Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Para astronot yakin kapsul luar angkasa Boeing dapat mengembalikan mereka dengan selamat ke Bumi, meski mengalami kegagalan

Para astronot yakin kapsul luar angkasa Boeing dapat mengembalikan mereka dengan selamat ke Bumi, meski mengalami kegagalan

CAPE CANAVERAL, Fla. (AP) — Dua astronot yang seharusnya kembali ke Bumi beberapa minggu lalu mengatakan pada Rabu bahwa mereka yakin kapsul luar angkasa yang dibangun oleh Boeing dapat membawa mereka kembali dengan selamat, meskipun ada kerusakan.

Pilot uji NASA Butch Wilmore dan Sonny Williams Itu diluncurkan Di atas kapsul Starliner baru Boeing awal bulan lalu, dia adalah orang pertama yang menaikinya. Kebocoran helium dan kerusakan mesin hampir menggagalkan perjalanan mereka. Mengakses Di Stasiun Luar Angkasa Internasional, mereka ditahan di sana lebih lama dari yang direncanakan.

Dalam konferensi pers pertama mereka dari orbit, mereka mengatakan mereka berharap untuk kembali setelah pengujian pendorong di Bumi selesai. Mereka mengatakan mereka tidak mengeluh karena mempunyai waktu ekstra di orbit, dan mereka senang membantu awak stasiun.

“Saya memiliki perasaan yang sangat baik di hati saya bahwa pesawat luar angkasa itu akan membawa kita pulang, tidak masalah,” kata Williams kepada wartawan.

Uji terbang dijadwalkan berlangsung delapan hari dan berakhir pada 14 Juni.

NASA dan Boeing minggu ini mencoba untuk meniru masalah propulsi yang dialami kendaraan Starliner di unit baru di White Sands Missile Range di New Mexico, salah satu lokasi pendaratan utama di Gurun Barat AS. Masalahnya terletak pada sistem propulsi yang digunakan untuk melakukan manuver pesawat ruang angkasa tersebut.

Lima pendorong gagal saat kapsul mendekati stasiun luar angkasa pada 6 Juni, satu hari setelah peluncuran. Empat mesin telah diaktifkan kembali. Wilmore mengatakan seharusnya ada cukup mesin yang berfungsi untuk mengeluarkan dia dan Williams dari orbit. Ada juga mesin yang lebih besar yang dapat menggantikan mesin lain jika diperlukan.

READ  Virus raksasa yang tidak biasa ditemukan di Austria

“Mantra yang Anda dengar adalah bahwa kegagalan bukanlah suatu pilihan, dan itulah mengapa kami tetap berada di sini sekarang,” kata Wilmore. “Kami percaya bahwa tes yang kami jalankan adalah tes yang kami perlukan untuk mendapatkan jawaban yang benar, dan memberi kami data yang kami perlukan untuk kembali.”

Boeing dan NASA menganggap uji darat diperlukan untuk menentukan apa yang salah, karena bagian dari kapsul – modul layanan – dibuang sebelum mendarat. Ada juga kebocoran di bagian sekali pakai ini.

NASA memesan kapsul Starliner dan SpaceX Dragon satu dekade lalu untuk penerbangan astronot ke dan dari stasiun luar angkasa, dan membayar miliaran dolar kepada masing-masing perusahaan. Penerbangan taksi pertama SpaceX dengan astronot dilakukan pada tahun 2020. Penerbangan awak pertama Boeing telah berulang kali ditunda karena perangkat lunak dan masalah lainnya.

___

Departemen Kesehatan dan Sains Associated Press menerima dukungan dari Grup Media Sains dan Pendidikan di Howard Hughes Medical Institute. Associated Press sepenuhnya bertanggung jawab atas semua konten.