Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Para ilmuwan telah menemukan kawah selebar 5 mil yang berasal dari hilangnya dinosaurus

Para ilmuwan telah menemukan kawah selebar 5 mil yang berasal dari hilangnya dinosaurus

Berlangganan buletin Teori Keajaiban CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita tentang penemuan luar biasa, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Sebuah asteroid dari luar angkasa bertabrakan dengan permukaan bumi 66 juta tahun yang lalu, meninggalkan kawah besar di bawah laut dan mendatangkan malapetaka di planet ini.

Bukan, bukan asteroid itu, yang memusnahkan dinosaurus, tetapi kawah yang sebelumnya tidak diketahui, 248 mil di lepas pantai Afrika Barat, yang tercipta sekitar waktu yang sama. Studi lebih lanjut tentang Kawah Nader, demikian sebutannya, dapat mengacaukan apa yang kita ketahui tentang momen bencana dalam sejarah alam itu.

Uisdean Nicholson, asisten profesor di Universitas Heriot-Watt di Edinburgh, kebetulan menemukan kawah – dia sedang meninjau data survei seismik untuk proyek lain tentang perpecahan tektonik antara Amerika Selatan dan Afrika dan menemukan bukti kawah di bawah 400 meter sedimen dasar laut .

“Saat menafsirkan data,[saya menemukan]fitur seperti kawah yang sangat tidak biasa ini, tidak seperti yang pernah saya lihat sebelumnya,” katanya.

“Itu memiliki semua karakteristik kawah.”

Untuk benar-benar yakin bahwa kawah itu disebabkan oleh dampak asteroid, dia mengatakan perlu mengebor kawah dan menguji mineral dari dasar kawah. Tetapi ia memiliki semua fitur pembeda yang diharapkan para ilmuwan: rasio yang benar antara lebar kawah dengan kedalaman, ketinggian pegunungan, dan ketinggian pengangkatan pusat — gundukan di tengah yang disebabkan oleh batuan dan sedimen yang didorong oleh tekanan tumbukan.

Majalah Science Advances menerbitkan studi tersebut Kamis.

“Penemuan kawah arkeologi selalu penting, karena sangat jarang dalam catatan geologis. Ada kurang dari 200 struktur tumbukan yang dikonfirmasi di Bumi dan sangat sedikit kandidat potensial yang belum ditemukan,” kata Mark Boslog, seorang profesor peneliti. di Earth and Planetary Sciences di University of New Mexico. Secara meyakinkan mengkonfirmasi mereka. “Dia tidak terlibat dalam penelitian ini tetapi setuju bahwa itu mungkin disebabkan oleh asteroid.

READ  Kasus COVID-19 membuat rekor baru di Sacramento County, karena rawat inap naik 62% dalam seminggu

Aspek terpenting dari penemuan itu, kata Boslough, adalah bahwa itu adalah contoh dari kawah tumbukan bawah laut, yang hanya ada beberapa contoh yang diketahui.

“Kesempatan untuk mempelajari kawah seukuran ini di bawah air akan membantu kita memahami proses dampak laut, yang lebih umum tetapi kurang terpelihara dan dipahami dengan baik.”

Kawah itu memiliki lebar 8 kilometer (5 mil), dan Nicholson percaya kemungkinan besar itu disebabkan oleh asteroid dengan lebar lebih dari 400 meter (1.300 kaki) yang mendorong ke kerak bumi.

Meskipun jauh lebih kecil dari asteroid seukuran kota yang menyebabkan kawah Chicxulub selebar 100 mil yang menghantam pantai Meksiko dan memusnahkan banyak kehidupan di planet ini, itu masih merupakan batu ruang angkasa yang cukup besar.

“Dampak (jarang) memiliki konsekuensi yang mengerikan baik secara lokal maupun regional – setidaknya melintasi Atlantik,” Nicholson menjelaskan melalui email.

“Akan ada gempa bumi besar (kekuatan 6,5-7), dan dengan demikian tanah akan berguncang secara lokal. Guntur ledakan udara bisa terdengar di seluruh dunia, dan dengan sendirinya akan menyebabkan kerusakan lokal yang parah di seluruh wilayah. .

Itu akan menyebabkan tsunami “sangat besar” setinggi 3.200 kaki (1 kilometer) di sekitar kawah, menghilang ke ketinggian sekitar lima meter setelah mencapai Amerika Selatan.

Sebagai perbandingan, ledakan atmosfer asteroid dengan lebar 50 meter yang jauh lebih kecil pada tahun 1908 di Rusia, yang dikenal sebagai Acara Tunguska Dia meratakan hutan dengan tanah di atas area seluas 1.000 kilometer persegi.

“Pada 400 meter atau lebih, letusan atmosfer (yang menyebabkan kawah Afrika Barat) jauh lebih besar.

Informasi dari mikrofosil di sumur eksplorasi terdekat menunjukkan bahwa kawah terbentuk sekitar 66 juta tahun yang lalu – pada akhir periode Kapur. Namun, masih ada ketidakpastian – margin atau kesalahan sekitar satu juta tahun – tentang usia pastinya.

READ  NASA mengatakan danau dangkal di kerak es bulan Jupiter Europa bisa meletus

Ada kemungkinan bahwa dampak asteroid terkait dengan efek Chicxulub, atau hanya kebetulan – asteroid sebesar ini akan menyerang Bumi setiap 700.000 tahun, kata Nicholson.

Jika asteroid itu terikat, itu bisa jadi merupakan hasil dari disintegrasi asteroid asli di dekat Bumi — dengan fragmen terpisah yang tersebar selama orbit Bumi sebelumnya, atau itu bisa saja merupakan bagian dari hujan asteroid berumur panjang yang menghantam Bumi selama beberapa waktu. satu juta tahun atau lebih.

“Mengetahui usia yang tepat sangat penting untuk menguji ini – sekali lagi, itu hanya dapat dicapai dengan menggali.”

Bahkan jika itu terkait, katanya, itu mungkin berkurang oleh efek Chicxulub, tetapi itu akan menambah keseluruhan rangkaian hasil cascading.

“Memahami sifat yang tepat dari hubungan dengan Chicxulub (jika ada) penting untuk memahami apa yang terjadi di tata surya bagian dalam pada waktu itu dan menimbulkan beberapa pertanyaan baru yang menarik,” kata Nicholson.

“Jika ada dua tabrakan pada saat yang sama, mungkin ada kawah lain di sana, dan apa efek cascading dari beberapa tabrakan?”