Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Para ilmuwan di Italia telah menemukan mikroplastik dalam ASI untuk pertama kalinya

Para ilmuwan di Italia telah menemukan mikroplastik dalam ASI untuk pertama kalinya

Para peneliti menekankan bahwa menyusui tetap merupakan cara terbaik untuk memberi makan bayi. (gambar perwakilan)

Sebuah tim ilmuwan Italia telah memperingatkan terhadap penemuan partikel mikroplastik untuk pertama kalinya dalam ASI, memicu kekhawatiran di antara para ahli tentang konsekuensi kesehatan bagi bayi.

Setelah 34 ibu sehat memberikan sampel susu, seminggu setelah melahirkan di Italia, para ilmuwan menemukan partikel plastik mikroskopis di tiga perempatnya, Penjaga tersebut. Tim peneliti mencatat bahwa anak-anak masih sangat rentan terhadap polutan kimia dan penelitian lebih lanjut sangat dibutuhkan. Namun, mereka juga menekankan bahwa keuntungan menyusui jauh lebih besar daripada kerugian yang disebabkan oleh adanya mikroplastik yang terkontaminasi.

Mikroplastik adalah bagian dari semua jenis plastik yang panjangnya kurang dari 5 mm. Penelitian sebelumnya telah menunjukkan efek toksik mikroplastik pada garis sel manusia, hewan laboratorium, dan satwa laut, tetapi efeknya pada manusia yang masih hidup masih belum diketahui. Sekarang, dengan studi terbaru, para ilmuwan telah menjelaskan bahaya yang ditimbulkan oleh mikroplastik.

Baca juga | Para ilmuwan mengatakan superbenua baru “Amasia” akan terbentuk ketika Samudra Pasifik menghilang

Dalam studinya, para peneliti mencatat konsumsi makanan dan minuman ibu dalam kemasan plastik dan seafood, serta penggunaan produk kebersihan pribadi yang mengandung plastik. Namun mereka tidak menemukan hubungan apapun dengan keberadaan partikel plastik. Oleh karena itu, kata mereka, ini menunjukkan bahwa keberadaan mikroplastik di mana-mana di lingkungan membuat paparan manusia tak terhindarkan.

“Bukti keberadaan mikroplastik dalam ASI meningkatkan keprihatinan kami terhadap populasi anak-anak yang sangat rentan,” kata Dr. Valentina Notarstefano, dari Universidade Politecnica delle Marche di Italia. “Penting untuk mengevaluasi cara mengurangi paparan polutan ini selama kehamilan dan menyusui,” katanya.

READ  India menempati peringkat ke-85 dalam Persepsi Korupsi: Laporan Transparansi Internasional

“Tetapi harus ditekankan bahwa manfaat menyusui jauh lebih besar daripada kerugian yang disebabkan oleh mikroplastik yang mencemari. Studi seperti kami seharusnya tidak mengurangi pemberian ASI pada anak-anak, tetapi harus meningkatkan kesadaran publik untuk menekan politisi untuk mempromosikan undang-undang yang mengurangi pemberian ASI. polusi,” tambahnya Ny. Notarstefano.

Penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Polymers, menemukan mikroplastik yang terdiri dari polietilen, PVC, dan polipropilen. Tim Italia mengidentifikasi partikel mikroplastik di plasenta manusia pada tahun 2020.

Baca juga | Angelem Vermelo: Para ilmuwan telah mencapai pohon terpanjang yang diketahui di Amazon

berdasarkan PenjagaPenelitian terbaru lainnya mengungkapkan bahwa bayi yang diberi susu botol lebih mungkin menelan jutaan partikel plastik per hari dan susu sapi juga dapat mengandung potongan-potongan kecil plastik.

Oleh karena itu, “kami menyarankan ibu hamil untuk lebih memperhatikan menghindari makanan dan minuman yang dikemas dalam plastik, kosmetik dan pasta gigi yang mengandung mikroplastik, dan pakaian yang terbuat dari kain sintetis,” kata Notarstefano.