Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Para ilmuwan baru saja selangkah lebih dekat untuk menciptakan kehidupan buatan di laboratorium

Para ilmuwan baru saja selangkah lebih dekat untuk menciptakan kehidupan buatan di laboratorium

A Teori kontroversial Kehidupan diduga dimulai ketika asam ribonukleat (RNA) mulai mereplikasi dirinya sendiri secara spontan – dan kini para peneliti mengklaim telah mereplikasi sebagian dari proses ini di laboratorium.

di dalam Wawancara dengan Washington PostPara ilmuwan mengatakan mereka telah menciptakan molekul RNA yang dapat menyalin jenis RNA lain, sehingga membawa para ahli mereka lebih dekat untuk menciptakan kondisi bagi kehidupan awal di Bumi di laboratorium.

Para ilmuwan di Salk Institute for Biological Studies mengembangkan teori bahwa sebelum ada DNA atau protein, asam ribonukleat (RNA) sudah ada sebagai komponen utama yang disebut “Sup utama“.

Sebagai bagian dari penelitian mereka, Dan Abu Menurut laporan, mereka menciptakan molekul RNA yang disintesis di laboratorium yang secara tepat menyalin molekul lain dan menghasilkan enzim yang berfungsi. Kini setelah hal tersebut dilakukan, institut ini siap mempelajari tahap awal evolusi kehidupan dengan cara yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Gerald Joyce, presiden Salk yang ikut menulis A Kertas baru Tentang penelitian yang dipublikasikan di Prosiding Akademi Ilmu Pengetahuan NasionalMemberi tahu Dan Abu Meskipun molekul yang dibuat para peneliti di laboratorium belum dapat mereplikasi dirinya sendiri, molekul yang mereka ciptakan mewakili langkah besar dalam menciptakan kehidupan di laboratorium.

Jika RNA tercipta maka Dia adalah Presiden Salk mengatakan dia bisa meniru dirinya sendiri, “dan kemudian dia akan hidup.”

“Inilah jalan menuju bagaimana kehidupan bisa muncul di laboratorium, atau secara prinsip, di mana pun di alam semesta,” kata Joyce.

menyukai Dan Abu Ia menjelaskan bahwa RNA harus membuat salinan yang sangat mirip dengan aslinya agar evolusi Darwin dapat terjadi. Jika ada yang tidak beres, segala sesuatunya akan menurun dengan cepat, seperti kamera yang sudah tua dan rusak — atau, dalam dunia meme, “Ketakutan yang ekstrim“Gambar yang muncul dari tangkapan layar iklan yang tak ada habisnya – setiap versi berikutnya menjadi semakin tidak jelas hingga menjadi tidak jelas apa sumber materi aslinya.

READ  WHO mendesak orang yang divaksinasi penuh untuk memakai masker

“Jika tingkat kesalahan terlalu tinggi, Anda tidak akan mampu mempertahankannya [genetic] “Informasi,” jelas Kepala Salik. Itu meledak begitu saja.

Namun transkripsi RNA yang tepat juga tidak berfungsi karena tidak menyediakan jenis mutasi yang mendorong pertumbuhan. Untuk mendapatkan jumlah putaran yang tepat, Joyce dan timnya membuat RNA yang membuat salinan dari apa yang dikenal sebagai “hammer RNA”, yang memotong molekul. Ketika molekul replikasi melakukan tugasnya pada RNA martil, setiap generasi baru, misalnya Dan Abu Laporannya, ia juga mampu mengiris, dan setiap generasi berikutnya menjadi lebih baik dalam iterasinya juga.

Ambang batas baru ini, menurut profesor ilmu farmasi John Chabot dari Universitas California, Irvine, “sangat besar.”

“Awalnya, saya menganggapnya agak mengejutkan,” kata Chabot, yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut, kepada surat kabar tersebut. “Ini sangat elegan.”

Ini adalah penelitian yang menarik, jika Salk atau rekan-rekan seperjalanannya berhasil melakukannya Ciptakan kehidupan buatan Di laboratorium pasti meningkat Pertanyaan etika baru yang mendesak Tentang bentuk kehidupan buatan.

Lebih lanjut tentang kehidupan: Para ilmuwan sedang memverifikasi kemampuan teleskop luar angkasa untuk mendeteksi kehidupan di Bumi