Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Para astronom mengamati cahaya dari belakang lubang hitam

Dan Wilkins

Para peneliti di Universitas Stanford telah merekam untuk pertama kalinya sinar-X dari sisi lain lubang hitam, seperti ini Wissensmagazin Scienexx tersebut.

Dalam kasus lubang hitam, karena gravitasi yang sangat besar, ada kelengkungan ruang-waktu yang begitu kuat sehingga kita dapat melihat ke depan dan ke belakang pada saat yang bersamaan.

Ini menegaskan prediksi teori relativitas umum Albert Einstein. Catatan dibuat di Majalah Alam dada.

Meskipun penelitian ekstensif, lubang hitam tetap menjadi misteri bagi kita. Kita tahu bahwa massa lubang hitam dikompresi ke dalam ruang sempit sehingga mereka mengeluarkan tarikan gravitasi yang sangat kuat. Apa pun yang memasuki area ini akan tertelan secara permanen.

Lubang hitam muncul sebagai bayangan dalam gambar. Pada 2019, para peneliti berhasil menangkap gambar lubang hitam untuk pertama kalinya. Sekarang, sekitar dua tahun kemudian, para ilmuwan di Universitas Stanford telah melakukan pengamatan lain yang memberi tahu kita lebih banyak tentang lubang hitam. Untuk pertama kalinya, para peneliti dapat mengamati sinar-X dari belakang lubang hitam, dengan demikian Wissensmagazin Scienexx tersebut.

Pengamatan para astronom adalah perintis. Ini mengkonfirmasi fenomena yang diprediksi oleh Albert Einstein. Merumuskan teori relativitasnya pada tahun 1915, ia berhipotesis bahwa lubang hitam – dilihat dari sisi piringan akresi terang yang terbuat dari adsorben – pasti menyebabkan ruang-waktu melengkung. Dalam astrofisika, piringan akresi dipahami sebagai piringan yang berputar di sekitar objek yang menggerakkan materi menuju pusat. Ini terdiri dari gas terionisasi, yang disebut plasma, atau gas atom. Lengkungan lubang hitam harus begitu kuat sehingga cahaya harus menyimpang dari bagian belakang lubang hitam dan menjadi terlihat dari depan, menurut asumsi Einstein. Ini memungkinkan kita untuk melihat ke depan dan ke belakang secara bersamaan.

Simulasi seperti ini menunjukkan seperti apa efek kelengkungan di sisi piringan akresi.

Simulasi seperti ini menunjukkan seperti apa efek kelengkungan di sisi piringan akresi.

shutterstock / o_m

Dan Wilkins, seorang astronom dari Stanford University, dan timnya kini telah mampu merekam asumsi ini dengan bantuan teleskop sinar-X khusus. Catatan dibuat di Majalah Alam dada. Tim mampu menangkap radiasi dari bagian belakang lubang hitam di galaksi pertama, Zwicky 1.800 juta tahun cahaya. Dengan demikian? Sekitar 60 juta kilometer dari lubang hitam, interaksi antara plasma yang masuk dan medan magnet menyebabkan radiasi yang kuat. Semburan sinar-X ini sebagian dipantulkan oleh piringan akresi, dan menerangi lagi dengan sedikit penundaan.

Dalam lintasan selanjutnya untuk Wilkins dan timnya, para peneliti melakukan pengamatan lebih lanjut: ledakan sinar-X kedua muncul dalam hal sifat spektral dan waktunya sebagai jeda gema dari ledakan sinar-X pertama. Selain itu, para peneliti menemukan bahwa energi letusan individu harus tercermin di berbagai bagian piringan akresi. “Analisis suar sinar-X mengungkapkan kilatan singkat foton, sifat-sifat yang cocok dengan emisi dari bagian belakang lubang hitam,” kata Dan Wilkins. “Ini adalah partikel cahaya yang memantul dari sisi lain piringan dan ditekuk dan diperkuat oleh medan gravitasi yang kuat di sekitar lubang hitam.”

Dengan pengamatan ini, asumsi Einstein dapat dikonfirmasi: lubang hitam menyebabkan kelengkungan yang begitu kuat sehingga baik ke depan maupun ke belakang dapat dilihat pada saat yang bersamaan. Jadi pengamatan adalah langkah lain oleh para ilmuwan, yang membawa cahaya ke dalam kegelapan (lubang hitam).

Baca juga

Lubang hitam: apakah ternyata ada hologram di sana? Mengapa fisikawan berpikir begitu

k

READ  Laptop Gamingowy Predator Triton 300 SE - eGospodarka.pl