda, dan mentor.”