Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Para ilmuwan mengembangkan molekul baru yang mencegah infeksi COVID-19

Protein Spike pada permukaan virus SARS-CoV-2 (disorot dengan warna merah) mengenali protein hACE2 (disorot dengan warna biru) yang menonjol dari sel manusia yang sehat di tenggorokan dan paru-paru. Dengan cara ini, protein lonjakan bertindak sebagai saklar yang memungkinkan virus untuk menyerang sel dan menggunakan mesinnya untuk mereproduksi dirinya sendiri. RNA aptamer yang baru dikembangkan (disorot dengan warna kuning) mengikat erat pada protein spike dan menghalangi kemampuannya untuk mengenali ACE2, sehingga mencegah infeksi lebih lanjut. Kredit: Julian Valero, Universitas Aarhus

tim peneliti di Universitas Aarhus Fase molekul baru yang terikat pada permukaan SARS-CoV-2 partikel virus. Keterikatan ini mencegah virus memasuki sel manusia dan menyebarkan infeksi.

Molekul yang baru dikembangkan termasuk dalam kelas senyawa yang dikenal sebagai RNA aptamers Ini didasarkan pada jenis blok bangunan yang sama yang digunakan dalam vaksin mRNA. Ini membuat mereka jauh lebih murah dan lebih mudah dibuat daripada antibodi yang saat ini digunakan untuk mengobati Covid-19 dan untuk mendeteksi infeksi virus menggunakan tes antigen cepat.

Aptamer adalah bagian dari DNA Atau RNA yang terlipat menjadi struktur tiga dimensi yang dapat mengenali molekul target tertentu. Dengan menempelkan dirinya ke permukaan virus, RNA aptamer mencegah protein Spike bertindak sebagai saklar yang memungkinkan virus masuk ke dalam sel.

Oleh karena itu, RNA aptamer bukanlah jenis vaksin baru tetapi senyawa yang dapat menghentikan penyebaran virus di dalam tubuh begitu seseorang terpapar virus.

Pengikatan efektif terhadap SARS-CoV-2 juga berarti bahwa aptamer dapat digunakan untuk menguji infeksi covid-19.

“Kami telah mulai menguji aptamer baru dalam tes cepat dan kami berharap dapat mendeteksi konsentrasi virus yang sangat rendah,” kata Profesor Jürgen Keijms dari Universitas Aarhus yang merupakan penulis utama artikel yang baru saja diterbitkan di jurnal bergengsi tersebut. Jurnal, PNAS.

READ  Pesawat ruang angkasa Lucy NASA terbang di atas Bumi pada ulang tahun pertama peluncurannya dalam misi untuk menjelajahi Jupiter

Studi dalam kultur sel menunjukkan bahwa aptamer bekerja melawan varian virus corona sebelumnya yang sempat diuji oleh para peneliti.

“Sejak kami mengirimkan artikel untuk peer review, kami telah melanjutkan studi kami dan telah dapat menunjukkan bahwa itu juga mengenali varian delta. Sekarang kami sedang menunggu sampel dari varian yang baru diidentifikasi, omicron, sehingga kami dapat menguji apakah aptamer juga mengenalinya,” katanya. Jørgen Kjems.

Dia menekankan bahwa hasil menggunakan variabel delta belum peer-review dan dipublikasikan.

Referensi: “Aptamer RNA stable dalam serum untuk SARS-CoV-2 menetralkan masuknya virus” oleh Julián Valero, Laia Civit, Daniel M. Dupont, Denis Selnihhin, Line S.Rinert, Manja Idorn, Brett A. Israelels, dan Aleksandra M Bednarz , Claus Bus, Benedikt Asbach, David Peterhoff, Finn S. Pedersen, Victoria Birkedal, Ralf Wagner, Søren R.Paludan dan Jørgen Kjems, 7 Desember 2021, Prosiding National Academy of Sciences.
DOI: 10.1073/pnas.2112942118

Pendanaan: Yayasan Carlsberg, Yayasan Penelitian Nasional Denmark, EU Horizon2020