Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pasukan Iran menembak pengunjuk rasa perempuan di wajah dan alat kelamin: laporan |  berita Dunia

Pasukan Iran menembak pengunjuk rasa perempuan di wajah dan alat kelamin: laporan | berita Dunia

The Guardian telah melaporkan, mengutip petugas medis di seluruh negeri, bahwa pasukan keamanan Iran menargetkan wanita pada protes anti-rezim, menembak wajah, payudara, dan alat kelamin mereka.

Baca lebih banyak: Mengapa China melonggarkan pembatasan Covid? Pendiri Foxconn membayar Beijing untuk: melaporkan

Laporan tersebut mengatakan bahwa dokter dan perawat – yang merawat pengunjuk rasa secara rahasia untuk menghindari penangkapan – mengatakan mereka pertama kali mengetahui praktik tersebut setelah memperhatikan bahwa wanita sering datang dengan luka yang berbeda dari pria. Dia menambahkan bahwa para pria biasanya memiliki pelet di kaki, pantat dan punggung mereka.

Laporan tersebut mengatakan bahwa tembakan ke mata wanita, pria dan anak-anak sangat umum terjadi.

“Saya merawat seorang wanita berusia awal 20-an, yang memiliki dua luka tembak di alat kelaminnya. Sepuluh pelet lagi ditempatkan di paha bagian dalam. Sepuluh pelet ini mudah dilepas, tetapi dua pelet ini merupakan tantangan, karena mereka terjepit di antara dia. lubang uretra dan vagina,” kata seorang dokter kepada Guardian.

Baca lebih banyak: Para wanita tersebut menggugat Twitter, menuduh bahwa PHK Elon Musk secara tidak adil menargetkan karyawan wanita

“Ada risiko serius terkena infeksi vagina, jadi saya memintanya untuk pergi ke dokter kandungan tepercaya. Dia memprotes ketika sekitar selusin petugas keamanan menembaknya di alat kelamin dan pahanya,” katanya.

Beberapa profesional medis lainnya menuduh aparat keamanan mengabaikan praktik pengendalian kerusuhan, seperti menembak diri sendiri di kaki dan tungkai, untuk menghindari kerusakan organ vital.

Protes terus berlanjut di Iran setelah pembunuhan September terhadap seorang wanita berusia 22 tahun, Mahsa Amini, yang memicu tantangan terbesar bagi pemerintahan garis keras negara itu.

READ  Video tersebut menunjukkan momen dramatis kapal pesiar 40 meter tenggelam di lepas pantai Italia

Mahsa Amini ditangkap karena mengenakan jilbab secara tidak pantas dan kemudian dipukuli hingga koma oleh polisi moral Iran.