Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Para ilmuwan menyelidiki lonjakan kasus melihat sub-varian Omicron

Para ilmuwan menyelidiki lonjakan kasus melihat sub-varian Omicron

Ketika para ilmuwan terus menyelidiki kemungkinan penyebab peningkatan baru-baru ini dalam kasus Coronavirus di negara ini, BA.2.75, salah satu dari beberapa sub-varian induk Omikron varian, berada di bawah sorotan.

BA.2.75, yang termasuk dalam sub-garis keturunan BA.2 yang merupakan galur dominan di India awal tahun ini, telah ditemukan memiliki keunggulan pertumbuhan 18 persen dibandingkan sub-varian Omicron lainnya yang beredar saat ini.

Dr Rajesh Karyakarte, ahli mikrobiologi di Pune’s BJ Medical College dan kepala upaya pengurutan genom Maharashtra, mengatakan lonjakan kasus saat ini di negara itu sedikit aneh karena semua strain yang beredar masih merupakan sub-garis keturunan Omicron, dan tidak ada varian baru, berbeda dari Omicron, telah terdeteksi.

“Kami sudah memiliki gelombang yang cukup besar yang didorong oleh varian Omicron awal tahun ini. Jadi, lonjakan saat ini sedikit tidak terduga,” katanya.

Tim Karyakarte, dan ilmuwan di tempat lain, telah mengambil tiga sub-varian, BA.2.74, BA.2.75, dan BA.2.76, sebagai kemungkinan pendorong lonjakan arus. Ketiga sub-varian ini memiliki lebih dari sembilan perubahan protein lonjakan. Ketiganya diperkirakan melebihi jumlah sub-varian BA.4 dan BA.5 yang paling umum hingga beberapa minggu lalu.

Mike Honey, seorang spesialis integrasi data dari Melbourne, mengatakan dalam sebuah posting Twitter bahwa sub-garis keturunan BA.2.75 (dijuluki Centaurus) adalah “lompatan evolusioner” dari BA.2, sub-varian Omicron paling umum di negara ini sampai sekarang. .

Para ilmuwan di India mengatakan itu (BA.2.75) sekarang menjadi salah satu sub-varian yang paling umum terdeteksi di negara itu dalam hasil pengurutan genom baru-baru ini.

“BA.2.75 memiliki keunggulan pertumbuhan yang berbeda dibandingkan BA.4 atau BA.5,” kata Dr Karyakarte Indian Express.

Namun, hingga saat ini tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa BA.2.75 juga menyebabkan bentuk infeksi yang lebih parah. Karyakarte mengatakan studi klinis sedang dipersiapkan untuk menilai dampak infeksi ini pada tubuh.

READ  Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken berharap Hamas akan menerima kesepakatan yang sangat murah hati mengenai Gaza

Tom Peacock, ahli virologi di Department of Infectious Diseases, Imperial College, dalam sebuah tweet, mengatakan bahwa para ilmuwan perlu mengawasi BA.2.75 karena memiliki sejumlah besar mutasi lonjakan, dua di antaranya cukup signifikan, dan juga karena itu diambil dari lokasi geografis yang beragam.

Ada kemungkinan bahwa mutasi pada sub-varian BA.2.75 memberinya kemampuan yang ditingkatkan untuk menghindari antibodi dan menempelkan dirinya ke sel manusia. Hal ini dapat mengakibatkan peningkatan infektivitas bahkan di antara mereka yang sebelumnya telah terinfeksi, atau telah divaksinasi lengkap.

“Bagaimana mutasi virus SARS-CoV-2 berkembang baik pada yang ringan atau berbahaya sedang diawasi dengan ketat,” kata Dr Karyakarte.

“Kami juga telah meminta laboratorium swasta untuk mengirimkan sampel untuk pengurutan genom dan melakukan studi klinis untuk memahami gejala orang yang meninggal, dirawat di rumah sakit atau kemudian diberi dukungan oksigen,” katanya.

Vinod Scaria, seorang peneliti medis dalam kedokteran presisi dan genomik klinis, bagaimanapun, mengatakan munculnya BA.2.75 bukan alasan untuk panik seperti sekarang.

“Intinya untuk diingat adalah bahwa varian ini terus berkembang dan mengakumulasi lebih banyak mutasi dan terlalu dini untuk mengambil kesimpulan apa pun,” katanya dalam sebuah tweet.