Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Para ilmuwan telah berhasil menumbuhkan tanaman di tanah bulan: NPR

Peneliti Robert Ferrel dan Anna Lisa Ball.

Tyler Jones/UF/IFAS


Sembunyikan teks

Tombol teks

Tyler Jones/UF/IFAS

Peneliti Robert Ferrel dan Anna Lisa Ball.

Tyler Jones/UF/IFAS

Dalam sebuah studi yang didanai NASA, para ilmuwan di University of Florida menanam tanaman di tanah yang dikumpulkan dari bulan, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan Kamis di jurnal. Biologi komunikasi.

Bill Nelson, Administrator di NASA jumpa pers. Dia menambahkan bahwa penelitian itu juga dapat berimplikasi pada tanaman yang tumbuh dalam kondisi yang keras di Bumi.

“Kita perlu menggunakan sumber daya di Bulan dan Mars untuk mengembangkan sumber makanan bagi astronot masa depan yang tinggal dan bekerja di luar angkasa,” kata Nelson.

Dalam penelitian tersebut, peneliti menanam benih Arabidopsis thaliana – tanaman yang terkait dengan sawi, serta sayuran silangan lainnya, termasuk kembang kol dan brokoli – di tanah bulan, yang diambil sampelnya langsung dari bulan dari misi Apollo 11, 12 dan 17.

Sebagai perbandingan, para peneliti juga menanam benih di simulator bulan, yang dirancang untuk meniru tanah bulan yang sebenarnya.

Anna Lisa Ball, seorang profesor riset di Departemen Ilmu Hortikultura Universitas Florida dan penulis pertama studi tersebut, menggambarkan sampel yang diambil dari Bulan sebagai “tipis” dan “berbubuk.” Itu juga “menempel pada segalanya,” tambah Ball.

Benih mulai berkecambah dalam beberapa hari setelah tanam.

kata Paul, yang juga direktur Pusat Penelitian Bioteknologi Interdisipliner Universitas Florida.

Meskipun semua benih berkecambah, benih yang tumbuh di tanah bulan tidak tumbuh “kuat” seperti yang ada di kelompok kontrol, menurut rilis tersebut. Pernyataan itu mengatakan bahwa beberapa tanaman yang tumbuh di sampel tanah bulan telah “menghalangi” akar dan daunnya, serta beberapa “pigmentasi kemerahan.”

READ  Puluhan peserta festival musik dinyatakan positif virus corona

Setelah tanaman tumbuh selama 20 hari, para peneliti memanen tanaman dan bersiap untuk mempelajari RNA tanaman. Genotipe yang diekspresikan cocok dengan cara para peneliti melihat Arabidopsis Bereaksi dengan stres sebelumnya di lingkungan yang keras lainnya, seperti ketika tanah menyimpan kelebihan garam atau logam berat, menurut rilis.

“Sekarang kita memiliki tanah bulan yang telah bersentuhan dengan biologi, kita dapat mulai mengajukan pertanyaan: Bagaimana Anda bisa dan seberapa sulit untuk mengurangi reaksi negatif yang telah kita lihat?” kata Robert Ferrell, asisten wakil presiden untuk penelitian di University of Florida dan penulis studi tersebut.