Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Parvez Elahi Ditangkap: LHC Mengeluarkan Pemberitahuan Penghinaan Pengadilan yang Tidak Disengaja kepada Islamabad IG – Pakistan

Parvez Elahi Ditangkap: LHC Mengeluarkan Pemberitahuan Penghinaan Pengadilan yang Tidak Disengaja kepada Islamabad IG – Pakistan

Pengadilan Tinggi Lahore (LHC) telah mengeluarkan pemberitahuan insidentil penghinaan terhadap pengadilan kepada Inspektur Jenderal Islamabad (IG) Dr. Akbar Nasir Khan saat mendengarkan petisi untuk membawa Ketua PTI Parvez Elahi ke pengadilan.

Pada hari Jumat, polisi Islamabad menangkap kembali Elahi di dekat kediamannya tak lama setelah dia dibebaskan oleh LHC dengan perintah penahanan terhadap kemungkinan penangkapan agen atau tahanan pelindung.

Sebuah tim Polisi Islamabad, dibantu oleh Polisi Lahore, mencegat sebuah SUV putih di dekat terowongan FCC tempat Elahi bepergian bersama pengacara Sardar Latif Khosa ke rumahnya dan menariknya ke dalam kendaraan putih tanpa plat nomor.

Gambar penangkapan itu menjadi viral di media sosial dan dikecam oleh Dewan Pengacara Pakistan.

Polisi Islamabad mengatakan mantan perdana menteri, yang kemudian dipindahkan ke Penjara Attock, ditahan berdasarkan Bagian 3 Undang-Undang Pemeliharaan Ketertiban Umum.

Setelah penangkapannya kembali pada hari Jumat, Elahi mengajukan permohonan ke Pengadilan Tinggi Islamabad untuk pembebasannya, sementara istrinya, Qaisara Elahi, mengajukan dua petisi ke LHC, meminta arahan bagi otoritas terkait untuk membawa Elahi ke pengadilan dan melakukan tindakan penghinaan terhadap polisi Punjab. pejabat pada hari Jumat. dengan dalih “ketidaktaatan yang disengaja”.

Setelah menerima operasi caesar Produksi Ilahi di pengadilan hari ini, Hakim Amjad Rafeeq dari LHC, Gubernur Punjab Dr Usman Anwar dan Kantor Polisi Ibu Kota Lahore (CCPO) memanggil Bilal Siddique Kamiana.

Petisi, salinannya tersedia di Fajar.comtelah menunjuk Kepala Polisi Punjab, CCPO, Pemerintahan Sementara Punjab, Menteri Dalam Negeri Provinsi, Investigasi DIG, Operasi DIG dan Kota Model SP sebagai responden dalam kasus tersebut.

Pengadilan menuntut agar para terdakwa diarahkan untuk membawa Elahi ke pengadilan agar pemohon puas bahwa suaminya tidak ditahan secara tidak sah. Pengadilan juga meminta pembebasan mantan perdana menteri tersebut jika pengadilan menemukan bahwa dia ditahan “secara tidak sah”.

READ  Cakrawala New York diselimuti kabut jingga akibat kebakaran hutan | umum

Pada awal persidangan, pengadilan memanggil Irjen Anwar dan Kapolda Metro Jaya secara langsung pada pukul 11.00. Namun, pengacara pemerintah meminta batas waktu hingga pukul 14.00.

“Jika inspektur jenderal tidak hadir, pengadilan akan mengeluarkan perintah,” kata hakim.

Tak lama setelah jam 14.00, Anwar hadir di pengadilan bersama Jaksa Agung Punjab, Khalid Ishaq.

Menyapa mereka, Al-Adl berkata: “Tujuan pemanggilan kalian adalah untuk menjelaskan fakta.”

Sementara itu, Punjab mengatakan pihaknya tidak bertanggung jawab atas tindakan polisi Islamabad. “Saya sepenuhnya bertanggung jawab atas segala rasa tidak hormat yang dilakukan oleh tim saya.”

Dia mengatakan kepada pengadilan bahwa dia akan membuka kembali penyelidikan. Inspektur Jenderal Punjab mengatakan: “Saya akan melakukan penyelidikan penuh atas masalah ini,” meminta lebih banyak waktu dari pengadilan untuk memberikan tanggapan.

Saat pengadilan menanyakan keberadaan Elahi, pejabat tersebut mengungkapkan ketidaktahuannya. Demikian pula, A.J. Isaac pun mengaku belum mendapat informasi mengenai lokasi Elahi.

Inspektur Jenderal Punjab mengatakan polisi Islamabad dapat berbagi informasi tentang Elahi saat ini.

Saat itulah hakim mengetahui bahwa Elahi ditahan di Penjara Attock.

Pengacara Elahi, Latif Khosa, mempermasalahkan pernyataan Punjab IG, dengan mengatakan bahwa pernyataan itu “didasarkan pada kebohongan”.

Namun Irjen memastikan Polsek Punjab tidak mengetahui keberadaan Elahi.

Selanjutnya, pengadilan mengeluarkan pemberitahuan kepada Inspektur Jenderal di Islamabad yang meminta penjelasan mengapa kasus penghinaan tidak diajukan terhadapnya.

Mahkamah Agung juga memerintahkan hakim pengadilan negeri dan sidang terkait untuk hadir di hadapannya dengan ijin.

Sementara itu, putranya Monis Elahi mengatakan ketua PTI dibawa ke Institut Ilmu Kedokteran Pakistan dari Penjara Attock dan dibebaskan pada pukul 1 siang.

“Dia dibawa kembali ke Penjara Attock. Perjalanannya tidak lebih dari 1 jam. Sekarang sudah 3,5 jam dan dia belum kembali,” tulis Monis di X.

READ  Kartu merah AS untuk China atas penindasan Xinjiang, Tibet, dan Hong Kong | berita Dunia