Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Para ilmuwan menemukan burung kolibri tenggorokan emas hibrida

Para ilmuwan menemukan burung kolibri tenggorokan emas hibrida

(CNN) Ketika para peneliti menemukan burung kolibri dengan bulu emas cerah di tenggorokannya di Taman Nasional Cordillera Azul Peru, mereka mengira itu adalah spesies yang baru ditemukan.

Taman, bagian dari punggung luar lereng timur Andes, adalah tempat terpencil – tempat yang tepat untuk menemukan spesies yang berbeda secara genetik.

“Saya melihat burung itu dan berkata pada diri sendiri, Benda ini tidak seperti yang lain. Pikiran pertama saya adalah, ini adalah spesies baru,” kata John Bates, kurator burung di Field Museum di Chicago, dalam sebuah pernyataan.

Setelah menyelesaikan kerja lapangan mereka di Peru dan kembali Kembali ke Field Museum untuk menganalisis DNA burung tersebut, para peneliti membuat penemuan yang mengejutkan.

Para peneliti mendirikan laboratorium lapangan di Taman Nasional Cordillera Azul Peru tempat burung hibrida itu ditemukan.

Burung itu belum pernah didokumentasikan sebelumnya, tapi itu adalah hibrida yang dihasilkan dari dua spesies burung kolibri terkait: burung kolibri berleher merah jambu, Heliodoxa gularis, dan burung kolibri mengkilap Rufus, Heliodoxa branickii.

Kedua jenis burung kolibri ini diketahui memiliki bulu berwarna merah muda di tenggorokannya, yang membuat para peneliti bertanya-tanya bagaimana warna merah muda bercampur dengan bulu emas.

“Kami pikir itu akan berbeda secara genetik, tetapi itu cocok dengan Heliodoxa branicei dalam beberapa tanda, yang merupakan salah satu burung kolibri berleher merah muda dari daerah umum Peru,” kata Bates.

Analisis DNA awal difokuskan pada DNA mitokondria, yang diturunkan dari sisi ibu, dan cocok dengan Heliodoxa branickii.

Para peneliti kemudian melihat DNA inti, hasil kontribusi genetik dari kedua induk burung, mengungkap aspek Heliodoxa branicei dan Heliodoxa gularis.

READ  Penyelidikan Mars Insight NASA mendapatkan beberapa minggu lagi operasi sains

Namun, burung kolibri tenggorokan emas bukanlah hasil dari perpecahan genetik. Salah satu nenek moyangnya kemungkinan merupakan campuran dari dua spesies tersebut, sedangkan generasi selanjutnya tampaknya dikaitkan dengan burung kolibri branickii.

Sebuah studi rinci tentang temuan tersebut diterbitkan pada hari Rabu di jurnal tersebut Royal Society untuk Sains Terbuka.

Karena burung kolibri dari spesies yang sama jarang memiliki bulu tenggorokan yang sama sekali berbeda, Selami lebih dalam misteri bulu emas pada hibrida.

rekan penulis studi Chad Eliason, ilmuwan peneliti senior di Field Museum, mengatakan dalam sebuah pernyataan. “Hibrida ini adalah campuran dari dua karakteristik bulu yang kompleks dari dua spesies induknya.”

Bulu emas burung hibrida berasal dari materi genetik yang diberikan oleh dua spesies induk, H. gularis (kiri) dan H. branickii (kanan).

Warna primer bulu berasal dari pigmen, seperti melanin, tetapi struktur sel bulu dan caranya Cahaya memantulkan bulu warna struktural. Pewarnaan struktural inilah yang menghasilkan sifat warna-warni bulu burung kolibri.

Tim peneliti mempelajari bulu tenggorokan burung menggunakan mikroskop elektron untuk mengukur bagaimana cahaya memantul dari bulu untuk menciptakan warna yang berbeda.

“Ada lebih dari satu cara untuk membuat warna ungu cerah,” kata Ellison. “Setiap spesies induk memiliki caranya sendiri untuk membuat warna ungu, yang menurut saya, itulah sebabnya Anda mendapatkan hasil yang tidak linier atau mengejutkan saat Anda mencampurkan kedua resep ini untuk menghasilkan warna bulu.”

Penemuan ini menunjukkan bahwa hibrida dapat berkontribusi pada pelangi warna yang terlihat pada burung kolibri yang berbeda.

“Berdasarkan kecepatan evolusi warna yang terlihat pada burung kolibri,” kata Eliasson, “kami menghitung bahwa dibutuhkan 6 (juta hingga) 10 juta tahun untuk perubahan drastis warna pink dan emas ini untuk berevolusi dalam satu spesies.

READ  Bill Gates membawanya ke ekstrem dan melepaskan segerombolan nyamuk untuk menyebarkan kesadaran malaria

Bates mengatakan para peneliti berharap pekerjaan mereka akan menginspirasi orang lain untuk mengawasi potensi hibrida burung kolibri.

“Alat baru seperti data genetik membuka pemahaman baru tentang bagaimana peristiwa ini terjadi lintas geografi dan waktu,” kata Bates. “Salah satu pertanyaan yang ingin kami pertimbangkan di wilayah di Peru tempat penelitian ini dilakukan adalah bagaimana lanskap pegunungan yang kompleks ini telah berevolusi dari waktu ke waktu dan peran apa yang dimainkan perubahan ini dalam diversifikasi burung dan organisme lain.”