Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Paris, Paris Saint-Germain: Pemukulan terhadap pemain – Eric Abidal, menjadi sasaran polisi

olahraga serangan batang besi

Apakah Abidal terlibat? Transformasi luar biasa dalam kasus pemain Paris Saint-Germain yang kalah

FILES-FBL-ESP-INVESTIGASI-Orang-Serangan-Polisi

Kapten baru: Polisi Prancis sekarang tampaknya ingin menginterogasi Eric Abidal, mantan pemain profesional Barcelona

Sumber: AFP / PAU BARRENA

Serangan kekerasan terhadap pemain sepak bola di Paris Saint-Germain menyebar. Selain rekan setimnya, mantan bintang FC Barcelona itu kini menjadi incaran polisi. Kartu chip yang sesuai di ponsel korban.

NSSituasinya tidak tampak aneh setiap hari. Serangan kekerasan terhadap gelandang Paris Saint-Germain Kheira Hamraoui terus menyita perhatian otoritas Prancis. Setelah diduga memiliki rekan setimnya Hamraoui, kasus tersebut kini berubah menjadi luar biasa.

Menurut kantor kejaksaan Versailles, mantan pemain internasional Prancis Eric Abidal kini menjadi fokus penyelidikan. Mantan pemain profesional Barcelona berusia 42 tahun itu “akan segera diinterogasi,” lapor kantor berita Prancis AFP.

Karena jelas Abidal memiliki hubungan yang lebih dekat dengan korban. Al-Hamrawi menggunakan kartu pintar yang terdaftar di ponsel Obaidal pada saat melakukan kejahatan. Karena sifat hubungan antara Abidal dan El Hamraoui belum diklarifikasi, jaksa sedang mempertimbangkan tindakan perselingkuhan. “Ini adalah salah satu dari banyak jalan,” katanya. Dimungkinkan juga untuk mempertanyakan kehidupan istri Abidal.

FILES-FBL-FRA-Serangan-Investigasi

Khaira Hamrawi terluka di kaki dalam serangan pada awal November

Sumber: AFP / FRANCK FIFE

Setelah pelaku tak dikenal menghentikan Hamraoui di mobilnya dalam perjalanan pulang dari malam tim pada 4 November dan menyerangnya dengan jeruji besi, polisi awalnya menargetkan Aminata Diallo.

Pemain Paris Saint-Germain berusia 26 tahun itu berada di dalam mobil bersama El Hamraoui ketika dia mengalami pukulan di paha dan kaki. Setelah 36 jam, Diallo, yang benar-benar selamat dari serangan, dibebaskan dari tahanan polisi.

Panggilan telepon yang mengancam terhadap pemain Paris Saint-Germain

Investigasi mengungkapkan bahwa Diallo melakukan kontak dengan seorang tahanan dari Lyon, yang mengancam dari lingkungannya, menurut polisi, panggilan telepon terhadap Al-Hamrawi. Penyelidik menduga persaingan olahraga antara gelandang dengan seragam Paris Saint-Germain sebagai motif. Namun, bukti itu tidak cukup untuk mengeluarkan dakwaan terhadap Diallo.

Baca juga

"Rasa hormat tetap menjadi mimpi yang jauh.  Namun, misi kita bersama tetap untuk terus menuntut rasa saling menghormati.  Jika tidak, tidak ada yang akan berubah"Rudiger mengatakan

Sebaliknya, hakim investigasi membuka penyelidikan awal pada hari Senin terhadap orang tak dikenal untuk “organisasi kriminal yang mempersiapkan dan melakukan tindak pidana serius dengan hukuman penjara setidaknya lima tahun.” Keadaan yang memberatkan adalah niat dan senjata yang digunakan. Jelas bahwa mantan bek Abidal sekarang harus berjuang sendiri.

Dari sudut pandang olahraga, para wanita Paris Saint-Germain mengalami kemunduran serius setelah kegembiraan atas serangan kekerasan tersebut. Dalam pertandingan pertama kejuaraan Prancis di Olympique Lyon, juara bertahan dan pemain nasional Jerman Sarah Dabritz kalah 6-1 (0-2) dari puncak klasemen dan menderita kekalahan pertamanya musim ini setelah sepuluh kemenangan.

READ  Pertandingan Musim Panas di Tokyo: Angkat Berat Olimpiade ke-7 Muller - Kemenangan di Stadion Liu China