Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Parlemen Pakistan bertemu pada tanggal 29 Februari sesuai dengan hukum: pemimpin partai Nawaz Sharif

Parlemen Pakistan bertemu pada tanggal 29 Februari sesuai dengan hukum: pemimpin partai Nawaz Sharif

Seorang pemimpin senior PML-N mengatakan pada hari Minggu bahwa persyaratan konstitusional untuk mengadakan sidang pertama Parlemen terpilih akan dipenuhi sesuai undang-undang pada tanggal 29 Februari.

Seorang pendukung partai mantan Perdana Menteri Imran Khan, Pakistan Tehreek-e-Insaf, mengenakan topi berwarna bendera partai, pada protes menuntut hasil pemilu yang bebas dan adil, di Peshawar, Pakistan pada 17 Februari. (Reuters)

Secara hukum, sidang pertama majelis yang baru terpilih harus diadakan dalam waktu 21 hari setelah pemilihan umum.

Hindustan Times – Sumber berita terhangat tercepat Anda! Baca sekarang.

Sejak pemilu diadakan pada tanggal 8 Februari, Parlemen dijadwalkan bertemu pada tanggal 29 Februari.

Pemimpin senior PML-N Ishaq Dar mengatakan Parlemen akan bertemu pada 29 Februari sesuai dengan Konstitusi.

Baca Juga- Komisi Pemilihan Umum Pakistan bersiap untuk mengadakan pemilihan presiden pada 9 Maret

Kementerian Hukum telah mengirimkan ringkasan kepada Presiden dengan proposal untuk mengadakan sidang sesuai dengan hukum, namun Alvi, yang condong ke partai Pakistan Tehreek-e-Insaf, belum menyetujuinya, sehingga menimbulkan kekhawatiran bahwa penolakannya dapat menciptakan krisis konstitusional, kata sebuah sumber kepada Geo News.

Sumber tersebut mengatakan, Presiden membenarkan masih belum lengkapnya DPR di Parlemen karena tidak adanya alokasi sebagian kursi cadangan.

Meskipun Komisi Pemilihan Umum Pakistan mengalokasikan kursi cadangan untuk partai politik, Komisi Pemilihan Umum Pakistan tidak memberikan kuota cadangan kepada Majlis Ittehad Sunni setelah kandidat independen yang didukung oleh Tehreek-e-Insaf Pakistan bergabung dengan mereka.

Komisi Eropa mengatakan masalah kursi yang disediakan oleh SIC “menunggu keputusan Komisi”.

Sumber informasi tersebut mengatakan, Presiden tidak menolak atau menerima ringkasan tersebut dan hanya menyampaikan tanggapan lisan.

Dar mengatakan dalam pernyataannya bahwa Ketua Majelis Nasional dapat mengadakan sidang pada tanggal 29 Februari jika Presiden tidak melakukan hal tersebut berdasarkan Konstitusi.

Pemerintah Federal Sementara menegaskan bahwa mengadakan sidang Majelis Nasional dalam waktu 21 hari setelah pemilihan umum adalah wajib berdasarkan Pasal 91 (2) Konstitusi.

READ  Video viral tersebut memperlihatkan seorang pria melempar Bobcat yang hingar-bingar setelah dia menyerang istrinya

Awal pekan ini, Menteri Penerangan sementara Murtada Solangi mengatakan sidang pertama Majelis Nasional yang baru dapat diadakan kapan saja antara 22 dan 29 Februari.

Baca Juga- Imran Khan meminta IMF untuk tidak memberikan pinjaman ke Pakistan sebelum peninjauan pemilu

Menanggapi pertanyaan tersebut, Solangi menjelaskan bahwa pembentukan pemerintahan memerlukan mayoritas sederhana, dan presiden, setelah amandemen konstitusi ke-18, tidak mempunyai kewenangan untuk mengundang seseorang atau partai untuk membentuk pemerintahan.

Sementara itu, majelis provinsi Punjab dan Sindh telah mengadakan sidang perdananya, namun majelis Khyber Pakhtunkhwa dan Balochistan diperkirakan akan bertemu pada 28 Februari untuk pertama kalinya.