Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Para pembela hak-hak binatang menuntut penghentian tren “telinga Mickey”.

Para pembela hak-hak binatang menuntut penghentian tren “telinga Mickey”.

Para pecinta binatang menyerukan agar tren “telinga Mickey” segera diakhiri.

Di Tiongkok, ada tren meresahkan yang membuat gusar para pecinta binatang: operasi “telinga Mickey Mouse” untuk hewan peliharaan. Prosedur kosmetik ini, yang dipopulerkan oleh sebuah klinik yang menawarkan diskon kelompok, melibatkan pemotongan dan pembentukan telinga hewan agar menyerupai karakter Disney yang populer. Para ahli memperingatkan rasa sakit fisik dan tekanan psikologis yang ditimbulkan pada hewan peliharaan, dan mendesak agar tren ini segera diakhiri.

Iklan klinik yang mempromosikan operasi sebelum Festival Musim Semi Tiongkok, yang menyebutkan jadwal produksi “pabrik”, menimbulkan kekhawatiran etika. Komodifikasi kesejahteraan hewan adalah pengingat akan perlunya perlindungan yang lebih kuat bagi hewan berbulu kita.

Menurut Koran Pagi Tiongkok Selatan, Sebuah iklan untuk klinik hewan peliharaan di Distrik Beibei, Chongqing, Tiongkok barat daya, yang mempromosikan pembelian perlengkapan “Mickey Ears”, telah menarik minat yang signifikan. Dia mengatakan penawaran khusus sebesar 300 yuan (US$40) untuk prosedur yang akan dilakukan pada Festival Musim Semi Tiongkok akan bergantung pada jadwal produksi pabrik yang “jelas”.

Liu Yundong, dekan Loving Care International Pet Medical Center di Beijing, menjelaskan kepada SCMP bahwa operasi “telinga Mickey Mouse” bukan sekadar pemotongan cepat. Ini adalah epik dua bagian. Pertama adalah proses anestesi intensif, dimana telinga dipotong dan dibentuk selama setengah jam. Kemudian, untuk jangka panjang: penyesuaian rutin selama 20-60 hari, membentuk telinga agar tetap tinggi selamanya. Proses yang menyakitkan ini, jauh dari proses perubahan yang menyenangkan, justru menimbulkan kekhawatiran serius mengenai dampak fisik dan emosional yang dialami teman berbulu kita.

“Ini jarang dilakukan di rumah sakit hewan peliharaan di kota-kota tingkat pertama tetapi umum terjadi di kandang dan fasilitas pembiakan. Saat ini, tidak ada batasan hukum terhadap operasi ini di Tiongkok. Ini adalah masalah etika,” kata Liu.

READ  Komplikasi isolasi? Amerika Serikat merasa sulit untuk menghindari Rusia

“Sebagai dokter hewan, kami menganut prinsip kesejahteraan hewan dan tidak mendukung operasi semacam itu. Rekan-rekan yang saya temui secara implisit menentang operasi semacam itu.”

Dari prosedur yang menyakitkan hingga bekas luka permanen akibat trauma, para aktivis mengecam dampak operasi terhadap hewan peliharaan, yang diperparah dengan potensi mimpi buruk anestesi.