Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pasar Eropa jatuh, dan China mengurangi langkah-langkah epidemi

Pasar Eropa jatuh, dan China mengurangi langkah-langkah epidemi

LONDON (Reuters) – Indeks saham Eropa sebagian besar turun pada hari Senin, menemukan sedikit dukungan dari pelonggaran pembatasan pada epidemi domestik di China, setelah data pekerjaan AS pada hari Jumat merusak sentimen pasar, yang menimbulkan kekhawatiran akan berlanjutnya inflasi.

Saham Asia menguat pada Senin pagi di tengah harapan bahwa langkah China untuk melonggarkan kebijakan bebas COVID akan mendukung pertumbuhan global dan mendorong permintaan komoditas.

Lebih banyak kota di China mengumumkan pelonggaran langkah-langkah COVID-19 pada hari Minggu, setelah protes atas pembatasan akhir pekan lalu. Berita itu mendorong saham China dan mendorong yuan di bawah 7 terhadap dolar. Indeks MSCI dari saham Asia-Pasifik di luar Jepang naik 1,7%. (.MIAPJ0000PUS).

Tetapi dampaknya pada pasar Eropa terbatas karena investor berhati-hati tentang tingkat pembukaan kembali dan tetap fokus pada ekspektasi kenaikan suku bunga bank sentral. Indeks Ekuitas Dunia MSCI, yang melacak saham di 47 negara, naik hanya 0,3% hari ini (.MIWD00000PUS).

STOXX 600 Eropa turun 0,3%. (.STOXX)DAX Jerman turun 0,6%. (.GDAXI) Namun FTSE 100 di London naik 0,2%. (.FTSE).

“Saya pikir untuk sementara kita tidak akan mengetahui definisi sebenarnya dari nol-COVID karena telah berubah dan berkembang sangat cepat dalam beberapa minggu terakhir,” kata Eddie Cheng, Kepala Manajemen Portofolio Multi-Aset di Allspring. investasi global.

Cheng mengatakan fasilitas baru “dapat menambah permintaan yang kuat untuk bahan baku tetapi kita juga perlu melihat … bagaimana perkembangannya.”

Kebijakan “tanpa COVID” China telah memukul ekonomi terbesar kedua di dunia itu dengan keras. Aktivitas jasa menyusut ke level terendah enam bulan di bulan November.

Cheng mengatakan sentimen pasar di Eropa masih ditekan oleh “beberapa kekuatan inflasi,” khususnya krisis energi di kawasan itu.

READ  Kami dalam kapasitas, tidak dapat menerima gelombang pengungsi lagi, kata Walikota Warsawa

Data PMI final menunjukkan aktivitas bisnis di zona euro menurun untuk bulan kelima di bulan November, menunjukkan bahwa ekonomi tergelincir ke dalam resesi ringan.

Laporan pekerjaan AS yang kuat untuk bulan November menghantam Wall Street pada hari Jumat karena menantang harapan untuk sikap kurang agresif dari Federal Reserve.

S&P 500 dan Nasdaq berjangka turun sekitar 0,5%, karena investor menunggu lebih banyak data untuk memberikan petunjuk tentang langkah Fed selanjutnya.

Euro naik 0,3% terhadap dolar, di sekitar $1,05735, sementara indeks dolar AS turun 0,1%, menjadi 104,31, setelah pulih setelah optimisme tentang pelonggaran penguncian di China mengirimkannya ke level terendah lima bulan di awal sesi.

Imbal hasil obligasi pemerintah zona euro turun, dengan imbal hasil benchmark 10 tahun Jerman di 1,837%.

Presiden bank sentral Prancis Francois Villeroy de Gallo mengatakan pada hari Minggu bahwa Bank Sentral Eropa harus menaikkan suku bunga sebesar 50 basis poin pada 15 Desember, memperkuat ekspektasi bahwa ECB akan memperlambat laju pengetatan moneter setelah kenaikan berturut-turut sebesar 75 basis poin.

Perhatian investor tetap terfokus pada kecepatan bank sentral mengakhiri siklus kenaikan suku bunga mereka. Reserve Bank of Australia bertemu pada hari Selasa dan diperkirakan akan menaikkan suku bunga hanya 25 basis poin. Bank of Canada bertemu pada hari Rabu dan diperkirakan akan menaikkan suku bunga sebesar 50 basis poin.

“Kami memperkirakan pertumbuhan akan menggantikan inflasi sebagai fokus utama pasar dalam waktu yang tidak lama lagi,” kata Geraldine Sundstrom, manajer portofolio di Pimco, dalam komentar email.

“Retorika bank sentral mulai menunjuk ke arah itu, tetapi kita tidak akan tahu pasti sampai inflasi mencapai puncaknya di cermin tinjauan.”

READ  Aturan pajak penghasilan baru berubah mulai 1 April 2022. Detailnya di sini

Harga minyak naik setelah negara-negara OPEC+ menjaga target produksinya tetap stabil.

Batasan Kelompok Tujuh pada harga minyak lintas laut Rusia mulai berlaku pada hari Senin karena Barat mencoba membatasi kemampuan Moskow untuk mendanai perangnya di Ukraina. Rusia mengatakan tidak akan mematuhi tindakan tersebut bahkan jika harus memangkas produksi.

(Laporan oleh Elizabeth Howcroft) Disunting oleh Peter Graf dan Jane Merriman

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.