Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Para ilmuwan mengklaim telah menemukan cara baru untuk menemukan lubang hitam

Metode yang sama sekali baru ini tidak berfokus pada lubang hitam itu sendiri, melainkan pada reaksi terhadap keberadaannya.

Lubang hitam adalah hal yang luar biasa. Menurut Albert Einstein, ini adalah hipotetis, dan hari ini merupakan elemen fundamental dari ilmu astronomi dan mengatur pergerakan banyak planet, bahkan galaksi. Tetapi pada akhirnya, jika masyarakat umum memiliki pandangan yang komprehensif tentang apa itu lubang hitam (“sesuatu menyedot segalanya dan tidak ada yang bisa melarikan diri”), ada semua jenis dan ukuran. Dan tergantung pada ukuran dan gerakannya, mereka tidak memainkan peran yang sama di alam semesta sama sekali.

Faktanya, lubang hitam terbesar yang diketahui, yang disebut supermasif, sebenarnya adalah raksasa gravitasi, yang sering terletak di pusat galaksi, menghisap ribuan bintang. Tetapi meskipun ini adalah representasi lubang hitam yang paling terkenal, ia masih jauh dari keberadaannya sendiri. Lubang hitam yang tidak terlihat oleh para astronom sangat sulit untuk dideteksi dan para ilmuwan harus menemukan media yang mengganggu mereka sebelum mereka dapat menyimpulkan lokasi lubang hitam tersebut.

Rahasianya ada di rongga mata

Hanya pembelokan cahaya, atau bahkan orbit aneh sebuah bintang yang dapat menunjukkan keberadaan lubang hitam, kadang-kadang sekecil beberapa massa matahari. Mempelajari orbit bintang di sekitar lubang hitam ini adalah metode deteksi tidak langsung yang sangat baru, tetapi tampaknya telah membuahkan hasil. Faktanya, para peneliti telah berhasil mengidentifikasi lubang hitam di luar galaksi kita, di Awan Magella terdekat.

Penemuan para ilmuwan dirinci dalam jurnal Monthly Notices of the Royal Astronomical Society. Mereka menjelaskan bahwa mereka mendeteksi gerakan mencurigakan dari sebuah bintang, yang berakhir dengan deteksi lubang hitam kecil. NGC 1850 (itulah namanya) terletak sekitar 160.000 tahun cahaya dari kita, dan ditemukan di gugus bintang dengan nama yang sama.

READ  KB5005033 [Manueller Download] Pembaruan Keamanan Agustus untuk Windows 10 21H2, 21H1, 20H2, 2004 1904 x 1165

Sebuah penemuan yang mendorong para ilmuwan untuk melanjutkan penelitian mereka ke dalam gugus bintang di wilayah yang umumnya belum dipelajari oleh para peneliti lubang hitam. Untuk Sara Sarasino, seorang astrofisikawan di Liverpool John Moores University, sekarang linu panggul perlu untuk memeriksa rasi bintang ini untuk mengungkapkan rahasia terkecil mereka.