Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Para ilmuwan mengatakan bahwa kutub magnet bumi (mungkin) tidak akan terbalik

Para ilmuwan mengatakan bahwa kutub magnet bumi (mungkin) tidak akan terbalik

Sebuah studi baru telah mengungkapkan bahwa medan geomagnetik Bumi, yang diperingatkan oleh para ilmuwan sekitar ratusan tahun yang lalu, tidak akan tiba-tiba berbalik.

Sekarang tampak bahwa kutub utara magnet akan tetap di utara dan kutub selatan magnet akan tetap di selatan – setidaknya selama beberapa ribu tahun atau lebih.

“Dari perspektif waktu geologis, kita saat ini berada dalam periode medan geomagnetik yang sangat kuat,” kata ahli geologi Andreas Nilsson dari Universitas Lund Swedia dalam sebuah email. “Jadi masih ada jalan panjang sebelum pembalikan polaritas.”

Nelson adalah penulis utama penelitian ini Diposting bulan ini oleh National Academy of Sciences yang mempelajari pelemahan signifikan medan geomagnetik yang dikenal sebagai Anomali Atlantik Selatan, atau SAA.

Studi menunjukkan bahwa medan magnet bumi semakin lemah sejak awal observatorium geomagnetik Didirikan pada tahun 1840-an, sementara kelemahan SAA telah tumbuh lebih besar selama waktu itu.

Hal ini menyebabkan beberapa ilmuwan berteori bahwa medan geomagnetik menurun tajam sebelum benar-benar berbalik arah—sesuatu yang telah dilakukan berkali-kali di masa lalu, menurut lapisan batuan yang terbentuk selama jutaan tahun yang menunjukkan pembalikan di masa lalu.

Tetapi penelitian baru menemukan bahwa anomali geomagnetik besar telah terjadi sebelumnya, dan relatif baru-baru ini dalam waktu geologis, tanpa menyebabkan pembalikan medan.

Anomali ini biasanya memudar setelah beberapa ratus tahun – dan tidak ada indikasi bahwa SAA akan berbeda, kata Nelson.

Nelson dan rekan-rekannya mempelajari bagaimana medan magnet bumi telah berubah selama 9.000 tahun terakhir dengan melihat besi di batuan vulkanik, sedimen laut, dan dalam beberapa kasus, artefak yang terbakar.

Ini termasuk pot tanah liat yang dibakar di tempat pembakaran kuno ribuan tahun yang lalu, yang terkadang mengandung sejumlah kecil bijih besi yang disebut magnetit. Magnetit kehilangan keselarasannya ketika dipanaskan dalam proses pembakaran, dan butiran menjadi magnet lagi oleh medan geomagnetik ketika mendingin, merekam kekuatan medan, kata Nelson.

READ  UPMC menerapkan kembali kebijakan penggunaan masker

Studi menunjukkan bahwa keadaan medan magnet bumi saat ini mirip dengan sekitar 600 SM, ketika didominasi oleh dua titik lemah besar di atas Samudra Pasifik.

Selama 1.000 tahun ke depan, anomali di sekitar Samudra Pasifik memudar, kata Nelson, dan kemungkinan SAA juga akan – mungkin dalam waktu sekitar 300 tahun, meninggalkan medan magnet Bumi yang lebih kuat dan lebih kuat.

Pembalikan medan magnet Bumi mungkin tidak akan menjadi bencana besar, tetapi tentu saja akan merepotkan.

Para ilmuwan percaya bidang ini disebabkan oleh aliran besi cair ke inti bumi, sekitar 1.800 mil di bawah permukaan. Ini berfungsi sebagai perisai terhadap radiasi matahari yang mematikan, dan juga membuat kompas magnetik bekerja.

Studi geologi telah menunjukkan bahwa medan magnet bumi telah berbalik 10 kali hanya dalam 2,6 juta tahun terakhir. Terakhir kali adalah sekitar 780.000 tahun yang lalu – sebuah peristiwa yang dikenal sebagai pembalikan Brunhes-Matuyama.

Tetapi meskipun prosesnya terkait dengan gerakan di inti cair, itu tidak dipahami dengan baik – dan para ilmuwan tidak yakin kapan pembalikan berikutnya akan terjadi.

“Medan magnet bumi berbalik rata-rata setiap 300.000 hingga 400.000 tahun,” jelas Adrian Muxworthy, profesor Bumi dan magnet planet di Imperial College London, yang tidak terlibat dalam penelitian ini. “Tapi itu kacau. Ini tidak menentu. Ada periode di mana itu belum surut hingga 30 juta tahun, tapi kami pantas mendapatkannya.”

Dia mengatakan catatan geologis dari pembalikan masa lalu menunjukkan bahwa medan magnet bumi bisa memakan waktu antara 500 hingga 2.000 tahun untuk sepenuhnya berbalik dengan tumbuh semakin lemah ke arah dominan, dan semakin kuat ke arah yang berlawanan.

READ  Direktur National Institutes of Health mengatakan peningkatan terbaru mungkin menjadi titik balik bagi yang tidak divaksinasi

Muxworthy mencatat bahwa sementara sistem navigasi modern, seperti Global Positioning System (GPS), sekarang mengandalkan satelit yang mengorbit, satelit navigasi itu sendiri masih mengandalkan medan geomagnetik untuk menyelaraskannya.

Ada juga kemungkinan bahwa satelit di orbit yang lebih rendah yang diperkirakan oleh medan magnet bumi saat ini dapat rusak oleh radiasi matahari dalam jumlah yang lebih besar selama pembalikan medan, meskipun mereka dapat dilindungi dengan membuatnya lebih berat, katanya.

Dia mengatakan medan geomagnetik pada titik terlemahnya akan menjadi sekitar 20 persen dari apa yang ada sekarang, yang untuk beberapa waktu dapat menyebabkan peningkatan radiasi matahari di permukaan, meskipun mungkin tidak cukup untuk mempengaruhi kehidupan di sana.

Namun, satu efek samping yang aneh dari inversi medan penuh adalah bahwa aurora borealis spektakuler yang sekarang terjadi terutama di atas kutub akan terjadi di seluruh dunia.

“Ini sebenarnya akan menjadi hal yang sangat menarik,” kata Moxworthy. “Sama seperti kita sekarang mendapatkan aurora utara dan selatan, kita telah melihatnya di semua garis lintang, termasuk di atas khatulistiwa.”

Nelson memperingatkan bahwa sementara studinya tentang anomali Atlantik Selatan menunjukkan bahwa itu akan memudar tanpa masalah dalam beberapa ratus tahun, masih ada kemungkinan bahwa medan magnet Bumi akan mulai berbalik, meskipun para ilmuwan tidak melihat tanda-tanda itu.

Tapi dia berkata, “Kita pasti bisa salah.”