Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Para ilmuwan mengatakan model mengenai asal usul debu di atmosfer sudah ketinggalan zaman

Selama beberapa dekade, para ilmuwan berasumsi bahwa sebagian besar emisi debu global berasal dari gurun berangin di Afrika Utara. Namun analisis baru membalikkan asumsi ini.

Dua penelitian diterbitkan di suasana JGR Dan Ekologi holistikAsumsikan bahwa emisi debu bervariasi menurut musim dan antar belahan bumi, dan jumlah total emisi debu di seluruh dunia jauh lebih rendah dibandingkan perkiraan sebelumnya.

Model-model yang ada saat ini sudah ketinggalan jaman dan tidak ada hubungannya dengan kenyataan di lapangan, menurut tim peneliti internasional di balik penelitian ini.

“Ketika model emisi debu dikembangkan, hanya ada sedikit kumpulan data global yang terus berubah dan dilakukan penyederhanaan asumsi untuk menerapkannya,” tulis mereka dalam makalah JGR Atmosfir. Penyederhanaan ini mencakup asumsi bahwa permukaan bumi tidak mengandung tumbuhan, sebagian besar debu berasal dari Afrika Utara dan Timur Tengah, dan terdapat sedimen kering dan lepas dalam jumlah tak terhingga di permukaan.

Faktanya, para peneliti menemukan bahwa hal tersebut tidak terjadi. Ketika mereka menghitung emisi debu tahunan yang dikalibrasi dari tahun 2001 hingga 2020 menggunakan pengamatan satelit harian terhadap sumber emisi debu setiap 500 meter di seluruh Bumi, tim menemukan bahwa debu yang dipancarkan ke permukaan jauh lebih sedikit dibandingkan asumsi model yang berlaku.

Analisis baru, yang diterbitkan dalam jurnal Science of the Total Environment, juga menemukan bahwa sumber debu utama bumi berpindah sepanjang tahun antara gurun di Asia Timur, Timur Tengah dan Afrika Utara, dan semak belukar di Australia dan Amerika Utara – perbedaannya yang disembunyikan oleh model saat ini. .

Debu di atmosfer mempengaruhi iklim dan kesehatan manusia, bahkan di wilayah yang jauh dari sumbernya. Secara keseluruhan, tulis para peneliti dalam studi JGR Atmosfir, model lama berbeda dari pengamatan satelit hingga dua kali lipat.

READ  Pemindaian otak sekarat pertama di dunia mengungkapkan saat-saat terakhir — RT World News

“Model yang ada saat ini hanya menceritakan sebagian kecil saja,” kata Adrian Chappell, profesor dampak perubahan iklim di Fakultas Ilmu Bumi dan Lingkungan Universitas Cardiff dan penulis utama kedua makalah tersebut. Dia mengatakan dalam siaran pers.

Para peneliti memperingatkan bahwa penggunaan model lama berisiko menunda kemajuan ilmu pengetahuan dan meningkatkan prediksi perubahan iklim. Mereka menyarankan agar bidang ini menganut paradigma baru yang lebih sensitif untuk mendorong penelitian lanjutan.