Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Para ilmuwan mengatakan titik kritis yang tidak dapat diubah untuk pemanasan telah menyebabkan hal ini terjadi

Ekspedisi kembali ke Jerman pada bulan Oktober setelah 389 hari melayang melintasi Kutub Utara. (wakil)

Berlin, Jerman:

Ilmuwan yang memimpin ekspedisi terbesar ke Kutub Utara memperingatkan pada hari Selasa bahwa titik kritis dalam pemanasan global yang tidak dapat diubah mungkin sudah dimulai.

“Hilangnya es laut musim panas di Kutub Utara adalah salah satu ranjau darat pertama di ladang ranjau ini, dan salah satu titik kritis yang pertama kali kami mulai ketika kami mendorong pemanasan terlalu jauh,” kata Marcus Rex.

“Dan pada dasarnya orang bisa bertanya apakah kita tidak benar-benar menginjak ranjau ini dan benar-benar memulai ledakan.”

Rex memimpin misi terbesar dunia ke Kutub Utara, sebuah ekspedisi yang melibatkan 300 ilmuwan dari 20 negara.

Ekspedisi kembali ke Jerman pada bulan Oktober setelah 389 hari melayang melintasi Arktik, membawa pulang bukti yang menghancurkan dari Samudra Arktik yang sekarat dan peringatan musim panas yang bebas es hanya dalam beberapa dekade.

Kampanye €140 juta ($165 juta) mengembalikan 150 terabyte data dan lebih dari 1.000 sampel es.

Menyimpulkan temuan pertama mereka, Rex mengatakan para ilmuwan menemukan bahwa es laut Kutub Utara menurun “pada musim semi 2020 lebih cepat daripada sejak awal pencatatan” dan bahwa “prevalensi es laut musim panas hanya setengah dari beberapa dekade yang lalu. ”

Es hanya setengah tebal dan suhu 10 derajat lebih tinggi daripada selama Ekspedisi Fram para penjelajah dan ilmuwan Fridtjof Nansen dan Hjalmar Johansen pada tahun 1890-an.

Karena permukaan es laut yang lebih kecil, lautan mampu menyerap lebih banyak panas di musim panas, yang berarti pembentukan lapisan es di musim gugur lebih lambat dari biasanya.

READ  Australia berlomba untuk menghentikan wabah COVID-19 di Sydney, Melbourne

‘menyakitkan’

“Hanya penilaian di tahun-tahun mendatang yang akan memungkinkan kita untuk menentukan apakah kita masih dapat menyelamatkan es laut Arktik sepanjang tahun dengan perlindungan iklim yang kuat atau apakah kita telah melewati titik kritis penting ini dalam sistem iklim,” tambah Rex, mendesak Ambil tindakan cepat. untuk menghentikan pemanasan global.

Para pemimpin dunia telah sepakat berdasarkan Perjanjian Paris pada tahun 2015 untuk mengambil tindakan untuk membatasi pemanasan global hingga kurang dari 2 derajat Celcius, sebaiknya 1,5 derajat Celcius, dibandingkan dengan tingkat pra-industri.

“Sungguh menyakitkan mengetahui bahwa kita mungkin generasi terakhir yang dapat mengalami Arktik yang masih memiliki lapisan es laut di musim panas,” kata Stephanie Arndt, fisikawan es laut.

“Penutup es laut ini secara bertahap menyusut dan merupakan tempat hidup yang penting bagi beruang kutub,” kata Arendt, sambil menceritakan pengamatan anjing laut dan hewan lain di habitat kutub.

Data yang dikumpulkan selama perjalanan termasuk pembacaan atmosfer, lautan, es laut, dan ekosistem.

Beberapa ratus publikasi ilmiah yang menganalisis hasilnya diharapkan akan diterbitkan antara tahun 2021 dan 2023.

Selama ekspedisi, para ilmuwan mendirikan empat lokasi pengamatan di es laut dalam radius hingga 40 kilometer (25 mil) di sekitar kapal misi Polarstern (Northstar).

Di antara data yang dikumpulkan adalah sampel air dari bawah es untuk mempelajari fitoplankton dan bakteri dan untuk lebih memahami bagaimana fungsi ekosistem laut dalam kondisi ekstrem.

Lebih dari 100 parameter diukur hampir terus menerus sepanjang tahun.

Kelimpahan informasi akan mendorong pengembangan model untuk membantu memprediksi seperti apa gelombang panas, hujan lebat, atau badai dalam 20, 50, atau 100 tahun.

(Kecuali untuk judul, cerita ini belum diedit oleh kru NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)

READ  Boris Johnson dari Inggris terpapar Covid, 'terbatas bekerja dari kantor'