Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Partai Buruh Inggris dituduh melakukan politik ‘memecah belah’ dengan jajak pendapat yang menunjukkan PM Modi

Kelompok diaspora India menggambarkan partai oposisi Inggris, Partai Buruh sebagai “memecah belah” dan “anti-India” setelah selebaran partai untuk pemilihan sela di India utara. Inggris Gunakan gambar Perdana Menteri Narendra Modi.

Postingan tersebut, yang beredar di sub-jajak pendapat Batley and Spin di West Yorkshire yang dijadwalkan pada hari Kamis, menunjukkan Modi berjabat tangan dengan Perdana Menteri Konservatif Boris Johnson di KTT G7 pada tahun 2019 dengan pesan “Jangan ambil risiko seorang anggota parlemen Tory yang tidak aktif. sisimu”.

Itu memicu reaksi marah di media sosial setelah anggota parlemen Konservatif Richard Holden memposting fotonya di Twitter, menanyakan apakah itu berarti pemimpin Partai Buruh Sir Keir Starmer tidak akan terlihat berjabat tangan dengan perdana menteri India.

“Keir Starmer yang terhormat, dapatkah Anda menjelaskan selebaran ini dan mengklarifikasi apakah Perdana Menteri/politisi Buruh akan menolak hubungan apa pun dengan negara demokrasi terbesar di dunia? Apakah ini pesan Anda kepada lebih dari 1,5 juta anggota diaspora India di Inggris”, tanya Organisasi Diaspora Friends of the Diaspora Conservatives of India (CFIN).

Kemarahan bergema dari dalam jajaran Buruh, dengan kelompok diaspora Friends of Labor di India (LFIN) menyerukan “penarikan segera” publikasi tersebut.


“Buruh berhak menyerukan Boris Johnson untuk bertindak setelah menyimpulkan bahwa sentimen anti-Muslim tetap menjadi masalah di dalam Partai Konservatif. Sangat disesalkan bahwa Partai Buruh telah menggunakan citra Perdana Menteri India, negara demokrasi terbesar di dunia dan salah satu Sahabat terdekat Inggris,” kata LFIN dalam keterangannya, dari pertemuan G7 tahun 2019, dalam postingannya.

Anggota parlemen Buruh India veteran Virendra Sharma juga mengutuk langkah itu sebagai “pembagian dan penaklukan yang murah” dan kebijakan “peluit” yang tidak sepadan dengan tindakannya.

READ  Seberapa dekat India untuk mencapai kekebalan kelompok? Apa yang dikatakan para ahli | berita terbaru india

“Partai Buruh akan menang dengan menyatukan orang-orang dan menyatukan komunitas, dan dengan melakukan hal lain itu akan memecah masyarakat kita dan bermain untuk Partai Konservatif,” kata Sharma, yang mewakili Ealing Southall di London – sebuah konstituen dengan India yang besar. kehadiran diaspora.

Anggota parlemen Buruh kelahiran India lainnya, Navindu Mishra, turun ke Twitter untuk menyatakan bahwa “rasisme masih hidup dan sehat di dalam Partai Buruh”.

“Ada hierarki rasisme di dalam partai, dan beberapa kelompok dipandang sebagai permainan yang adil untuk menyerang berdasarkan agama/etnis/warisan,” kata Mishra, Anggota Parlemen untuk Stockport di Inggris utara.

Buruh tidak akan menang dengan bermain memecah belah dan memerintah melawan masyarakat kita. “Kami akan menang atas dasar pendirian berprinsip melawan rasisme dan diskriminasi dari semua jenis di dalam dan di luar partai,” katanya.

teman di luar negeri Bharatiya Janata Kelompok (OFBJP) menanggapi dengan mengatur surat pengaduan kepada pemimpin partai Starmer, mengkritik “kebijakan bank suara” di sebuah pos kampanye.

“OFBJP menolak merek anti-India semacam ini hanya dari kebijakan bank suara. Jelas bahwa poster dan pernyataan seperti itu adalah tanda politik memecah belah Partai Buruh,” kata Ketua OFBJP Kuldeep Shekhawat.

Pesan kemarahan mendominasi unggahan Twitter asli di media sosial, dengan banyak yang menyatakan bahwa sikap “anti-India” yang dirasakan Partai Buruh adalah salah satu faktor di balik kekalahan menyakitkan dalam pemilihan umum 2019 di bawah mantan pemimpin Jeremy Corbyn.

Pemilihan sela di Batley and Spin, kubu tradisional Partai Buruh, dipandang sebagai ujian kritis terhadap kepemimpinan Starmer setelah partai oposisi tampil buruk dalam pemilihan sela terakhir.

Sub-jajak pendapat minggu ini datang setelah mantan anggota parlemen Partai Buruh Tracy Brabin mengundurkan diri setelah terpilih sebagai walikota West Yorkshire dan membuat Kim Ledbetter berjuang untuk partai, saudara perempuan Jo Cox – anggota parlemen Partai Buruh yang terbunuh di dekat daerah pemilihannya kantor dalam serangan sayap kanan pada Juni 2016.

READ  Basis pajak Joe Biden akan merobek miliaran kekayaan besar saat kematian