Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Para peneliti mengatakan suntikan Covid yang ditargetkan Delta mungkin diperlukan

Meskipun kerugian, vaksin saat ini terus memberikan tingkat perlindungan yang relatif tinggi.

Vaksin yang menargetkan varian delta yang sangat menular sekarang mungkin diperlukan, kata para peneliti yang memimpin penelitian besar di Inggris tentang suntikan Covid, mengingat kemampuan mereka untuk menginfeksi orang dengan kekebalan yang tumpul dan kemungkinan peningkatan keparahan.

Gelombang ketiga kasus di Inggris didorong oleh ketegangan delta di antara orang yang tidak divaksinasi – terutama mereka yang berusia 12 hingga 24 tahun – serta beberapa orang yang menerima suntikan Covid, menurut penulis studi sampel hampir 98.000 orang. di Inggris. Para peneliti memperkirakan bahwa efektivitas vaksin dalam menghentikan infeksi selama masa studi turun menjadi 49%, turun dari 64% pada bulan sebelumnya. Vaksin melindungi terhadap pengembangan gejala COVID-19 pada 59%, turun dari 83%.

Para peneliti mengatakan bahwa “pengembangan vaksin terhadap delta mungkin diperlukan” mengingat bukti bahwa protein elevasi strain telah bermutasi ke titik di mana antibodi dari suntikan saat ini kurang efektif.

AS, Inggris, dan Israel adalah di antara negara-negara yang paling banyak divaksinasi di dunia, namun semuanya telah melihat peningkatan kasus Covid dan rawat inap terkait dengan strain Delta. Pejabat kesehatan AS mengatakan mereka mengimbau mereka yang enggan divaksinasi untuk mencoba mengendalikan penyebaran virus, yang kemungkinan akan menyebabkan mutasi yang lebih berbahaya.

uamk3iqg

AS, Inggris, dan Israel adalah di antara negara-negara yang paling banyak divaksinasi di dunia, namun semuanya telah melihat peningkatan kasus Covid dan rawat inap terkait dengan strain Delta.

Terlepas dari kerugiannya, para peneliti dari institusi di seluruh Inggris mengatakan, vaksin saat ini masih menawarkan tingkat perlindungan yang relatif tinggi. Menurut penelitian, orang yang divaksinasi penuh tiga kali lebih kecil kemungkinannya untuk tertular delta daripada rekan-rekan mereka yang tidak divaksinasi, dan lebih kecil kemungkinannya untuk mengembangkan episode gejala Covid-19 atau menularkan virus ke orang lain jika mereka sudah terinfeksi.

READ  Hubble menangkap bintang raksasa panas di ambang kehancuran - bersinar dengan kecemerlangan sejuta matahari

Studi yang disebut React-1 ini melihat hasil tes Covid dari 24 Juni hingga 12 Juli. Periode tersebut kira-kira sesuai dengan peningkatan infeksi di seluruh Inggris karena varian delta datang untuk menggantikan strain alfa yang pertama kali ditemukan di selatan negara itu dan menyebabkan kekejaman pada musim dingin lalu.

Infeksi mendadak di antara orang yang divaksinasi lengkap menjadi masalah yang semakin penting di negara-negara dengan tingkat vaksinasi yang tinggi. Para penulis mencatat bahwa kekhawatiran seperti itu masih hanya mempengaruhi sebagian kecil dunia di mana hanya 13% orang yang divaksinasi secara penuh secara global, dan kebanyakan dari mereka berada di negara maju.

Infeksi selama masa penelitian lebih terfokus daripada sebelumnya pada kaum muda di negara itu, dengan sekitar setengah dari BTA positif berasal dari orang berusia 5 hingga 24 tahun. Kelompok usia ini hanya mewakili seperempat dari populasi Inggris, menurut laporan itu, yang belum. Itu belum ditinjau oleh rekan sejawat.

Perincian usia menunjukkan bahwa intervensi yang menargetkan kaum muda dapat memiliki efek “tidak proporsional” pada memperlambat gelombang COVID-19, tulis para peneliti. Dengan memvaksinasi orang berusia 12 hingga 17 tahun, misalnya, pejabat kesehatan dapat “secara signifikan mengurangi kemungkinan penularan pada musim gugur ketika tingkat kontak sosial meningkat,” kata para penulis.

Menteri Kesehatan dan Perawatan Sosial Sajid Javid mengatakan: ‚ÄúPeluncuran vaksinasi kami membangun tembok pertahanan yang berarti kami dapat dengan hati-hati mengurangi pembatasan dan kembali ke hal-hal yang kami sukai, tetapi kami harus berhati-hati saat kami belajar untuk hidup dengan ini. virus.” Dalam pernyataan terkait laporan tersebut.

(Kisah ini belum diedit oleh kru NDTV dan dibuat secara otomatis dari umpan bersama.)

READ  Pendaratan Kru Stasiun Luar Angkasa: Kembalinya Kate Robins dari NASA dan Astronot Rusia