Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Para pemimpin dari 23 negara, termasuk Rumania, mendukung upaya kesepakatan epidemi Charles Michel

Inisiatif ini disajikan dalam editorial yang ditandatangani oleh para pemimpin negara-negara ini – dari lima benua, termasuk Presiden Rumania Glas Iohanis dan Emmanuel Macron dari Prancis, Kanselir Jerman Angela Merkel, Perdana Menteri Inggris Boris Johnson, Presiden Korea Selatan Moon Jae-in dan Afrika Selatan . Cyril Ramaphosa, Joko Widodo dari Indonesia dan Chili Sebastian Pinera.

Covid-19 “mengambil keuntungan dari kelemahan dan perpecahan kami”, tetapi “komitmen kolektif yang diperbarui seperti itu akan menjadi langkah penting dalam memperkuat kesiapan melawan epidemi di tingkat politik tertinggi,” kata editorial di Le Monde pada Senin malam. Diterbitkan dalam serangkaian harian asing pada hari Selasa.

“Akan ada epidemi lain dan keadaan darurat kesehatan berskala besar lainnya. Tidak ada pemerintah atau organisasi multilateral yang dapat menangani ancaman ini sendirian,” kata mereka.

“Peraturan Kesehatan Internasional”

Charles Michael dan Tetros Adanom Gabrias, penandatangan artikel tersebut, mempresentasikan rancangan perjanjian kepada pers pada hari Selasa, yang didasarkan pada kerangka hukum “peraturan kesehatan internasional” yang diadopsi pada tahun 2005.

“Memperkuat” resistensi “terhadap infeksi berarti memperkuat kerja sama internasional dengan tujuan meningkatkan, misalnya, produksi dan distribusi sistem peringatan, berbagi informasi, penelitian, tetapi juga vaksin, obat-obatan, deteksi produk, dan peralatan keselamatan,” kata editorial itu.

Dalam hal ini, “Kami berkomitmen untuk memastikan akses global dan setara ke vaksin, obat-obatan dan produk diagnostik yang aman, efektif dan terjangkau dalam epidemi ini dan masa depan. Vaksin itu adalah barang publik global, “kata 25 penandatangan.

Sebuah kesepakatan menekankan kebutuhan untuk “mengarah pada akuntabilitas timbal balik yang lebih besar dan pemisahan tanggung jawab” dan “untuk mendorong transparansi dan kerja sama dalam arena internasional”. Pelajaran Covid-19 Pembelajaran dan kerja sama dengan masyarakat sipil dan sektor swasta. Menekankan bahwa kesehatan manusia, hewan, dan planet saling terkait.

Ini “membutuhkan waktu dan membutuhkan komitmen yang bertahan bertahun-tahun”, itu membutuhkan “kepemimpinan global”, 25 aku mengakui.

Charles Michael mengusulkan perjanjian internasional semacam itu di Sidang Umum PBB pada bulan Desember, di mana dia menyerukan “pemantauan ketat terhadap terjadinya penyakit hewan menular.”

Dia menerima dukungan resmi dari para pemimpin di Fiji, Portugal, Rumania, Inggris, Rwanda, Kenya, Prancis, Jerman, Yunani, Korea Selatan, Chili, Kosta Rika, Albania, Afrika Selatan, Trinidad dan Tobago, Belanda, dan Tunisia. Senegal, Spanyol, Norwegia, Serbia, Indonesia, Ukraina dan WHO.

Negara-negara anggota UE – pada pertemuan puncak pada bulan Desember – dan kemudian negara-negara anggota G7, pada bulan Februari, mendukung gagasan kemungkinan kesepakatan untuk memperkuat kerja sama kesehatan internasional.

Para pemimpin negara anggota G20 (termasuk Amerika Serikat, Rusia, Cina, Jepang, India, dan Brasil) tidak termasuk dalam penandatangan editorial.

Jika Anda menyukai artikel ini, kami mengharapkan Anda untuk bergabung dengan komunitas pembaca kami di halaman Facebook kami sebagai berikut:

READ  Indonesia Menyetujui Program Vaksinasi Pribadi - 26.02.2021