Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Para peneliti telah mengeksplorasi faktor-faktor yang terkait dengan penuaan optimal

Para peneliti telah mengeksplorasi faktor-faktor yang terkait dengan penuaan optimal

Sebuah studi baru bertujuan untuk mengungkap faktor kunci yang berkontribusi pada penuaan yang sukses atau optimal dengan mengikuti lebih dari 7.000 orang Kanada paruh baya dan lebih tua selama hampir tiga tahun. Para peneliti menemukan bahwa menjaga kesehatan prima dan menghindari masalah kognitif, fisik, dan emosional lebih mungkin terjadi pada mereka yang berjenis kelamin perempuan, menikah, aktif secara fisik, tidak gemuk, berpenghasilan lebih tinggi, tidak pernah merokok, dan tidak menderita insomnia dan penyakit jantung. , atau radang sendi.

Temuan ini menekankan pentingnya fokus berbasis kekuatan daripada fokus berbasis kecacatan pada penuaan dan orang tua.

Apa kunci untuk “sukses” atau penuaan optimal? Sebuah studi baru mengikuti lebih dari 7.000 orang Kanada paruh baya dan lebih tua selama hampir tiga tahun untuk mengidentifikasi faktor-faktor yang terkait dengan kesejahteraan seiring bertambahnya usia.

Mereka menemukan bahwa wanita yang menikah, aktif secara fisik, tidak gemuk, mereka yang tidak pernah merokok, mereka yang berpenghasilan lebih tinggi, dan mereka yang tidak menderita insomnia, penyakit jantung, atau artritis lebih cenderung mempertahankan kesehatan prima selama masa studi. dan cenderung memiliki masalah kognitif, fisik, atau emosional.

Sebagai dasar, para peneliti memilih peserta yang memiliki kesehatan prima pada awal masa studi, yang berlangsung sekitar tiga tahun. Ini termasuk tidak memiliki masalah ingatan atau melumpuhkan rasa sakit kronis, bebas dari penyakit mental yang serius, dan tidak memiliki cacat fisik yang membatasi aktivitas sehari-hari – serta memiliki dukungan sosial yang memadai dan tingkat kebahagiaan dan kepuasan hidup yang tinggi.

“Kami terkejut dan senang mengetahui bahwa lebih dari 70% sampel mempertahankan kesehatan yang sangat baik selama masa studi,” kata penulis pertama Mabel Hu, mahasiswa PhD di Factor Innocent Social College Universitas Toronto. Work (FIFSW) dan Institut Siklus Hidup dan Penuaan. “Temuan kami menggarisbawahi pentingnya fokus berbasis kekuatan daripada berbasis kecacatan pada penuaan dan orang tua. Media dan penelitian cenderung mengabaikan hal positif dan hanya fokus pada masalah.”

Ada variasi yang signifikan dalam prevalensi penuaan yang berhasil berdasarkan usia responden pada awal penelitian. Tiga perempat responden yang berusia antara 55 dan 64 tahun pada awal masa studi mempertahankan kesehatan yang sangat baik selama masa studi. Dan di antara mereka yang berusia 80 tahun atau lebih, sekitar setengahnya tetap sehat.

“Hebatnya, setengah dari mereka yang berusia 80 tahun ke atas mempertahankan tingkat kesejahteraan kognitif, fisik, dan emosional yang sangat tinggi selama tiga tahun penelitian. Ini adalah berita bagus untuk orang dewasa yang lebih tua dan keluarga mereka yang mungkin mengharapkan penurunan tajam ke tidak dapat dihindari bagi mereka yang berusia 80 tahun ke atas,” kata Mabel Ho. “Dengan memahami faktor-faktor yang terkait dengan penuaan yang berhasil, kita dapat bekerja sama dengan orang lanjut usia, keluarga, praktisi, pembuat kebijakan, dan peneliti untuk menciptakan lingkungan yang mendukung kehidupan yang sehat dan bersemangat nantinya.”

Orang dewasa yang lebih tua dengan obesitas cenderung tidak mempertahankan kesehatan yang baik di kemudian hari. Dibandingkan dengan orang dewasa yang lebih tua dengan obesitas, mereka yang memiliki berat badan normal memiliki kemungkinan 24% lebih besar untuk menua secara optimal.

kata rekan penulis David Burns, Associate Professor FIFSW di University of Toronto dan Canada Research Chair in Elder Abuse Prevention. “Temuan ini menyoroti pentingnya menjaga berat badan yang sesuai dan terlibat dalam gaya hidup aktif sepanjang siklus hidup.”

Penghasilan juga merupakan faktor penting. Sekitar setengah dari mereka yang hidup di bawah garis kemiskinan sudah tua secara optimal dibandingkan dengan tiga perempat dari mereka yang hidup di atas garis kemiskinan.

Meskipun penelitian kami tidak memberikan informasi mengapa pendapatan rendah itu penting, ada kemungkinan pendapatan yang tidak mencukupi menyebabkan stres dan juga membatasi pilihan sehat seperti nutrisi yang optimal. Penulis senior Esme Fuller-Thompson, direktur Life Cycle and Aging Institute dan profesor di Factor Inuentach School of Social Work di University of Toronto, mengatakan penelitian di masa depan diperlukan untuk lebih mengeksplorasi hubungan ini.

Faktor gaya hidup terkait dengan kesehatan yang optimal di kemudian hari. Orang dewasa yang lebih tua yang tidak pernah merokok 46% lebih mungkin untuk menjaga kesehatan yang sangat baik daripada perokok saat ini. Studi sebelumnya telah menunjukkan bahwa berhenti merokok di kemudian hari dapat meningkatkan statistik kelangsungan hidup, fungsi paru-paru, dan kualitas hidup. Penurunan tingkat kejadian koroner, dan penurunan gejala pernapasan. Studi tersebut menemukan bahwa mantan perokok melakukannya serta mereka yang tidak pernah merokok, menegaskan bahwa tidak ada kata terlambat untuk berhenti.

Studi ini juga menemukan bahwa terlibat dalam aktivitas fisik penting dalam menjaga kesehatan di kemudian hari. Orang dewasa yang lebih tua yang berpartisipasi dalam aktivitas fisik sedang hingga berat masing-masing 35% hingga 45% lebih mungkin untuk menua dengan baik.

Hasilnya menunjukkan bahwa responden yang tidak memiliki atau jarang mengalami masalah tidur pada awal penelitian memiliki kemungkinan 29% lebih besar untuk mempertahankan kesehatan yang prima selama penelitian.

“Jelas, tidur yang baik merupakan faktor penting seiring bertambahnya usia. Masalah tidur merusak kesehatan kognitif, mental, dan fisik. Ada bukti kuat bahwa intervensi yang disebut terapi perilaku-kognitif untuk insomnia (CBT-I) sangat bermanfaat bagi penderita insomnia. , ”katanya. Esme Fuller-Thomson.

Studi ini baru-baru ini diterbitkan secara online, di Jurnal internasional penelitian kesehatan lingkungan dan masyarakat. Ini menggunakan data longitudinal dari gelombang baseline (2011-2015) dan gelombang tindak lanjut pertama (2015-2018) dari data Canadian Longitudinal Study of Aging (CLSA) untuk memeriksa faktor-faktor yang terkait dengan penuaan optimal untuk dua gelombang pertama. Dalam CLSA, terdapat 7651 responden berusia 60 tahun atau lebih pada gelombang 2 yang dalam keadaan sehat selama pengumpulan data gelombang dasar. Sampel dibatasi pada mereka yang memiliki kesehatan prima pada awal, yang hanya 45% dari responden.

Referensi: “Penuaan yang Berhasil di Antara Orang Dewasa Imigran dan Orang Dewasa Kelahiran Kanada: Temuan dari Studi Longitudinal Kanada tentang Penuaan (CLSA)” Oleh Mabel Ho, Eleanor Polnaigum, David Burns, dan Esme Fuller-Thompson, 13 Oktober 2022, Tersedia Di Sini . Jurnal internasional penelitian kesehatan lingkungan dan masyarakat.
DOI: 10.3390/ijerph192013199

READ  Ekor asteroid yang mirip komet tidak terbuat dari debu