Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Para menteri pertanian G7 sedang bergulat dengan solusi: Bagaimana 20 juta ton gandum keluar dari Ukraina ke dunia? – sebuah pekerjaan

Situs telah dipilih dengan cermat. Negara tuan rumah, Menteri Pertanian Federal Cem Ozdemir, memilih Kastil Hohenheim untuk pertemuan Menteri Pertanian G7 pada hari Jumat dan Sabtu. Lokasi ideal di selatan Stuttgart ini bukan hanya sekedar pertandingan kandang bagi politisi Partai Hijau, yang memenangkan mandat langsung Bundestag di Stuttgart pada pemilu lalu. Kastil ini juga menampung bagian dari universitas yang berhubungan dengan penelitian pertanian.

Mengingat perang di Ukraina, kenaikan harga biji-bijian dan ancaman kelaparan di banyak negara di Global South, Ozdemir, yang juga mengundang mitranya dari Ukraina Mykola Solsky ke sebuah pertemuan, ingin bertemu dengan kepala departemen dari Kanada, Prancis, Italia, Inggris Raya, Jepang, dan Amerika Serikat sedang mencari solusi tentang cara melakukannya pasokan makanan global bisa menjamin. Dan menteri Jerman mengkritik bahwa “perang Putin meningkatkan kelaparan di dunia.”

[Wenn Sie aktuelle Nachrichten aus Berlin, Deutschland und der Welt live auf Ihr Handy haben wollen, empfehlen wir Ihnen unsere App, die Sie hier für Apple- und Android-Geräte herunterladen können.]

Hal ini kini juga terancam karena fakta bahwa produsen gandum terbesar kedua di dunia, India, telah memberlakukan larangan ekspor. Negara ini terancam kehilangan panen karena suhu ekstrem. Namun, Ozdemir melihat langkah ini dengan tegas. zdemir memohon di Stuttgart pada hari Sabtu bahwa India, sebagai anggota Kelompok 20 negara industri dan negara berkembang utama, harus memenuhi tanggung jawabnya.

Lebih lanjut tentang perang Ukraina di Tagesspiegel Plus:

Menteri Jerman itu juga menilai pembatasan ekspor minyak sawit yang diumumkan Indonesia salah – seperti yang dilakukan rekan-rekannya di Kelompok Tujuh. Dalam pernyataan itu, tujuh orang berbicara menentang larangan ekspor demi pasar terbuka. Penting untuk menstabilkan pasar. Namun, untuk melakukan ini, Anda memerlukan gambaran yang lebih baik tentang cadangan bahan baku. Jadi para menteri G7 memutuskan untuk menyuntikkan lebih banyak uang ke Sistem Informasi Pasar Pertanian Global AMIS, yang sebelumnya telah ditetapkan G20. Jerman ingin menggandakan kontribusinya menjadi $80.000. Ozdemir meminta China, produsen gandum terbesar di dunia, untuk bekerja sama dengan G7.

READ  Sono Motors: Solarbusanhänger di München unterwegs
Protes petani: menteri G7 harus bertindak.Foto: dpa / Bernd Weissbrod

Bagaimana biji-bijian datang dari Ukraina?

Namun, perhatian utama jangka pendek adalah mengeluarkan 20 juta ton biji-bijian yang saat ini masih disimpan di silo di Ukraina ke luar negeri. Karena pelabuhan Ukraina Dilarang oleh Rusia, ekspor melalui jalan darat atau kereta api sedang dipertimbangkan. Kedua solusi tersebut, kata Ozdemir, lebih buruk daripada jalur laut. Dengan pelabuhan ditutup, Putin ingin “menghancurkan Ukraina secara ekonomi”. Masalah semakin parah karena musim panen baru akan segera tiba.

Ukraina adalah salah satu lumbung roti Eropa. Menteri Pertanian Solskyj berasumsi bahwa negaranya dapat memanen 30-40 juta ton gabah dari panen berikutnya.

Untuk membantu petani di Ukraina, G7 ingin menyediakan bahan bakar, pupuk, dan benih bagi petani.

Protes petani di Stuttgart

zdemir kembali memperingatkan dampak krisis pangan terhadap krisis iklim. Di tingkat G7, juga ada komitmen untuk pertanian berkelanjutan, ia melaporkan: lebih sedikit pestisida, lebih sedikit pupuk sintetis, lebih banyak keanekaragaman hayati, dan lebih sedikit kehilangan panen di ladang. Tapi di Jerman, tidak semua orang berbagi tujuan ini. Karena protes oleh “Tanah Menciptakan Koneksi” dan “Petani Bebas” di depan Kastil Hohenheim, para menteri terpaksa bertindak. Alih-alih kastil, mereka bertemu di Hotel Stuttgart.